Pengobatan trakeitis alergi

Allergic tracheitis - peradangan non-infeksi pada mukosa trakea, dipicu oleh respon yang tidak memadai dari sistem kekebalan terhadap alergen. Penyakit pernapasan berkembang di bawah pengaruh dua faktor: sensitisasi (peningkatan sensitivitas tubuh terhadap alergen) dan kontak langsung dengan antigen - debu, udara yang tercemar, serbuk sari tanaman, bulu hewan, dll.

Konten artikel

Menembus ke dalam sistem pernapasan, alergen diserap ke dalam mukosa trakea. Sel-sel kekebalan mulai menyerang antigen-antigen yang telah memasuki tubuh dan melepaskan histamin. Zat ini milik mediator inflamasi, oleh karena itu, di tempat-tempat lokalisasi, jaringan lunak mulai membara dan membengkak, akibatnya kesejahteraan seseorang memburuk.

Manifestasi klinis pada orang dewasa

Gejala trakeitis alergi tidak jauh berbeda dengan tanda-tanda SARS. Alergen yang menyerang saluran pernapasan menyebabkan reaksi patologis, akibatnya kondisi kesehatan pasien memburuk. Manifestasi utama penyakit pada orang dewasa termasuk:

Ketidaknyamanan diperburuk saat menelan, makan, dan berbicara. Karena pembengkakan selaput lendir, serangan batuk menjadi lebih sering, menyebabkan gagal napas. Untuk mengurangi iritasi trakea, seseorang secara naluriah mulai bernapas secara dangkal. Namun, kekurangan oksigen dalam tubuh menyebabkan mual, sianosis pada bibir, takikardia, dll. Terhadap latar belakang pembengkakan parah pada selaput lendir, kehilangan suara sementara (aphonia) tidak dikecualikan.

Jika Anda tidak menghilangkan sumber alergi, lama-kelamaan gejala-gejala trakeitis hanya akan memburuk. Bengkak pada selaput lendir dapat menyebabkan stenosis trakea dan, sebagai akibatnya, serangan asma. Dalam hal perawatan sebelum waktunya, pasien mungkin kehilangan kesadaran dan mati lemas.

Manifestasi klinis pada anak-anak

Perlu dicatat bahwa gejala trakeitis alergi pada anak-anak tidak jauh berbeda dari manifestasi batuk rejan.

Karena itu, jika batuk kering kejang pada anak, Anda perlu menghubungi dokter anak dan menjalani pemeriksaan perangkat keras yang sesuai. Sangat sering, alergi disertai dengan sedikit demam, itulah sebabnya banyak orang tua mulai memperlakukan anak-anak mereka dengan obat anti-flu.

Dengan tidak adanya perawatan yang tepat, gejala alergi hanya meningkat. Anak menjadi cengeng dan mudah tersinggung, bisa menolak makan dan tidur dengan buruk. Serangan batuk paling sering terjadi selama menangis, tertawa, dan napas panjang. Anak-anak di atas usia 2 tahun mengeluh sakit tenggorokan, nyeri dada, dan sesak napas.

Perawatan yang terlambat dari trakeitis alergi memerlukan pengembangan trakeobronkitis dan bronkopneumonia.

Sebagai aturan, anak-anak lebih sulit untuk mentolerir alergi daripada orang dewasa. Ini karena ketidaksempurnaan sistem kekebalan tubuh dan peningkatan kepekaan tubuh. Edema dan peradangan jaringan mengurangi kekebalan lokal, oleh karena itu, dengan latar belakang trakeitis, anak-anak dapat mengembangkan penyakit menular - bakteri faringitis, radang tenggorokan, radang amandel, dll.

Prinsip pengobatan

Bagaimana cara cepat menghilangkan gejala trakeitis alergi? Sebelum menggunakan obat-obatan, perlu untuk menghilangkan alergen dan kemungkinan faktor-faktor pemicu yang menyebabkan peradangan trakea. Setelah itu, pasien harus menjalani terapi etiotropik, yang terdiri dari mengambil obat anti alergi (antihistamin).

Pengobatan peradangan dan edema pada saluran pernapasan melibatkan pemberian obat anti-inflamasi dari tindakan sistemik dan lokal. Jika suhu tubuh naik menjadi tanda demam (lebih dari 38 ° C), obat antipiretik diresepkan. Durasi terapi dan dosis obat-obatan harus ditentukan hanya oleh dokter yang hadir. Obat irasional dapat memperburuk kondisi pasien dan menyebabkan komplikasi.

Dimungkinkan untuk menahan batuk spastik kering dengan cara antitusif. Tetapi jika dahak dipisahkan dari saluran pernapasan selama batuk, mukolitik akan membantu mempercepat proses pengangkatannya, mis. obat ekspektoran. Sama efektifnya dalam pengobatan trakeitis alergi adalah fisioterapi. Dimungkinkan untuk mengembalikan trofisme jaringan dan menghilangkan bengkak selama terapi UHF.

Antihistamin

Agen anti alergi secara signifikan mengurangi sensitivitas tubuh terhadap aksi alergen. Mereka menghambat aktivitas reseptor histamin, sehingga ketika digunakan, peradangan pada mukosa trakea dengan cepat mengalami regresi. Antihistamin adalah obat etiotropik yang harus diminum pertama kali ketika reaksi alergi muncul.

Perlu dicatat bahwa perawatan anak-anak dengan obat anti-alergi harus dipantau oleh seorang spesialis. Komponen beberapa obat dapat mempengaruhi sistem saraf dan menyebabkan perilaku yang tidak pantas pada anak - agresi, depresi, kecemasan, dll. Karena itu, perawatan anak-anak kecil dianjurkan untuk menggunakan antihistamin generasi 2 dan 3. Mereka praktis tidak menimbulkan efek samping dan kantuk.

Untuk menghentikan gejala trakeitis alergi, Anda dapat menggunakan:

Pengobatan dini alergi dengan antihistamin dapat menghilangkan edema trakea, sakit tenggorokan, dan batuk mati lemas selama 2-3 hari. Sangat sering, trakeitis terjadi pada latar belakang rinitis alergi. Untuk memfasilitasi pernapasan hidung, disarankan untuk menggunakan obat anti alergi dalam bentuk tetes hidung - Allergodil, Levocabastin, dll.

Obat mukolitik

Obat antitusif dan ekspektoran adalah obat yang paling efektif untuk menghentikan batuk.

Pengobatan dengan obat-obatan antitusif hanya dilakukan dengan batuk yang tidak produktif. Pada gilirannya, obat ekspektoran diresepkan untuk mencairkan dan melepaskan dahak dengan cepat dari bronkus dan trakea.

Dalam praktek pediatrik dalam pengobatan trakeitis alergi menggunakan obat-obatan non-narkotika yang berasal dari tumbuhan. Mereka tidak menyebabkan efek samping dan tidak membuat tekanan pada hati. Mukolitik teraman meliputi:

Juga, pengobatan batuk dapat dilakukan dengan bantuan biaya dada, yang meliputi ramuan obat. Untuk persiapan infus, yang terbaik adalah memilih obat herbal yang meliputi coltsfoot, oregano, akar Altea, chamomile, calendula, elecampane dan pisang raja. Menghirup dengan ekspektoran mempercepat pengenceran lendir, membuat batuk kering menjadi produktif. Ambroxol, Bronkhoksal dan Flavamed digunakan sebagai inhalansia.

Obat anti-inflamasi non-steroid mengganggu sintesis bahan kimia yang menyebabkan peradangan jaringan. Mereka memblokir produksi prostaglandin, sehingga mengurangi pembengkakan dan hiperemia trakea. NSAID memiliki efek antipiretik dan analgesik yang jelas, sehingga mereka sering digunakan untuk mengobati penyakit pernapasan, khususnya trakeitis alergi.

Banyak obat antiinflamasi termasuk parasetamol, yang tidak menyebabkan perubahan erosif pada selaput lendir saluran pencernaan. Karena alasan inilah yang terbaik adalah memilih yang mengandung parasetamol dari obat-obatan yang dijual bebas:

OAINS berbasis parasetamol dapat digunakan untuk mengobati wanita hamil dan anak-anak usia prasekolah.

Obat-obatan simptomatik dengan cepat menghilangkan rasa sakit pada trakea, demam, malaise, dan ketidaknyamanan saat menelan. Selain trakeitis alergi, mereka dapat mengobati penyakit pernapasan yang disebabkan oleh mikroba dan virus.

Trakeitis alergi: gejala, pengobatan

Alergi trakeitis adalah penyakit yang disebabkan oleh lesi inflamasi mukosa trakea dengan latar belakang peningkatan sensitivitas tubuh terhadap agen asing - alergen. Penyakit ini jarang independen, lebih sering terjadi bersamaan dengan rinitis alergi, radang tenggorokan, keratitis atau konjungtivitis.

Konten

Penyebab dan mekanisme pembangunan

Untuk terjadinya peradangan pada trakea, dua faktor utama sudah cukup:

  1. Sensitisasi tubuh, yaitu, reaksi agresif terdistorsi dari sistem kekebalan tubuh sehubungan dengan alergen.
  2. Kontak langsung dengan antigen ini.

Alergen adalah obat, debu rumah, jamur dan spora jamur lain, makanan, poplar bawah, partikel bulu burung, serbuk sari bunga dan tanaman, lateks, epidermis, dan bulu hewan.

Hipotermia, infeksi bakteri dan virus yang sering menyebabkan penurunan imunitas, penyakit pada saluran pernapasan atas, bekerja di perusahaan berbahaya, dan merokok berkontribusi pada terjadinya trakeitis.

Alergen setelah kontak dengan selaput lendir dan penyerapan ke dalam darah "ditangkap" oleh sel-sel sistem kekebalan yang menghasilkan antibodi terhadap mereka. Interaksi antibodi dan antigen menyebabkan munculnya edema pada selaput lendir, iritasi, peningkatan sekresi lendir, gatal, peradangan. Pola ini diamati pada saat kontak dengan alergen dalam jumlah kecil.

Tanda-tanda klinis dari trakeitis alergi pada orang dewasa

Gejala utama dari trakeitis alergi seperti pilek. Suara serak, ada "garukan", sakit tenggorokan. Setelah 2–3 hari, gejalanya meningkat: rasa sakit di faring menjadi terpotong, meningkat dengan menelan, batuk, minum, makan. Tanda khas dari trakeitis alergi adalah batuk kering dan menyakitkan, yang akhirnya menjadi "gonggongan" dan mencekik. Waktu serangan meningkat, setelah itu pusing, rasa sakit di belakang tulang dada dan di daerah tulang rusuk dirasakan. Secara naluriah, seseorang mencoba melakukan gerakan bernafas dengan hati-hati, napasnya pendek.

Pada orang dewasa, penyakit ini terjadi pada latar belakang sedikit peningkatan suhu, tingkat tinggi jarang terjadi, tetapi tidak dikecualikan. Kemungkinan kehilangan suara sementara (aphonia).

Pada hari-hari pertama, dahak kental hampir tidak diekskresikan dalam jumlah kecil, pada hari ke 4–5 penyakit jumlahnya meningkat, konsistensi dan perubahan warna dari lendir transparan menjadi cairan bernanah kekuningan. Seiring waktu, pembengkakan, iritasi pada selaput lendir berkurang, rasa sakit di belakang sternum dan tenggorokan mereda.

Manifestasi trakeitis alergi pada anak-anak

Pada anak-anak, ada pernapasan dangkal yang cepat. Serangan batuk dapat diprovokasi tidak hanya dengan menangis, berteriak atau tertawa, tetapi juga dengan menangis, dengan napas dalam-dalam yang sederhana. Trakeitis alergi pada anak-anak disertai dengan kenaikan suhu ke angka subfebrile (kadang-kadang demam), peningkatan kelemahan. Anak menjadi mudah tersinggung, makan dengan buruk, mengeluh sakit tenggorokan, dan tidur terganggu. Serangan batuk pada anak-anak dapat menyebabkan tersedak, muntah.

Jika Anda tidak segera menghilangkan efek agen alergi pada tubuh dan tidak memulai pengobatan pada waktu yang tepat, proses alergi-infeksi berpindah ke saluran pernapasan bawah, alergi trakeobronkitis atau bronkopneumonia berkembang. Konsekuensi seperti itu lebih sering diamati pada anak-anak muda dan orang tua, yang pertama karena ketidaksempurnaan sistem kekebalan tubuh, dan yang kedua, karena penurunan daya tahan tubuh.

Metode diagnostik

Pada awalnya, konsultasi ahli THT diperlukan, yang, setelah pemeriksaan visual, anamnesis, klarifikasi alasannya, akan merujuk ke ahli alergi. Untuk memperjelas diagnosis, diperlukan metode penelitian laboratorium dan instrumental.

  • tes darah klinis (ditandai eosinofilia);
  • kultur sputum bakteriologis untuk menghilangkan sifat infeksi dari peradangan;
  • tes alergi untuk menentukan sensitivitas individu terhadap alergen.
  • rontgen paru-paru;
  • laringotrakeoskopi;
  • faringoskopi.

Dalam kebanyakan kasus, itu hanya cukup inspeksi visual tenggorokan, auskultasi, tes alergi. Penting dengan bantuan tes kulit untuk mengidentifikasi alergen yang menyebabkan reaksi untuk melindungi pasien dari kontak lebih lanjut dengannya.

Perawatan

Seruan yang tepat waktu kepada dokter THT untuk menetapkan terapi yang tepat mencegah transisi bentuk akut mukosa trakea menjadi kronis. Fokus utama adalah pada penghapusan langsung faktor-faktor yang menyebabkan reaksi alergi, dan pada terapi etiotropik, yang terdiri dari mengambil antihistamin (cetirizine, fexofenadine, ketotifen). Anak-anak di bawah 5 tahun diperlihatkan loratadine, cetirizine, desloratadine. Obat-obatan, dosisnya, lamanya penerimaan ditentukan dalam setiap kasus dengan ketat secara individu dan hanya oleh dokter yang hadir.

Pengobatan trakeitis alergi dilengkapi dengan terapi simtomatik. Untuk mengurangi suhu dan mengurangi sindrom nyeri, obat antipiretik (aspirin) dan antiinflamasi nonsteroid (nimesulide, ibuprofen) diresepkan, dan untuk mengencerkan dahak - ekspektoran (thermopsis, akar althea), mucolytics (bromhexin, ambrobene).

Fisioterapi mapan (elektroforesis, UHF, berbagai inhalasi, termasuk menggunakan nebulizer).

Tes kulit yang dilakukan selama eksaserbasi (untuk mengidentifikasi alergen), meminimalkan kontak dengannya dalam kehidupan sehari-hari, perawatan segera akan memungkinkan Anda untuk melupakan trakeitis alergi, serta manifestasi alergi lainnya.

Pengobatan dan pencegahan trakeitis alergi

Faktor etiologi utama dari trakeitis alergi adalah berbagai jenis alergen: makanan, jamur, bakteri, obat, dan debu rumah tangga, yang tersebar luas. Karena alasan ini, pembersihan yang dilakukan dengan buruk dapat menjadi sumber yang memicu batuk dengan trakeitis. Sumber debu rumah tangga dapat berupa: mainan, buku, bantal, pakaian, karpet, pengumpul debu rumah tangga lainnya.

Gejala penyakitnya

Penetrasi alergen ke dalam saluran pernapasan seseorang

Ada dua bentuk trakeitis alergi: akut dan kronis. Gejala-gejala bentuk penyakit ini mungkin sedikit berbeda. Dalam bentuk akut, batuk, hidung tersumbat, suara serak. Bentuk kronis dari trakeitis alergi adalah konsekuensi dari bentuk akut yang terabaikan. Ini juga memanifestasikan dirinya sebagai batuk, tetapi ditandai dengan banyaknya dahak purulen berwarna kuning-hijau.

Tanda-tanda utama penyakit ini adalah:

  • kenaikan suhu;
  • malaise;
  • batuk;
  • suara serak;
  • hidung tersumbat;
  • kesulitan bernafas;
  • sakit tenggorokan;
  • terbakar di dada;
  • kesulitan menelan.

Manifestasi utama penyakit ini adalah batuk. Ia memiliki karakter kering dan paling sering mengganggu pasien di malam hari. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam posisi terlentang, dahak menumpuk dalam proyeksi bifurkasi trakea, di mana pusat batuk berada. Pusatnya teriritasi dan memicu batuk.

Pada awalnya, batuk jarang terjadi, dengan peningkatan gejala, batuk menjadi paroksismal, obsesif, menyerupai batuk dengan batuk rejan. Pasien tidak bisa tenang, serangan batuk menyebabkan sakit kepala parah, perasaan sakit tenggorokan. Batuk bisa memancing napas dalam-dalam atau suhu turun.

Pemeriksaan obyektif ditandai hiperemia dinding posterior faring. Batuk memprovokasi pasien untuk membatasi pernapasan dan bernapas sering dan dangkal (ini karena sensasi yang tidak menyenangkan di belakang tulang dada). Laju pernapasan pasien meningkat dan mencapai 25 kali per menit dengan laju 16 hingga 18 gerakan pernapasan per menit.

Batuk dengan trakeitis

Dahak dengan trakeitis awalnya kental dan dipisahkan dengan buruk, ini menjelaskan obsesi dengan batuk. Tetapi pada hari ke 5, dahak menjadi lebih tipis, dan komponen yang purulen bergabung dengannya, yang mencairkannya. Setelah keluarnya dahak, gejala penyakit mereda, tetapi ketika sebagian baru alergen mengenai, gejala ini diperbarui dan diintensifkan.

Jika proses patologis menyebar ke bronkus dan trakeobronkitis terjadi, perjalanan penyakit menjadi lebih parah, batuk mencapai puncak kekuatannya, dan suhu tubuh naik.

Trakeitis alergi pada anak ditandai oleh sejumlah gejala. Batuk pada anak-anak terutama menyakitkan, batuk rejan, kejang, menyebabkan muntah. Dahaknya berwarna keputihan dan mengandung urat kehijauan.

Serangan batuk memicu tangisan dan tawa, anak merasakan sensasi terbakar yang tidak menyenangkan di dada saat serangan. Secara obyektif, ada edema dan hiperemia faring, ada deposit pada amandel. Anak itu berubah-ubah, menangis, menolak makanan.

Diagnostik

Diagnosis penyakit didasarkan pada evaluasi keluhan pasien, riwayat penyakit, gejala dan data objektif. Sebagai aturan, diagnosis tidak diragukan lagi.

Jika dicurigai ada trakeitis genesis alergi, pasien dirujuk untuk berkonsultasi dengan ahli THT dan ahli alergi untuk tujuan melakukan tes alergi. Pasien juga diberikan laryngotracheoscopy, bakposev sputum, usap hidung dan faring.

Sebagai aturan, dokter mencatat dalam riwayat pasien adanya penyakit alergi (dermatitis alergi, pollinosis, dll.). Dalam tes darah, ada peningkatan jumlah leukosit dan peningkatan ESR, serta peningkatan jumlah eosinofil (konfirmasi alergi).

Ketika memeriksa laring pada pasien ada pembengkakan, hipertrofi dan kemerahan pada selaput lendir (kadang-kadang bahkan sianosis), adanya perdarahan petekie kecil. Pada dinding trakea, penipisan lapisan lendir dan beberapa kerak dapat terlihat.

Pengobatan trakeitis alergi

Poin utama dalam pengobatan adalah menghilangkan alergen yang memicu penyakit!

Penerimaan mukolitik untuk pencairan dahak

Pada periode antara serangan, pasien harus menjalani pemeriksaan komprehensif oleh ahli alergi dan mengidentifikasi penyebab alergi, setelah itu perlu mengubah gaya hidup. Jika alergennya adalah debu rumah tangga, Anda perlu menghilangkan karpet dan hewan peliharaan, lakukan pembersihan basah secara teratur, dan selama periode pembungaan, pisahkan pasien dari alergen sebanyak mungkin (jangan ventilasi ruangan, batasi kontak dengan jalan, dll.).

Untuk mengatasi batuk kering yang menyakitkan, pengobatan dengan obat antitusif narkotika (kodein, dionin, morfin) digunakan, obat ini dapat dibeli di apotek hanya dengan resep khusus. Mereka membantu melawan batuk inhalasi dengan anestesi (lidocaine). Juga direkomendasikan untuk pengobatan antitusif non-narkotika (intussin, glauvent, tusuprex).

Mucolytics diperlihatkan (mereka mencairkan dahak kental) dan obat ekspektoran (meningkatkan ekskresi) - bromhexine, ambroxol, ACC, mucaltin, ascoril, dan juga obat antihistamin (anti alergi): loratadine, suprastin.

Menggunakan kompres untuk mengurangi suhu

Inhalasi nebulizer dengan infus thermopsis, akar althea, inhalasi alkali (soda, air mineral) membantu pasien dengan baik.

Menggosok dada pada malam hari dengan salep hangat, plester mustard dan plester lada di area ruang interskapular memiliki efek menenangkan.

Di antara metode populer yang direkomendasikan berkumur dengan rebusan bit, inhalasi uap, infus daun blackberry, jus jeruk, rebusan rosehip, minuman buah berry, serta kompres, termasuk dari kentang dan madu.

Komplikasi

Trakeitis akut, jika tidak diobati, dapat menjadi kronis. Jika proses meluas ke bronkus, trakeitis dipersulit oleh perkembangan trakeobronkitis.

Komplikasi buruk penyakit ini adalah bronkopneumonia. Kondisi ini sangat berbahaya bagi anak-anak dan orang tua, mereka memiliki kelainan ini yang membutuhkan perawatan khusus.

Prognosis dan pencegahan

Pencegahan penyakit didasarkan pada perang melawan provokator alergen. Juga memainkan peran penting meningkatkan imunitas, pengerasan dan fortifikasi. Dampak positif pada alam, rekreasi di pedesaan, di pegunungan dan daerah ramah lingkungan lainnya.

Pasien harus dibatasi dari bau reagen kimia, cat, pernis, bahan kimia rumah tangga, bahan bangunan. Pembersihan rumah saat ini yang sering dilakukan serta pembersihan basah umum mingguan dianjurkan.

Prognosis penyakitnya baik. Masa eksaserbasi dengan pengobatan yang adekuat mereda setelah beberapa hari. Setelah mencapai remisi berkelanjutan, perlu dilakukan serangkaian metode untuk memerangi faktor etiologis penyakit.

Kesimpulan

Trakeitis adalah penyakit khusus yang menonjol dengan latar belakang patologi lain dari sistem pernapasan. Trakeitis tidak berbahaya bagi kesehatan orang dewasa dan anak-anak, tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan ketidaknyamanan bagi tubuh. Itu sebabnya ia membutuhkan diagnosis tepat waktu dan perawatan yang tepat.

Pengobatan efektif trakeitis alergi pada orang dewasa dan anak-anak dengan bantuan obat-obatan dan obat tradisional

Sangat sering, sistem pernapasan terkena alergi, trakea juga dapat dipengaruhi oleh proses inflamasi.

Alergi trakeitis - radang trakea yang terkait dengan kekalahan membran mukosa karena peningkatan sensitivitas organisme terhadap rangsangan tertentu. Dalam kebanyakan kasus, penyakit ini tidak terjadi secara independen, tetapi memanifestasikan dirinya dengan latar belakang alergi laringitis, rinitis, konjungtivitis.

Penyebab dan mekanisme pembangunan

Perkembangan proses inflamasi pada trakea dapat terjadi di bawah pengaruh 2 faktor:

  • kontak langsung dengan alergen;
  • pengembangan proses sensitisasi imunitas terhadap rangsangan tertentu.

Provokator alergi trakeitis dapat berupa:

  • spora cetakan;
  • serbuk sari;
  • produk limbah hewan;
  • makanan;
  • obat-obatan;
  • bahan kimia.

Trakeitis alergi sederhana menyebabkan alergen, dan bercampur - terkait dengan proses infeksi, yang mengembangkan respons terhadap antibodi mikroba.

Ketika alergen langsung memasuki trakea, reaksi alergi biasanya berkembang dengan cepat. Prosesnya tidak melibatkan sistem kekebalan tubuh. Dengan perkembangan kepekaan, masuknya alergen ke dalam tubuh menyebabkan sistem kekebalan tubuh memproduksi imunoglobulin spesifik. Gejala alergi tidak muncul pada tahap ini. Setelah kontak berulang dengan rangsangan, antibodi dan antigen berinteraksi, yang mengarah pada penghancuran sel mast dan pelepasan histamin. Reaksi alergi dimulai dengan gejala khas.

Bagaimana cara mengobati alergi terhadap ambrosia? Lihat pilihan opsi perawatan yang efektif.

Karakteristik dan daftar obat antihistamin untuk anak-anak dan orang dewasa, lihat di artikel ini.

Trakeitis alergi:

  • hipotermia;
  • sering masuk angin;
  • fokus infeksi kronis;
  • situasi yang penuh tekanan;
  • bekerja dalam produksi berbahaya;
  • kebiasaan buruk (terutama merokok).

Mereka semua melemahkan sistem kekebalan tubuh. Selanjutnya, dia kehilangan kemampuan untuk secara memadai menolak "serangan" agen asing.

Gambaran klinis

Gejala utama trakeitis mirip dengan flu biasa. Suara pasien berubah, tenggorokannya sakit. Secara bertahap, gejala trakeitis mulai meningkat. Radang tenggorokan menjadi lebih intens, menjadi memotong. Ada gejala utama trakeitis - batuk obsesif kering.

Batuk disertai dengan gejala-gejala berikut:

  • nyeri dada dan diafragma;
  • refleks muntah;
  • mengi;
  • meningkat dengan napas tajam, selama percakapan atau tawa;
  • akumulasi dahak di trakea bawah;
  • kelemahan umum dan malaise.

Dahak muncul sedikit karena perkembangan bronkitis alergi. Dahak awalnya memiliki struktur kental, sulit batuk. Setelah 3-5 hari, batuk alergi dengan trakeitis menjadi lebih produktif, sekresi lendir meningkat, daun lebih mudah. Awalnya, dahinya ringan, lalu menjadi keruh, dengan kotoran yang bernanah.

Perlahan-lahan, bengkak mukosa mereda, rasa sakit di dada dan tenggorokan memudar. Jika Anda tidak memulai perawatan tepat waktu, proses inflamasi menyebar lebih dalam, trakeobronkitis atau bronkopneumonia akan bergabung. Gejala-gejalanya lebih parah, dengan demam dan batuk yang nyeri terus-menerus. Dengan latar belakang trakeitis kronis jangka panjang, asma bronkial dapat berkembang.

Trakeitis alergi pada anak-anak

Trakeitis alergi lebih sering terjadi pada anak-anak daripada di antara orang dewasa. Sekitar 50% pasien muda setidaknya sekali dihadapkan dengan masalah seperti itu. Pada anak di bawah 3 tahun, reaksi alergi lebih sering dikaitkan dengan alergi makanan. Anak-anak yang lebih besar lebih banyak bereaksi terhadap berbagai iritasi rumah tangga (serbuk sari, wol, deterjen).

Di antara gejala alergi trakeitis pada anak-anak dapat dibedakan dengan pernapasan cepat yang dangkal. Ketika seorang anak menangis, berteriak atau hanya berbicara, ada serangan batuk kering. Suhu alergi pada anak-anak dapat meningkat hingga 37,5 o C dan di atasnya. Kelemahan, iritabilitas meningkat, nafsu makan memburuk, tidur terganggu. Batuk yang parah dapat menyebabkan muntah dan tersedak.

Reaksi alergi dapat menyebabkan pembengkakan jaringan orofaring, yang dapat menyebabkan sesak napas. Dalam kasus seperti itu, tindakan darurat diperlukan.

Langkah-langkah diagnostik

Pertama, Anda perlu menghubungi otolaryngologist, sehingga ia melakukan inspeksi visual, menentukan penyebab tracheitis. Jika perlu, spesialis akan merujuk pasien ke ahli alergi untuk konsultasi. Untuk memperjelas diagnosis ditugaskan analisis laboratorium dan instrumental:

  • tes darah klinis;
  • bakposev dahak;
  • tes alergi (anak-anak dari 3 tahun);
  • laringotrakeoskopi;
  • radiografi.

Jika trakeitis alergi di alam, penting untuk menentukan dengan tepat zat mana yang menyebabkan reaksi tubuh yang sesuai. Ini selanjutnya akan menghilangkan kontak dengan dia dan menghindari eksaserbasi penyakit.

Aturan umum dan metode perawatan

Bagaimana cara mengobati trakeitis alergi? Jika Anda tidak segera memulai terapi, penyakit ini akan berubah dari akut menjadi kronis dengan eksaserbasi dan remisi berkala. Setelah menentukan penyebab trakeitis, Anda harus terlebih dahulu menghilangkan faktor pemicu - kontak dengan alergen.

Obat-obatan

Langkah selanjutnya dalam pengobatan trakeitis adalah terapi etiotropik. Untuk menghilangkan gejala alergi dengan cepat, persiapan antihistamin ditentukan:

Untuk memfasilitasi pelepasan dahak, ekspektoran diambil:

  • Bromhexine;
  • ACC;
  • Stoptussin;
  • Lasolvan;
  • Mukaltin dan lainnya.

Obat ini mengurangi kekentalan dahak, memperlancar proses keluarnya cairan. Ekspektoran biasanya diambil dalam bentuk sirup atau tablet. Penghirupan menggunakan mukolitik juga efektif.

Untuk sakit tenggorokan, gunakan aerosol atau tablet hisap untuk mengisap:

Jika penyakit alergi disertai dengan infeksi bakteri sekunder, antibiotik diberikan untuk trakeitis:

Fisioterapi

Untuk mempercepat pemulihan, selain dari pengobatan, metode fisioterapi digunakan secara efektif:

Dengan terapi kompleks tepat waktu, penyakit biasanya menghilang dalam beberapa hari, jika kontak dengan alergen pemicu dihilangkan.

Pelajari instruksi penggunaan larutan kalsium klorida untuk pengobatan patologi alergi.

Gejala-gejala sindrom Stevens-Johnson dan pengobatan penyakit ini tertulis di halaman ini.

Kunjungi http://allergiinet.com/articles/pediatricheskaya-panel-allergenov.html dan baca tentang panel invitro alergen pediatrik dan lihat dekripsi.

Obat tradisional dan resep

Resep obat tradisional yang sudah terbukti:

  • Tuang biji-bijian gandum utuh dengan air. Rebus sampai meleleh. Minumlah kaldu dalam sedikit 100 ml hingga 5-6 kali sehari.
  • Ambil ramuan akar dandelion, coltsfoot, thyme, Althea root, pisang raja untuk meredakan batuk.
  • Berkumurlah dengan jus bit segar 2-3 kali sehari.
  • Campur jus lobak dengan madu. Makan 2 sendok sebelum makan.
  • Siapkan campuran 100 g mentega dan 100 g madu. Tambahkan 15 g jus lidah buaya. Makanlah 1 sendok teh dua kali sehari.

Infus dan ramuan herbal harus diambil dengan sangat hati-hati, agar tidak meningkatkan reaksi alergi tubuh.

Rekomendasi pencegahan

Trakeitis alergi berkembang di bawah pengaruh zat-zat yang mengiritasi karena meningkatnya sensitivitas tubuh. Cara terbaik untuk menghindari penyakit ini adalah dengan menghindari kontak dengan alergen. Selain itu, Anda harus mengikuti rekomendasi ini:

  • Makan dengan benar, hilangkan makanan alergi dari diet.
  • Minum obat hanya sesuai resep dokter.
  • Hentikan kebiasaan buruk;
  • Segera rawat fokus infeksi dalam tubuh;
  • Memperkuat sistem kekebalan tubuh (berjalan di udara segar, bergerak lebih banyak, berolahraga).

Bagaimana cara cepat menyembuhkan trakeitis alergi di rumah? Tonton video berikut dan temukan resep obat tradisional yang efektif:

Trakeitis alergi

Alergi trakeitis adalah peradangan yang terjadi pada mukosa trakea. Penyakit ini dapat menyerang orang dewasa dan anak-anak, dan alergen dianggap sebagai penyebab utama perkembangannya. Apa penyebab penyakit, gejala dan cara mengatasi trakeitis alergi.

Penyebab dan mekanisme pembangunan

Penyebab utama penyakit ini adalah meningkatnya sensitivitas tubuh terhadap berbagai alergen. Mereka yang berisiko terkena penyakit ini adalah mereka yang memiliki kekebalan yang lemah, serta mereka yang memiliki kecenderungan genetik terhadap penyakit tersebut.

Faktor-faktor yang memicu peradangan pada trakea: reaksi kekerasan pertahanan tubuh terhadap alergen; kontak langsung dengan antigen ini.

Alergen meliputi:

  • obat-obatan;
  • udara berdebu;
  • produk;
  • rambut hewan;
  • tanaman.

Munculnya trakeitis alergi dipromosikan oleh: adanya virus dan bakteri, dengan bantuan yang keadaan sistem kekebalannya melemah; penyakit saluran pernapasan atas; kondisi lingkungan yang buruk, kebiasaan buruk (alkohol, merokok).

Gambaran klinis

Trakeitis alergi memiliki banyak gejala umum dengan ARVI.)

  • menggelitik di tenggorokan;
  • batuk;
  • ketidaknyamanan di daerah dada;
  • mata berair;
  • nafas berat.

Radang tenggorokan meningkat saat menelan dan pada saat hubungan intim. Batuk menjadi paroxysmal di alam, karena selaput lendir membengkak dan memicu kegagalan pernapasan. Untuk mengurangi iritabilitas pada trakea, pasien mencoba bernapas dengan lembut. Mual, takikardia dapat terjadi karena tubuh kekurangan oksigen.

Mengingat fakta bahwa selaput lendir dipengaruhi oleh edema, adalah mungkin untuk kehilangan suara untuk jangka waktu tertentu.

Trakeitis alergi pada anak dan orang dewasa memiliki gejala yang sama. Yang pertama adalah batuk tanpa dahak (kering), yang menangkap di malam hari. Pada tahap awal, itu kurang jelas, lebih lanjut mengganggu. Selama periode tersebut, diucapkan sakit kepala dan kesemutan thoracic.

Jika pengobatan trakeitis alergi tidak tepat waktu, maka dalam waktu dekat gejalanya akan memburuk secara signifikan. Bengkak pada lendir mampu memicu stenosis trakea.

Trakeitis alergi pada anak-anak

Perhatikan bahwa tanda-tanda patologi ini pada anak-anak mirip dengan batuk rejan. Ketika batuk kering muncul pada anak, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter dan melakukan pemeriksaan yang tepat. Jarang reaksi alergi disertai dengan demam tinggi. Gejala alergi meningkat jika pengobatan tidak diarahkan ke arah yang benar. Bayi sering menangis, mengantuk, lekas marah, makan buruk, tidur terganggu. Batuk muncul pada saat menangis atau terhirup dalam-dalam. Anak-anak dari dua tahun ditandai oleh rasa sakit di tenggorokan dan dada, sulit bernapas.

Kemudian pengobatan trakeitis alergi adalah penyebab bronkopneumonia dan trakeobronkitis.

Tubuh anak lebih sulit untuk mengatasi alergi daripada orang dewasa, karena sistem kekebalan tubuh belum sepenuhnya terbentuk dan berada pada tingkat rendah karena pembengkakan dan proses inflamasi. Oleh karena itu, trakeitis memberikan dasar untuk pengembangan penyakit menular seperti tonsilitis, faringitis bakteri, dan radang tenggorokan.

Langkah-langkah diagnostik

Yang pertama adalah berkonsultasi dengan ahli THT. Setelah pemeriksaan eksternal, pengujian, mengidentifikasi penyebabnya, ia akan memberikan rujukan ke ahli alergi.

Untuk diagnosis yang akurat, tes laboratorium diperlukan:

  • donor darah;
  • kultur bakteri dahak untuk mengidentifikasi patogen infeksius;
  • pemasangan sensitivitas individu terhadap alergen menggunakan tes alergi.

Diagnosis tambahan: pharyngoscopy, x-ray paru-paru, laryngotracheoscopy.

Sebagai aturan, adalah mungkin untuk membatasi pada pemeriksaan faring dan tes alergi dangkal. Obat modern mampu menggunakan tes kulit untuk menentukan jenis alergen yang menyebabkan reaksi, sehingga pasien dapat menghindari kontak dengan dia di masa depan.

Aturan umum dan metode perawatan

Meskipun penyebab penyakit ini - patologi ini selalu dimanifestasikan oleh proses inflamasi mukosa trakea.

Faktor-faktor yang berkontribusi pada pembentukan dan pembentukan tracheitis:

  • udara kotor;
  • tembakau;
  • kondisi lingkungan yang buruk (fluktuasi suhu yang berlebihan).

Yang terbaik dari semuanya, ketika udara yang bernafas masuk ke dalam hidung pada awalnya, di sana ia melewati tahap pelembapan dan pemanasan. Rongga hidung menahan debu dan kotoran, zat-zat seperti itu kemudian dikeluarkan dari tubuh ketika bersin dengan bantuan bulu mata epitel. Proses ini terganggu ketika kurva septum hidung atau kondisi tubuh tidak sehat.

Poin yang sangat penting untuk perawatan adalah menentukan sumber yang menyebabkan alergi. Maka pasien harus benar-benar menghindari kontak dengannya, maka ada peluang untuk pulih dengan cepat.

Mengambil tes kulit untuk sensitivitas terhadap alergen, dokter merekomendasikan ketika sulit untuk menentukan patogen.

Terapi, diresepkan oleh dokter, berlangsung di rumah sakit. Pengobatan sendiri sangat dilarang!

Dasar perawatan meliputi:

  • menghilangkan penyebab alergi;
  • pembersihan lengkap orofaring dan trakea;
  • penghapusan batuk;
  • meningkatkan imunitas.

Obat-obatan

Dalam bentuk penyakit yang parah, obat antihistamin digunakan:

Loratadine adalah obat antibakteri dengan efek antipruritic. Selama setengah jam, menghilangkan tanda-tanda alergi, dan aksinya berlangsung selama 24 jam. Tidak mengarah pada ketergantungan. Dosis untuk orang dewasa dan anak-anak dari dua belas tahun - satu tablet, sekali sehari. Anak-anak dari dua hingga dua belas tahun untuk ½ tablet. Kursus pengobatan yang direkomendasikan adalah mulai dari sepuluh hari hingga dua minggu. Dalam kasus-kasus individual, durasi terapi ditentukan oleh dokter.

Suprastin adalah obat antihistamin, setelah pemberian internal cepat diserap ke dalam usus, efek terapeutik berkembang dalam setengah jam setelah pemberian, efek maksimum terjadi pada jam pertama dan berlangsung hingga enam jam. Diekskresikan dalam urin. Dosis diambil 0, 025 tiga kali sehari, diberikan secara intravena dalam 1 sampai 2 ml larutan 2%. Dosis pediatrik 1 / 4-1 / z-1/2 tablet hingga tiga kali sehari.

Obat-obatan di atas menyerang penyebab proses inflamasi. Karena itu, obat-obatan ini langsung menghilangkan edema, sehingga pernapasan menjadi lebih mudah.

Untuk menghilangkan batuk, ada obat yang mempengaruhi sistem pernapasan pusat, yang diresepkan dokter. Untuk mencairkan dahak terpaksa mukosa - Flavamed, Ambrohexal, Lasolvan. Dengan ekspektoran, sekresi sputum meningkat secara signifikan.

Di hadapan suhu tinggi, Paracetamol akan membantu menghilangkan panas.

Jika infeksi adalah bakteri, gunakan obat antimikroba.

Klaritromisin adalah obat antibakteri yang merupakan anggota kelompok makrolida. Mampu mengganggu sintesis protein di dinding sel patogen, yang berkontribusi terhadap kerusakannya.

Anda bisa minum sebelum dan sesudah makan. Diinginkan untuk memberikan rejimen pengobatan yang direkomendasikan. Jika pasien lupa menggunakan pil tepat waktu, perlu untuk melakukannya sesegera mungkin, dosis ganda dilarang.

Jika dokter belum menulis skemanya, maka orang dewasa dan anak-anak hingga usia dua belas minum 250 mg dua kali sehari. Dengan indikator individu dapat menerima 500 mg dua kali sehari. Kursus pengobatan adalah dari lima hari hingga dua minggu.

Clarithromycin adalah obat terlarang untuk orang dengan gangguan fungsi ginjal.

Untuk anak-anak, lebih banyak antibiotik jinak diresepkan untuk menghilangkan risiko efek samping. Sebagai contoh, macrolide semi-sietik Azithromycin, obat yang secara efektif memblokir sistem produktivitas protein dari flora patogen. Dosis - satu tablet 125 ml. per hari dari usia tiga tahun.

Augmentin - perwakilan dari kelompok penisilin. Bayi harus diberikan dalam bentuk suspensi. Dosis dan frekuensi pemberian diindikasikan oleh dokter yang hadir, dan yang berikut diperhitungkan: kategori berat badan dan usia anak, keparahan penyakit.

Setelah antibiotik, probiotik harus diminum untuk mengembalikan mikroflora usus.

Obat tradisional dan resep

Bahkan di zaman kuno, semua penyakit pada sistem pernapasan diobati dengan bantuan obat tradisional. Sampai saat ini, jenis terapi ini bersaing dengan obat-obatan, karena mampu meningkatkan kesehatan pasien pada trakeitis alergi.

Tugas utama obat phyto adalah menghilangkan gejala batuk. Ini akan membantu ramuan herbal, yang melembutkan tenggorokan berdasarkan herbal (chamomile, sage, mallow, mallow).

Untuk anak-anak root sosis cocok, yang direbus dalam susu selama sekitar tiga puluh menit. Setelah itu Anda perlu saring dan minum dalam kondisi hangat.

  • Jika keracunan yang kuat cocok dengan campuran herbal: aronia, hawthorn, adonis. Kaldu akan memiliki efek positif pada sistem kardiovaskular.
  • Infus kulit kayu ek, alder - dengan batuk basah.
  • Untuk ekspektasi - thyme, semanggi manis, rosemary liar rawa.
  • Untuk mengurangi manifestasi alergi akan membantu: tricolor violet, stroberi, ekor kuda.
  • Dana tambahan untuk patologi ini - inhalasi dengan daun dan kuncup pohon birch.

Kompres pada area tenggorokan cocok untuk perawatan di segala usia. Rebus kentang, ubah produk yang dihasilkan menjadi pure, tambahkan beberapa tetes minyak esensial cemara, aduk hingga rata. Haluskan harus agak dingin, lalu tempelkan di leher, bungkus dengan syal. Durasi prosedur adalah 60 menit.

Untuk menghilangkan proses inflamasi di trakea menggunakan sirup dari pisang raja. Daun kering atau segar dari tanaman dicampur dengan jumlah gula yang sama, lalu tambahkan sedikit air, masak selama sekitar lima belas menit. Dingin, saring, untuk rasa yang menyenangkan, tambahkan madu. Orang dewasa - satu sendok makan sampai empat kali sehari, bayi - satu makanan penutup.

Infus buah blackberry. Menghilangkan serangan batuk, menurunkan suhu, mengurangi peradangan. Satu sendok makan untuk segelas air. Bersikeras lima belas menit.

Kerucut pinus segar direbus dalam susu, Anda akan membutuhkan satu sendok teh per 250 ml. Minumlah seratus gram dalam bentuk panas hingga empat kali sehari.

Rebusan jarum digunakan untuk inhalasi, karena ini, dahak akan mudah dikeluarkan dan peradangan pada trakea akan hilang. Area dada bisa digosok sebelum tidur dengan minyak bunga matahari dicampur dengan minyak pinus.

Fisioterapi

Elektroforesis dalam kasus penyakit pernapasan membantu obat menembus ke daerah peradangan yang diinginkan.

Dengan bantuan jaringan UHF memiliki kesempatan untuk melakukan pemanasan dengan baik, sehingga sirkulasi darah meningkat, dan proses peradangan menurun.

Induksi, prosedur ini memungkinkan untuk menghangatkan jaringan yang rusak menggunakan medan magnet. Metode ini membantu menormalkan dahak dan membantu mengurangi obstruksi bronkial.

Itu penting! Terapi penyakit semacam itu terjadi pada saat remisi.

Rekomendasi pencegahan

Tindakan profilaksis dari trakeitis alergi memiliki banyak kesamaan dengan pencegahan bentuk alergi lainnya. Pertama-tama, bermanfaat untuk menormalkan kekebalan, mengikuti diet, menghabiskan banyak waktu di udara segar. Hindari semua kontak dengan sumber alergen. Hilangkan kebiasaan buruk yang meracuni tubuh manusia (tembakau, alkohol). Disarankan untuk tinggal di daerah di mana keadaan ekologi baik; Jangan bekerja dalam kondisi berbahaya.

Trakeitis alergi pada anak-anak menghilang dengan perubahan yang berkaitan dengan usia, tetapi perlu diperhatikan bahwa jenis alergi lain tidak terbentuk. Ini dicapai melalui pencegahan yang tepat waktu dan berkelanjutan.

Setelah menonton video, Anda bisa mengetahui lebih lanjut tentang penyakit trakeitis alergi.

Semua tentang trakeitis alergi

Alergi trakeitis adalah penyakit yang didasarkan pada peradangan pada mukosa trakea yang disebabkan oleh kontak dengan alergen. Semua penyakit alergi, termasuk trakeitis, berkembang hanya pada individu yang memiliki hipersensitif terhadap alergen.

Etiologi alergi

Alergi disebabkan oleh hipersensitivitas sistem kekebalan tubuh manusia terhadap zat tertentu - alergen. Perlu dicatat bahwa kontak dengan alergen tidak menyebabkan reaksi pada kebanyakan orang - hanya penderita alergi yang menderita alergi. Memang, trakeitis alergi, seperti jenis alergi lainnya, tidak berkembang pada semua orang, tetapi hanya pada mereka yang cenderung untuk itu. Untuk beberapa alasan, alergi tubuh menganggap zat-alergen sebagai ancaman serius, dan mengaktifkan reaksi pelindung, terutama peradangan. Dalam proses ini, peningkatan produksi Ig E (imunoglobulin E) memainkan peran kunci.

Ig E berikatan dengan alergen, dan kemudian ke reseptor sel mast atau basofil, mengaktifkan produksi mediator inflamasi, terutama histamin. Pada saat yang sama, peradangan alergi eksternal tidak jauh berbeda dari infeksi. Jadi, dalam kedua kasus, peradangan disertai dengan edema, kemerahan (karena ekspansi pembuluh darah), dan dalam kasus yang lebih parah - demam, malaise umum, dll.

Untuk pengembangan reaksi alergi membutuhkan dua kondisi:

  1. Sensitisasi sel-sel kekebalan terhadap zat tertentu-alergen.
  2. Kontak manusia dengan alergen ini.

Dengan demikian, dalam perkembangan alergi berperan sebagai kondisi internal (genetik) dan eksternal, yaitu lingkungan.

Mekanisme terjadinya trakeitis alergi

Trakeitis alergi terjadi pada orang dengan hipersensitivitas dengan menghirup alergen yang mengandung udara. Setelah di dinding trakea, alergen diserap ke dalam sel-sel epitel, dan kemudian ke dalam darah. Kontak sel imun dengan alergen menyebabkan reaksi peradangan, yang dimanifestasikan dalam edema pada selaput lendir, iritasi, gatal, dan produksi dahak yang berlebihan.

Alergen pernapasan dapat:

  • spora jamur dan jamur lainnya;
  • debu rumah;
  • serbuk sari tanaman;
  • rambut hewan;
  • asap tembakau;
  • zat mudah menguap yang terkandung dalam produk kimia, termasuk kosmetik, produk pembersih dan binatu, dan sebagainya.

Dalam kasus yang jarang terjadi, trakeitis alergi berkembang sebagai reaksi terhadap makanan atau alergen obat.

Tercatat bahwa trakeitis lebih sering didiagnosis pada orang yang bekerja di pekerjaan berbahaya yang dipaksa untuk terus-menerus menghirup udara kotor, serta pada mereka yang merokok dalam waktu lama atau menyalahgunakan alkohol.

Alasan

Saat ini, para ilmuwan memiliki beberapa hipotesis yang menjelaskan penyebab alergi. Kami daftar yang paling beralasan dari mereka:

  1. Predisposisi herediter Diketahui bahwa kecenderungan alergi diturunkan, tetapi alergen yang berbeda dapat menyebabkan reaksi hipersensitif pada orang tua dan anak-anak. Jadi, jika seseorang menderita trakeitis alergi dalam menanggapi serbuk sari, ini tidak berarti bahwa hal yang sama sedang menunggu anak-anaknya. Namun, anak-anak dengan alergi berisiko terkena penyakit alergi secara umum.
  2. Tingkat Ig E paling tinggi pada masa kanak-kanak, sehingga beberapa peneliti percaya bahwa kontak dengan alergen pada anak usia dini meningkatkan kemungkinan mengembangkan alergi.
  3. Teori higienis disebut sangat populer. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa stimulasi yang tidak mencukupi pada sistem kekebalan tubuh dengan antigen berbahaya (terutama bakteri) menyebabkan respons berlebihan tubuh terhadap zat-zat yang tidak berbahaya. Teori ini didukung oleh fakta bahwa di negara-negara maju dengan tingkat kebersihan yang tinggi, berbagai alergi ditemui berkali-kali lebih sering daripada di negara-negara dunia ketiga.
  4. Stres, meskipun bukan penyebab alergi, bagaimanapun, dapat secara signifikan memperburuk gejalanya.
  5. Dysbacteriosis, termasuk yang disebabkan oleh penggunaan antibiotik, secara signifikan meningkatkan risiko mengembangkan alergi.

Gejala Trakeitis Alergi

Gejala utama dari peradangan trakea adalah batuk. Fitur-fiturnya dalam sifat alergi trakeitis:

  • dahak biasanya tidak batuk, atau batuk dalam jumlah kecil;
  • dahak (jika ada) konsistensi transparan atau keputihan, kental atau lendir;
  • batuk menyebabkan rasa sakit di dada dan tenggorokan;
  • khawatir tentang sensasi yang tidak menyenangkan dari benjolan di tenggorokan;
  • episode batuk dimulai pada kontak dengan alergen potensial;
  • sering batuk ini disertai dengan pilek atau konjungtivitis.

Dalam hal ini, hampir selalu, secara umum, seseorang merasa baik - suhu tubuhnya normal, tidak ada gejala keracunan.

Perawatan

Tugas utama dalam pengobatan trakeitis alergi adalah penentuan alergen. Ini dapat dilakukan dengan metode praktis (memeriksa reaksi Anda sendiri terhadap berbagai alergen potensial), tetapi disarankan untuk mengunjungi ahli alergi. Biasanya, dokter meresepkan tes darah untuk Ig E untuk beberapa alergen yang berbeda.

Lebih lanjut, berdasarkan hasil yang diperoleh, perlu untuk mengecualikan kontak dengan alergen. Misalnya, jika seseorang alergi terhadap bulu dan bulu, maka perlu untuk menyingkirkan bantal dan memberi preferensi pada bahan pengisi sintetis, jika alergi disebabkan oleh debu rumah - lepaskan karpet berlebih, cuci basah setiap hari, dll.

Sayangnya, dalam beberapa kasus hampir tidak mungkin untuk menghindari kontak dengan alergen, misalnya, jika serbuk sari tanaman menyebabkan alergi. Dalam hal ini, disarankan untuk mengenakan perban kasa, bukan untuk membuka jendela.

Ketika eksaserbasi trakeitis alergi gunakan antihistamin. Mereka memblokir aksi histamin, dan dengan demikian menghambat reaksi peradangan - meredakan pembengkakan, mengurangi pembentukan lendir, dll. Jika batuknya sangat kuat, resepkan obat yang menekan refleks batuk.

Dengan taktik perawatan yang dipilih dengan benar, trakeitis alergi menghilang dalam 2-5 hari.

Apa yang harus dilakukan jika alergi tidak hilang?

Anda tersiksa oleh bersin, batuk, gatal, ruam dan kemerahan pada kulit, dan Anda mungkin memiliki alergi yang lebih serius. Dan isolasi alergen itu tidak menyenangkan atau tidak mungkin.

Selain itu, alergi menyebabkan penyakit seperti asma, urtikaria, dermatitis. Dan obat yang direkomendasikan untuk beberapa alasan tidak efektif dalam kasus Anda dan tidak berurusan dengan penyebabnya dengan cara apa pun...

Kami merekomendasikan untuk membaca kisah Anna Kuznetsova di blog kami, bagaimana ia menghilangkan alergi ketika dokter memberikan tanda silang padanya. Baca artikelnya >>

Penulis: Tsiklauri Oksana

Komentar, ulasan, dan diskusi

Finogenova Angelina: "Saya benar-benar sembuh alergi dalam 2 minggu dan mulai kucing berbulu tanpa obat-obatan dan prosedur mahal. Itu cukup adil."

Pembaca kami merekomendasikan

Untuk pencegahan dan pengobatan penyakit alergi, pembaca kami menyarankan penggunaan Alergyx. Tidak seperti cara lain Alergyx menunjukkan hasil yang stabil dan stabil. Sudah pada hari ke 5 aplikasi, gejala alergi berkurang, dan setelah 1 saja berlalu sepenuhnya. Alat ini dapat digunakan untuk pencegahan dan penghilangan manifestasi akut.

Penyebab dan pengobatan trakeitis alergi

Trakeitis dapat terjadi tidak hanya sebagai komplikasi dari pilek atau pilek, terkadang batuk memicu alergen yang menyebabkan gatal dan sakit tenggorokan. Jika seseorang tinggal di daerah yang dipenuhi gas, bekerja di pabrik di mana ada debu dan emisi yang berbahaya, maka ia mungkin menderita trakeitis alergi. Pada anak-anak, itu paling sering berkembang di bawah pengaruh berbagai alergen: lebih sering debu, bulu hewan, serbuk sari tanaman, biasanya disertai dengan konjungtivitis, rinitis, atau keratitis, jarang terbukti dengan sendirinya.

Penyebab alergi dan patogen

  • Tungau debu;
  • Spora jamur, jamur;
  • Poplar bawah;
  • Lateks, terkadang makanan;
  • Keturunan: ketika ada seseorang dari saudara dengan alergi atau asma bronkial;
  • Mikropartikel dari berbagai zat yang memasuki saluran pernapasan: bahan kimia rumah tangga, bubuk, berbagai senyawa yang mudah menguap.

Alergen memasuki aliran darah, di mana histamin mulai bertindak atas mereka, yang menyebabkan gatal dan bersin, sakit tenggorokan, pembengkakan, dan peningkatan lendir maksimum untuk menyingkirkan benda asing dari tubuh. Kondisi umum pasien dapat berubah cukup banyak, bahkan dari sejumlah kecil zat alergi. Pastikan untuk memperhatikan gejala penyakit, agar tidak membingungkan dengan pilek atau infeksi anak, seperti batuk rejan.

Apa yang dapat berkontribusi pada perkembangan trakeitis, memperburuk perjalanan timbulnya alergi

  • Hipotermia;
  • Merokok;
  • Infeksi bakteri dan virus yang sering;
  • Bekerja dalam kondisi berbahaya.

Artinya, faktor traumatis produksi atau infeksi juga dapat bergabung dengan batuk berdasarkan alergi, sehingga trakeitis tidak dapat disembuhkan, tetapi dapat berubah menjadi kronis, karena komponen alergi tidak dapat segera diidentifikasi. Anda harus benar-benar memperhatikan gejala peningkatan penyakit, jika di musim semi dan musim panas semakin memburuk, konjungtivitis dan lakrimasi bergabung. Dalam hal ini, mungkin perlu dilakukan tes darah untuk alergen.

Gejala

Trakeitis alergi memberikan serangan akut pada penyakit ini, yang mirip dengan gejala pilek.

Pada orang dewasa, gejala berikut terjadi:

  • Suara serak dan iritasi di tenggorokan;
  • Kurangnya kemampuan untuk batuk, menggelitik;
  • Batuk jenis kering, sakit tenggorokan;
  • Napas pendek;
  • Nyeri tulang dada, pusing;
  • Kondisi subfebrile kecil.

Setelah 3-4 hari, produksi dahak dimulai, sangat sedikit, sangat kental, dalam bentuk nanah.

Pada anak-anak, gejalanya mirip dengan batuk rejan: sakit dada, sakit kepala, lesu dan kantuk, batuk menggonggong. Mungkin ada plak pada amandel dan dahak yang mengalir buruk.

Jika alergi termanifestasi setelah makan, dan penyakitnya tidak diobati, maka saat berikutnya manifestasi serangan dapat berakhir dengan mati lemas. Tapi tetap saja gejala utama yang harus diperhatikan adalah batuk dan suara serak, jadi Anda perlu berkonsultasi dengan dokter.

Apa yang akan membantu meringankan gejala penyakit ini

Pengobatan biasanya diresepkan kompleks, karena alergi adalah penyakit kompleks.

  • Pertama-tama, kami mengidentifikasi dan menghilangkan alergen, karena penghapusannya dari tubuh akan mengurangi gejala pada manusia. Obat anti alergi diberikan: Loratadin, Suprastin, Diazolin, Zyrtec atau yang lain;
  • Kami melakukan pemurnian selaput lendir dari trakea, hidung dan bronkus, kami meningkatkan sifat pelindung. Misalnya, untuk mengurangi gejala alergi, cukup mencuci lendir dengan larutan garam air dengan sediaan sendiri atau tetes Aquamaris;
  • Juga, ketika trakeitis penting untuk mengobati batuk, yang memberi banyak masalah, menyebabkan kelemahan. Oleh karena itu, dokter dapat meresepkan obat ekspektoran dan antitusif, yang menerjemahkan batuk kering menjadi basah, dan kemudian sepenuhnya menghilangkannya. Ini akan membantu ACC, Ascoril, Codelac Broncho. Dalam kasus trakeitis bakteri, antibiotik dapat diresepkan.

Biasanya, pengobatan trakeitis alergi dilakukan bersamaan dengan prosedur fisioterapi.

Untuk mengurangi manifestasi alergi trakeitis pada orang dewasa dan anak-anak, inhalasi direkomendasikan, yang membantu mengencerkan dahak dan meringankan kondisi pasien.

Anda dapat membuatnya dengan bantuan cara improvisasi (pot, sendok sayur) atau nebulizer. Pembuangan dahak berkualitas tinggi setelah prosedur dapat menjadi indikasi bahwa masalahnya sedang dalam perbaikan. Larutan alkali, obat yang diresepkan oleh dokter, atau air mineral tanpa gas paling sering digunakan. Anda dapat menggunakan akar Althea, Ambroxol, sebuah infus thermopsis.

Obat tradisional dan herbal

Mustard, toples, penggunaan berbagai ramuan tidak dilarang, tetapi ada baiknya juga berkonsultasi dengan spesialis untuk penggunaannya.

Herbal yang direkomendasikan oleh dokter:

  • Ekor kuda, stroberi liar, dan tricolor violet meringankan serangan alergi;
  • Akar Kamnelom, marshmallow, mallow, dagil - bantu batuk;
  • Timi, semanggi manis dan rawa rosemary liar menghasilkan dahak;
  • Anda bisa membuat kompres dengan kentang tumbuk, yang utama adalah jangan mengoleskan panas pada area jantung dan tulang. Anda tidak boleh membuat kompres untuk anak-anak, lebih baik, jika tidak ada suhu, untuk meletakkan plester mustard.

Tumbuhan apa pun bisa menjadi sumber alergi, jadi pertama kali Anda perlu memulai dengan setetes larutan.

Terapi pencegahan dan komplementer

Setelah pendeteksian alergen perlu menyingkirkannya. Di rumah lebih baik untuk menghapus bantal bulu dan selimut tebal, karpet. Anda perlu melakukan pembersihan basah sesering mungkin. Saat tanaman berbunga - tutup jendela, gunakan pelembap dan kenakan pembalut kasa.

  • Selain itu, dokter merekomendasikan mengambil antihistamin untuk seluruh periode tindakan yang mungkin dari alergen. Oleh karena itu, batuk yang muncul adalah tanda bahwa kontak dengannya tidak berlanjut. Persiapan membantu meringankan edema laring dan meningkatkan lendir.
  • Juga ditugaskan bronkodilator, menipiskan dana dahak. Mukaltin, Bronholitin dan obat-obatan lainnya. Obat yang diresepkan haruslah dokter sesuai dengan usia dan kontraindikasi yang mungkin menjadi pasien.
  • Jika Anda perlu menghilangkan batuk, Anda dapat menggunakan plester mustard dan berbagai salep, tetapi Anda perlu tahu pasti bahwa mereka juga tidak akan memiliki efek alergi pada tubuh. Banyak salep tidak dapat digunakan untuk anak-anak hingga 2 tahun, jadi pastikan untuk membaca instruksinya.
  • Jika tidak ada infeksi bakteri dan komplikasi yang melekat, maka antibiotik tidak boleh digunakan untuk mengobati trakeitis alergi, ini hanya beban tambahan pada tubuh dan usus, yang dapat menderita dysbiosis. Jika obat digunakan dengan benar, serangan batuk mereda setelah beberapa hari, maksimum dapat bertahan selama seminggu.
  • Penting untuk menyingkirkan alergen di masa depan, meningkatkan pengerasan tubuh dan mengonsumsi vitamin, serta imunomodulator.
  • Pimpin gaya hidup sehat, berhenti merokok dan alkohol, dan anak-anak dan orang dewasa - makan dengan benar, tidak termasuk makanan yang dapat menyebabkan alergi. Semua ini akan meningkatkan kesehatan pasien dan membantunya mengurangi kemungkinan mengalami serangan alergi. Jika kondisi pasien parah, maka mungkin ada pertanyaan tentang perubahan kondisi iklim dan perpindahan.
  • Selain itu, Anda dapat membilas hidung dan tenggorokan dengan solusi Aqualore, Aquamaris, yang akan memperkuat mukosa dan melepaskannya dari alergen. Penting untuk mengobati semua penyakit kronis, karena mereka juga bisa menjadi titik awal untuk pengembangan alergi.

Identifikasi yang tepat dari penyebab penyakit dan perawatan yang tepat waktu mengurangi keparahan kondisi pasien dan mencegah terjadinya komplikasi.

Tentang Kami

Hormon - zat yang diproduksi oleh kelenjar endokrin dan disekresikan ke dalam darah, mekanisme kerja mereka. Sistem endokrin - satu set kelenjar endokrin, menyediakan produksi hormon.