Indeks resistensi insulin

Sindrom resistensi insulin adalah patologi yang mendahului perkembangan diabetes. Untuk mengidentifikasi sindrom ini, indeks resistensi insulin (HOMA-IR) digunakan. Menentukan indikator indeks ini membantu menentukan adanya ketidakpekaan terhadap aksi insulin pada tahap awal, untuk menilai risiko yang dirasakan dari pengembangan diabetes, aterosklerosis, dan patologi sistem kardiovaskular.

Resistensi insulin - apa itu?

Dengan resistensi insulin berarti resistensi (kehilangan sensitivitas) sel-sel tubuh terhadap aksi insulin. Dengan adanya kondisi ini dalam darah pasien, baik peningkatan insulin dan peningkatan glukosa diamati. Jika kondisi ini dikombinasikan dengan dislipidemia, gangguan toleransi glukosa, obesitas, maka patologi ini disebut sindrom metabolik.

Penyebab dan gejala penyakit

Resistensi insulin berkembang dalam situasi berikut:

  • kelebihan berat badan;
  • kecenderungan genetik;
  • gangguan hormonal;
  • penggunaan obat-obatan tertentu;
  • diet yang tidak seimbang, penyalahgunaan karbohidrat.

Ini tidak semua alasan untuk pengembangan resistensi insulin. Penyalahguna alkohol juga memiliki kondisi ini. Selain itu, patologi ini menyertai penyakit kelenjar tiroid, ovarium polikistik, sindrom Itsenko-Cushing, pheochromocytoma. Terkadang resistensi insulin diamati pada wanita selama kehamilan.

Orang dengan resistensi hormon memiliki timbunan lemak di perut.

Gejala klinis mulai muncul pada tahap akhir penyakit. Orang dengan resistensi insulin mengalami obesitas perut (penumpukan lemak di daerah perut). Selain itu, mereka memiliki perubahan kulit - hiperpigmentasi di ketiak, leher, dan kelenjar susu. Selain itu, pasien ini mengalami peningkatan tekanan, ada perubahan latar belakang psiko-emosional, masalah pencernaan.

Indeks resistensi insulin: perhitungan

Homeostasis Model Penilaian Resistensi Insulin (HOMA-IR), indeks HOMA semuanya identik dengan indeks resistensi insulin. Untuk menentukan indikator ini diperlukan tes darah. Nilai indeks dapat dihitung dengan menggunakan dua rumus: indeks HOMA-IR dan indeks CARO:

  • Formula HOMA: insulin puasa (μED / ml) * glukosa plasma puasa (mmol / l) / 22,5 - biasanya tidak lebih dari 2,7;
  • formula CARO: glukosa plasma puasa (mmol / l) / insulin puasa (µED / ml) - normanya tidak melebihi 0,33.
Kembali ke daftar isi

Analisis dan cara lulus

Pasien awalnya perlu mengambil tes darah vena, dan kemudian melakukan tes resistensi insulin. Diagnosis dan penentuan resistensi insulin terjadi sesuai dengan aturan berikut:

30 menit sebelum analisis, tidak ada aktivitas fisik yang bisa dialami.

  • Dilarang merokok selama setengah jam sebelum penelitian;
  • sebelum analisis tidak bisa makan selama 8-12 jam;
  • perhitungan indikator dilakukan di pagi hari dengan perut kosong;
  • aktivitas fisik yang dilarang selama setengah jam sebelum ujian;
  • Dokter yang hadir diharuskan untuk memberi tahu tentang obat yang diminum.
Kembali ke daftar isi

Tingkat indeks resistensi insulin

Nilai optimal HOMA-IR tidak boleh lebih dari 2,7. Glukosa puasa, yang digunakan untuk menghitung indeks, bervariasi tergantung pada usia seseorang:

  • di bawah usia 14 tahun, tarif berkisar antara 3,3 hingga 5,6 mmol / l;
  • pada orang yang lebih tua dari 14 tahun, indikator harus berada dalam kisaran 4,1-5,9 mmol / l.
Kembali ke daftar isi

Penyimpangan dari norma

Indeks HOMA meningkat dengan nilai dari 2,7. Peningkatan kinerja dapat mengindikasikan adanya patologi. Secara fisiologis, indeks resistensi insulin dapat meningkat jika kondisi untuk donor darah untuk analisis tidak diikuti. Dalam situasi seperti itu, analisis ulang dan indikator dievaluasi lagi.

Indeks pengobatan HOMA IR

Terapi diet adalah salah satu poin kunci dalam pengobatan resistensi insulin.

Terapi Insensitivitas Insulin ditujukan untuk mengurangi berat lemak tubuh. Jika indeks HOMA meningkat, disarankan untuk membuat penyesuaian pada diet harian sebagai prioritas. Pastikan untuk mengurangi jumlah lemak dan karbohidrat yang dikonsumsi. Memanggang, manisan, makanan yang digoreng, acar, daging asap, hidangan dengan kandungan rempah-rempah yang tinggi benar-benar dikecualikan. Dianjurkan makan sayur, daging tanpa lemak (ayam, kalkun, kelinci) dan ikan. Cara terbaik untuk memasak hidangan:

Makan diperlukan fraksional - 5-6 kali sehari. Selain itu, hari ini dianjurkan untuk minum 1,5-2 liter air murni. Kopi, teh kental, alkohol harus sepenuhnya dikecualikan dari konsumsi. Selain itu, pasien dengan resistensi insulin dianjurkan untuk berolahraga: jogging, yoga, berenang. Pastikan untuk melakukan latihan pagi hari. Gaya hidup yang diperlukan ditetapkan oleh dokter yang hadir dalam urutan individu.

Perhitungan indeks HOMA (HOMA) - norma dan patologi

Insulin adalah hormon yang membantu glukosa menembus jaringan tubuh dan membentuk energi. Jika proses ini terganggu, resistensi insulin berkembang - salah satu alasan utama untuk pengembangan diabetes tipe 2.

Untuk menentukan patologi ada yang disebut indeks HOMA (HOMA). Apa itu dan bagaimana cara menghitungnya?

Perkembangan penyakit

Diyakini bahwa sensitivitas insulin berkurang karena kelebihan berat badan. Tetapi kebetulan resistensi insulin berkembang dengan berat badan normal. Lebih sering patologi terjadi pada pria setelah 30 tahun, dan pada wanita setelah 50 tahun.

Sebelumnya diyakini bahwa kondisi ini hanya mempengaruhi orang dewasa, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, diagnosis resistensi insulin pada remaja telah meningkat 6 kali lipat.

Dalam perkembangan resistensi insulin ada beberapa tahapan:

  1. Menanggapi konsumsi makanan karbohidrat, pankreas mengeluarkan insulin. Itu menjaga kadar gula darah pada tingkat yang sama. Hormon membantu sel-sel otot dan sel-sel lemak menyerap glukosa dan mengubahnya menjadi energi.
  2. Penyalahgunaan makanan berbahaya, kurangnya aktivitas fisik, dan juga merokok mengurangi kerja reseptor sensitif, dan jaringan berhenti berinteraksi dengan insulin.
  3. Kadar glukosa darah naik, sebagai tanggapan terhadap hal ini, pankreas mulai memproduksi lebih banyak insulin, tetapi masih tetap tidak terlibat.
  4. Hiperinsulinemia menyebabkan rasa lapar yang konstan, gangguan proses metabolisme, dan tekanan darah tinggi.
  5. Hiperglikemia, pada gilirannya, mengarah pada konsekuensi yang tidak dapat diubah. Pasien mengembangkan angiopati diabetik, gagal ginjal, neuropati.

Penyebab dan gejala

Penyebab resistensi insulin meliputi:

  • obesitas;
  • kehamilan;
  • infeksi berat.
  • keturunan - jika ada kerabat dengan diabetes dalam keluarga, maka kejadiannya pada anggota keluarga lainnya meningkat tajam;
  • gaya hidup menetap;
  • sering menggunakan minuman beralkohol;
  • ketegangan saraf;
  • usia tua

Insidiousness patologi ini terletak pada kenyataan bahwa ia tidak memiliki gejala klinis. Seseorang mungkin tidak tahu untuk waktu yang lama tentang resistensi insulinnya.

Biasanya, kondisi ini didiagnosis selama pemeriksaan medis atau ketika ada tanda-tanda diabetes yang jelas:

  • haus;
  • sering buang air kecil;
  • rasa lapar terus-menerus;
  • kelemahan;
  • lekas marah;
  • perubahan preferensi rasa - orang selalu menginginkan permen;
  • munculnya rasa sakit di kaki, mati rasa, kram;
  • masalah penglihatan mungkin muncul: merinding, bintik hitam di depan mata atau penglihatan berkurang.

Perhitungan indeks HOMA

HOMA (HOMA) adalah metode yang paling umum untuk menentukan resistensi insulin. Ini adalah rasio jumlah glukosa dan insulin dalam darah. Itu ditentukan menggunakan formula ketat pada perut kosong.

Persiapan untuk analisis:

  • analisis harus diambil dengan ketat pada waktu perut kosong;
  • makanan terakhir harus 12 jam sebelum analisis;
  • makan malam menjelang malam seharusnya ringan;
  • waktu analisis 8: 00-11: 00 di pagi hari.

Biasanya, hasil analisis untuk orang-orang dari 20 hingga 60 tahun harus dari 0 hingga 2,7. Angka dalam kisaran ini berarti sensitivitas jaringan terhadap hormon adalah normal. Jika angka ini meningkat, maka pasien didiagnosis dengan resistensi insulin.

Tergantung pada tingkat glukosa dalam darah ada: prediabetes dan diabetes. Prediabetes bukanlah penyakit, tetapi alasan serius untuk memikirkan diet dan gaya hidup Anda.

Kondisi ini bersifat reversibel, yaitu dengan perubahan gaya hidup, kejadian diabetes dapat dihindari. Tanpa pengobatan yang efektif, prediabetes akan berubah menjadi diabetes tipe 2.

Perawatan Insensitivitas Insulin

Apa yang harus dilakukan ketika mendeteksi resistensi insulin, beri tahu dokter. Perawatan harus komprehensif.

  • diet rendah karbohidrat;
  • obat-obatan;
  • aktivitas fisik.

Makanan dengan gangguan toleransi glukosa harus rendah karbohidrat. Pasien obesitas disarankan untuk makan 12 unit roti per hari. Penting untuk mengambil pendekatan serius untuk memilih makanan untuk makanan Anda sendiri - makanan indeks glisemik tinggi, serta makanan berlemak dan digoreng harus menghilang dari diet.

Apa yang diizinkan untuk dimakan?

  • sayuran dan buah-buahan;
  • produk susu rendah lemak;
  • kacang-kacangan;
  • ikan;
  • daging tanpa lemak;
  • sereal

Dalam kehidupan pasien tentu harus mencari tempat untuk pendidikan jasmani. Ini mungkin perjalanan ke gym, kolam renang, jogging sebelum tidur. Orang yang kelebihan berat badan bisa melakukan olahraga jalan kaki. Ini juga bisa bermanfaat yoga. Asanya akan membantu menenangkan saraf, menormalkan tidur, meningkatkan pencernaan. Selain itu, pasien perlu membuat peraturan untuk tidak menggunakan lift, dan ketika menggunakan transportasi umum, pergi 1 - 2 berhenti lebih awal dan berjalan ke rumah.

Video tentang diabetes, komplikasinya dan pengobatannya:

Terapi obat-obatan

Untuk pengobatan kondisi patologis, dokter dapat meresepkan obat-obatan berikut:

  1. Metformin - obat ini memblokir pelepasan glukosa dari hati ke dalam darah dan meningkatkan fungsi neuron sensitif. Dengan demikian, ini mengurangi tingkat insulin dalam darah dan membantu mengurangi beban pada pankreas.
  2. Acarbose adalah obat hipoglikemik. Ini meningkatkan penyerapan glukosa dalam saluran pencernaan, yang, pada gilirannya, menyebabkan penurunan kebutuhan insulin setelah makan.
  3. Pioglitazone - tidak dapat dikonsumsi dalam waktu lama karena efek toksik pada hati. Obat ini meningkatkan sensitivitas insulin, tetapi dapat memicu timbulnya serangan jantung dan stroke. Karena itu, penggunaannya sangat terbatas.
  4. Troglitazone digunakan untuk mengobati resistensi insulin. Penelitian telah menunjukkan bahwa diabetes tipe 2 dicegah pada seperempat dari orang yang diteliti.

Obat tradisional

Pada tahap awal pengembangan resistensi insulin, Anda dapat menggunakan obat-obatan berdasarkan resep tradisional:

  1. Blueberry Satu sendok teh daun blueberry cincang tuangkan 200 ml air mendidih. Setelah 30 menit, saring dan bagi gelas menjadi 3 dosis per hari. Ramuan ini akan membantu mengurangi gula darah, tetapi hanya pada tahap awal penyakit.
  2. Stevia Krimea. Ambil 1 sendok makan stevia Crimean cincang dan tuangkan 200 ml air mendidih. Infus selama 15 menit, lalu saring. Minumlah sepanjang hari, bukan teh. Tumbuhan dapat mengurangi kadar glukosa dan kolesterol, meningkatkan fungsi hati dan pankreas.
  3. Kaldu kacang. Tuang 1 liter air ke dalam panci dan tambahkan 20 gram kacang ke dalamnya. Nyalakan api dan didihkan. Kemudian saring campurannya. Kursus pengobatan adalah 1 - 2 bulan. Ambil setiap hari di pagi hari, saat makan siang dan malam hari. Kaldu digunakan untuk mempertahankan gula darah normal.
  4. Infus jelatang. Ambil 800 g jelatang dan tuangkan lebih dari 2,5 liter alkohol. Infus selama 7 hari, lalu saring. Ambil tiga kali sehari setengah jam sebelum makan dan 1 sendok makan.

Di dunia modern, setiap orang tunduk pada perkembangan resistensi insulin. Jika patologi ini ditemukan dalam diri seseorang, seseorang perlu mengubah hidupnya sesegera mungkin. Untuk mengembalikan sensitivitas sel terhadap insulin hanya obat yang tidak bisa.

Pasien harus melakukan pekerjaan yang luar biasa pada dirinya sendiri: memaksa dirinya makan dengan benar, berolahraga, meninggalkan kebiasaan buruk. Sayangnya, orang tidak ingin mengubah hidup mereka sendiri dan tidak memperhatikan rekomendasi dokter, sehingga memicu perkembangan diabetes dan komplikasi mengerikan lainnya dari penyakit ini.

Resistensi insulin: apa indeks HOMA dan mengapa ditentukan

Tanggal publikasi: 24 Mei 2018.

Korolenko G.G.,
ahli endokrinologi
Kepala Bidang Endokrinologi
cabang,
Calon Ilmu Kedokteran

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengakui bahwa obesitas di seluruh dunia telah menjadi epidemi. Dan resistensi insulin yang terkait dengan obesitas memicu kaskade proses patologis yang mengarah pada kehancuran hampir semua organ dan sistem manusia.

Pada pertengahan 1990-an, peran resistensi insulin dalam pengembangan diabetes tipe 2, patologi kardiovaskular, infertilitas wanita dan penyakit lainnya terbukti dalam berbagai penelitian.

Resistensi insulin adalah penurunan sensitivitas jaringan tubuh terhadap aksi insulin.

Biasanya, insulin diproduksi oleh pankreas dalam jumlah yang cukup untuk mempertahankan tingkat fisiologis glukosa dalam darah. Insulin meningkatkan glukosa (sumber energi utama) dalam sel.

Dengan resistensi insulin, sensitivitas jaringan terhadap insulin berkurang, sehingga glukosa tidak dapat masuk ke dalam sel, konsentrasinya dalam darah meningkat, sementara sel-sel mengalami kelaparan energi ("lapar dengan kelimpahan"). Otak, setelah menerima sinyal SOS dari sel-sel yang kelaparan, mengirimkan perintah ke pankreas untuk meningkatkan produksi insulin.

Seiring waktu, cadangan pankreas habis. Sel-sel yang bertanggung jawab untuk sekresi insulin, bekerja untuk waktu yang lama dengan kelebihan, berkembang menjadi diabetes.

Kelebihan insulin memiliki efek pada metabolisme kolesterol, meningkatkan pembentukan asam lemak bebas, lipid aterogenik. Ini mengarah pada pengembangan aterosklerosis, serta kerusakan pada pankreas itu sendiri dengan asam lemak bebas.

Penyebab Resistensi Insulin

Resistensi insulin bersifat fisiologis, mis. terjadi pada orang yang benar-benar sehat pada periode kehidupan tertentu, dan patologis.

Penyebab resistensi insulin fisiologis:

  • kehamilan;
  • masa remaja;
  • tidur malam;
  • usia lanjut;
  • fase kedua dari siklus menstruasi pada wanita;
  • diet kaya lemak.

Penyebab resistensi insulin patologis:

  • cacat genetik dari molekul insulin;
  • hipodinamik;
  • obesitas;
  • asupan karbohidrat berlebihan;
  • penyakit endokrin (tirotoksikosis, penyakit Itsenko-Cushing, dll.);
  • minum obat tertentu (hormon, penghambat, dll.);
  • merokok

Tanda dan gejala

Tanda utama mengembangkan resistensi insulin adalah obesitas perut, di mana kelebihan jaringan adiposa disimpan terutama di perut dan tubuh bagian atas.

Terutama berbahaya adalah obesitas perut internal, ketika jaringan adiposa menumpuk di sekitar organ dan mencegah operasi yang tepat.

Jaringan lemak di perut sangat aktif. Ini menghasilkan sejumlah besar zat aktif biologis yang berkontribusi pada pengembangan:

  • aterosklerosis;
  • penyakit onkologis;
  • hipertensi;
  • penyakit sendi;
  • trombosis;
  • disfungsi ovarium.

Obesitas perut bisa ditentukan di rumah. Untuk melakukan ini, ukur lingkar pinggang dan bagi dengan lingkar pinggul. Biasanya, indikator ini tidak boleh lebih dari 0,8 untuk wanita dan 1,0 untuk pria.

Gejala penting kedua resistensi insulin adalah acanthosis hitam. Ini adalah perubahan kulit dalam bentuk hiperpigmentasi dan deskuamasi pada lipatan alami kulit (leher, ketiak, kelenjar susu, selangkangan, lipatan interglasial).

Pada wanita, resistensi insulin dimanifestasikan oleh sindrom ovarium polikistik (PCOS), yang disertai dengan gangguan menstruasi, infertilitas dan hirsutisme, dan pertumbuhan rambut pria yang berlebihan.

Sindrom resistensi insulin

Karena sejumlah besar proses patologis yang terkait dengan resistensi insulin, mereka semua diambil untuk menggabungkannya menjadi sindrom resistensi insulin (sindrom metabolik, sindrom X).

Sindrom metabolik meliputi:

  • obesitas perut (lingkar pinggang> 80 cm pada wanita dan> 94 cm pada pria);
  • hipertensi (peningkatan tekanan darah yang persisten di atas 140/90 mm Hg);
  • diabetes atau gangguan toleransi glukosa;
  • metabolisme kolesterol terganggu, meningkatkan tingkat fraksi "buruk" dan mengurangi "baik".

Bahaya sindrom metabolik adalah risiko tinggi terjadinya bencana vaskular (stroke, serangan jantung, dll.). Anda dapat menghindarinya hanya dengan mengurangi berat badan dan mengontrol kadar tekanan darah, glukosa dan fraksi kolesterol dalam darah.

Diagnostik

Ada beberapa metode untuk menentukan resistensi insulin. Yang paling akurat adalah klem hipinsulinemik euglycemic (EGC, clamp test), yang saat ini hanya digunakan untuk tujuan ilmiah, karena kompleks, memerlukan pelatihan khusus dan akses intravena.

Sisa dari metode diagnostik disebut tidak langsung, mereka mengevaluasi efek insulin, tidak diberikan secara eksternal, pada metabolisme glukosa.

Tes toleransi glukosa oral (PGTT) dilakukan sebagai berikut. Pasien memberikan darah dengan perut kosong, kemudian meminum larutan glukosa pekat dan melakukan analisis ulang setelah 2 jam. Tes ini mengukur kadar glukosa, insulin, dan C-peptida (C-peptida adalah protein yang terkait dengan insulin dalam depotnya).

Glukosa puasa yang terganggu dan toleransi glukosa yang terganggu dianggap sebagai pra-diabetes dan dalam kebanyakan kasus disertai dengan resistensi insulin. Jika selama tes untuk mengkorelasikan kadar glukosa dengan insulin dan kadar C-peptida, peningkatan yang lebih cepat pada yang terakhir juga menunjukkan adanya resistensi insulin.

Tes toleransi glukosa intravena (IHTT) mirip dengan CGTT, tetapi dalam kasus ini, glukosa diberikan secara intravena dan pada interval pendek parameter yang sama berulang kali dinilai seperti dengan CGTT. Analisis ini lebih dapat diandalkan dalam kasus ketika pasien memiliki penyakit pencernaan yang melanggar penyerapan glukosa.

Indeks resistensi insulin

Cara paling sederhana dan paling terjangkau untuk mendeteksi resistensi insulin adalah dengan menghitung indeksnya. Untuk melakukan ini, cukup bagi seseorang untuk menyumbangkan darah dari vena. Kadar insulin dan glukosa akan ditentukan dalam darah dan indeks HOMA-IR serta caro akan dihitung menggunakan formula khusus. Mereka juga disebut tes resistensi insulin.

Indeks HOMA-IR (Homeostasis Model Assessment of Insulin Resistance) dihitung menggunakan rumus berikut:

HOMA = (kadar glukosa (mmol / l) * kadar insulin (μMU / ml)) / 22.5

Biasanya, indeks HOMA tidak melebihi 2,7, dan indikator ini sama untuk pria dan wanita, dan setelah 18 tahun tidak tergantung pada usia juga. Pada masa remaja, indeks HOMA sedikit meningkat karena resistensi insulin fisiologis pada usia ini.

Alasan peningkatan indeks NOMA:

  • resistensi insulin, yang menunjukkan kemungkinan perkembangan diabetes mellitus, aterosklerosis, sindrom ovarium polikistik, seringkali dengan latar belakang obesitas;
  • diabetes gestasional (diabetes hamil);
  • penyakit endokrin (tirotoksikosis, pheochromocytoma, dll.);
  • minum obat tertentu (hormon, penghambat, obat untuk menurunkan kolesterol);
  • penyakit hati kronis;
  • penyakit menular akut.

Indeks caro juga merupakan indikator yang dihitung:

indeks caro = tingkat glukosa (mmol / l) / tingkat insulin (μIU / ml)

Indeks caro pada orang yang sehat setidaknya 0,33. Penurunan indikator ini adalah tanda pasti resistensi insulin.

Cara diuji

Diagnosis dan penentuan resistensi insulin terjadi sesuai dengan aturan berikut:

  • Dilarang merokok selama setengah jam sebelum penelitian;
  • aktivitas fisik yang dilarang selama setengah jam sebelum ujian;
  • darah dari vena diberikan di pagi hari dengan perut kosong, setelah istirahat 10-14 jam dalam asupan makanan.
  • Dokter yang hadir harus diberitahu tentang obat yang diminum.
  • Tidak diinginkan untuk menyumbangkan darah untuk analisis setelah stres berat, selama periode penyakit akut dan eksaserbasi kronis.

Pengobatan resistensi insulin - diet, olahraga, obat-obatan

Sebelum berbicara tentang pengobatan resistensi insulin, penting untuk mengingat kembali bahwa resistensi insulin adalah norma fisiologis dalam periode kehidupan tertentu. Itu terbentuk dalam proses evolusi sebagai cara untuk beradaptasi dengan periode kekurangan makanan yang berkepanjangan. Dan untuk mengobati resistensi insulin fisiologis selama masa remaja atau selama kehamilan tidak diperlukan.

Resistensi insulin patologis, yang mengarah pada perkembangan penyakit serius, perlu diperbaiki.

Untuk mengurangi resistensi insulin bisa menjadi cara termudah - dengan mengurangi berat badan. Mengurangi jumlah jaringan adiposa menyebabkan peningkatan sensitivitas sel-sel tubuh terhadap insulin.

Dua hal penting dalam mengurangi berat badan: olahraga terus-menerus dan diet rendah kalori.

Aktivitas fisik harus teratur, aerobik, 3 kali seminggu selama 45 menit. Dikelola dengan baik, berenang, kelas kebugaran, menari. Selama kelas, otot-otot bekerja secara aktif, yaitu, mereka mengandung sejumlah besar reseptor insulin. Saat berolahraga secara aktif, seseorang membuka akses insulin ke reseptornya di permukaan sel, mis. membantu hormon mengatasi resistensi.

Nutrisi yang tepat dengan diet rendah kalori adalah langkah yang sama pentingnya dalam pengobatan resistensi insulin, seperti olahraga. Penting untuk secara drastis mengurangi konsumsi karbohidrat sederhana (gula, permen, cokelat, produk roti). Menu harus terdiri dari 5-6 kali makan, porsi harus dikurangi 20-30%, cobalah untuk membatasi lemak hewani dan meningkatkan jumlah serat dalam makanan.

Dalam praktiknya, seringkali ternyata bahwa menurunkan berat badan tidak mudah bagi seseorang dengan resistensi insulin. Jika, saat mengikuti diet dan memiliki aktivitas fisik yang cukup, penurunan berat badan tidak tercapai, obat-obatan diresepkan.

Metformin yang paling umum digunakan. Ini meningkatkan sensitivitas jaringan terhadap insulin, mengurangi pengendapan glukosa dalam bentuk glikogen di hati dan otot, meningkatkan konsumsi glukosa oleh otot, mengurangi penyerapannya di usus. Obat ini diminum sesuai resep dokter dan di bawah kendalinya, karena mengandung sejumlah efek samping dan kontraindikasi. Namun demikian, metformin saat ini dianggap sebagai standar emas untuk mengobati resistensi insulin, perubahan gaya hidup yang tidak dikoreksi, dan diabetes tipe 2.

Segala sesuatu tentang indeks NOMA: nilainya normal dan apa yang harus dilakukan jika dinaikkan

Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas, yang memainkan salah satu peran terpenting dalam mengatur proses metabolisme tubuh: mengangkut glukosa dari darah ke sel, di mana ia digunakan untuk produksi energi atau disimpan sebagai glikogen.

Kekurangan atau kelebihan hormon ini mengarah pada pengembangan diabetes tipe I atau tipe II. Masalah yang tidak kalah berbahaya, menurut estet-portal.com, adalah resistensi insulin - suatu kondisi di mana, terlepas dari sirkulasi jumlah yang cukup itu dalam darah, sel-sel tidak dapat merespon dengan baik zat ini.

Akibatnya, insulin diproduksi lebih intensif, tingkatnya meningkat secara kronis, yang mengarah ke seluruh perubahan negatif dalam tubuh. Indeks NOMA memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi masalah pada tahap awal dan mengambil tindakan tepat waktu yang bertujuan menetralisirnya.

Apa itu indeks HOMA dan bagaimana indikator ini dihitung

Indeks HOMA digunakan untuk mengevaluasi kinerja insulin dalam tubuh manusia. Nilai yang diperoleh dengan metode analisis dan perhitungan memungkinkan untuk menentukan rasio indikator insulin dan glukosa, yang diperlukan untuk identifikasi tepat waktu dari tahap awal diabetes.

Untuk menghitung indeks HOMA, darah vena pasien diambil dengan perut kosong (yaitu, setelah setidaknya 8 jam tanpa makanan) dan formula berikut digunakan:
NOMA = konsentrasi glukosa darah puasa (mmol / l) x konsentrasi insulin darah puasa (μED / l) / 22,5

NOMA = konsentrasi glukosa darah puasa (mmol / l) x konsentrasi insulin darah puasa (μED / l) / 22,5
Nilai yang diperoleh dibandingkan dengan tingkat indeks resistensi insulin.

Tingkat indeks NOMA dan dibuktikan dengan peningkatan indeks

Jika hasil penelitian menunjukkan bahwa indeks HOMA adalah 2,5-2,7, indikator tersebut adalah norma dan menunjukkan berfungsinya insulin dalam tubuh.

Jika nilai yang diperoleh melebihi 2,7, perlu berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin, karena angka-angka tersebut dapat menunjukkan adanya satu atau lebih penyakit berikut:
• diabetes;
• arteriosklerosis;
• hipertensi arteri;
• penyakit lain yang mempengaruhi kerja sistem kardiovaskular.

Indeks HOMA = 2,5-2,7 - indikator tersebut adalah norma dan menunjukkan berfungsinya insulin dalam tubuh.

Penting untuk dipahami bahwa kebenaran indeks tertentu tidak hanya bergantung pada laboratorium, tetapi juga pada orang yang memberikan analisis. Untuk menghindari pengalaman dan perawatan yang tidak perlu, sebelum mendonorkan darah, Anda harus:

• menolak untuk mengambil makanan apa pun (setidaknya 8 jam sebelum pengambilan sampel darah);
• hanya minum air bersih di pagi hari;
• jangan makan berlebihan di malam hari sebelum melakukan analisis, terutama untuk makanan manis, tepung, berlemak dan asin;
• beri tahu dokter sebelumnya tentang minum obat apa pun yang dapat memengaruhi hasil tes.

Kunjungan ke dokter tidak boleh ditunda jika, di samping peningkatan indeks resistensi insulin, Anda khawatir tentang gejala yang dapat mengindikasikan masalah dengan metabolisme.
Gejala ketidakpekaan terhadap insulin: siapa dan mengapa perlu menentukan indeks HOMA (H3)
Sebagai aturan, rujukan ke tes apa pun, termasuk untuk menentukan indeks NOMA, dikeluarkan oleh dokter, berdasarkan keluhan pasien, serta riwayat penyakit dan kerentanannya terhadap perkembangan penyakit tertentu.

Dalam kasus resistensi insulin, pasien sering beralih ke dokter dengan masalah berikut:

• tekanan darah tinggi;
• munculnya timbunan lemak, terutama di bagian pinggang;
• keinginan yang sering untuk permen, makan berlebihan;
• sering kelelahan, terutama setelah makan siang;
• pertambahan berat badan yang tajam;
• penampilan hiperpigmentasi;
• sering buang air kecil;
• haus yang konstan;
• pelanggaran siklus menstruasi, dll.

Kelompok risiko
Penting untuk diingat bahwa faktor keturunan merupakan faktor yang cukup signifikan mempengaruhi risiko pengembangan resistensi insulin atau diabetes. Karena itu, jika salah satu dari orang tua Anda dihadapkan dengan masalah ini, Anda perlu secara teratur memantau kondisi tubuh Anda.

Selain faktor keturunan, risiko pelanggaran ini meningkat dengan:
• nutrisi yang tidak tepat;
• gaya hidup menetap;
• kebiasaan buruk;
• kelebihan berat badan;
• sering stres.

Cara mengembalikan indeks HOMA ke normal: apa yang memengaruhi produksi insulin

Sebagaimana dinyatakan di atas, fungsi utama insulin adalah untuk memastikan penetrasi glukosa, yang dibentuk dengan cara memecah karbohidrat, ke dalam sel-sel tubuh untuk memberi mereka energi. Saat mengonsumsi makanan karbohidrat dalam jumlah besar, kelebihan glukosa diubah menjadi lemak, yang disimpan tidak hanya di bawah kulit, tetapi juga jauh lebih dalam, di sekitar organ internal.

Oleh karena itu, tujuan utama dengan peningkatan indeks resistensi insulin adalah untuk mengurangi jumlah karbohidrat dalam makanan. Untuk melakukan ini, dokter meresepkan pasien diet khusus, yang didasarkan pada makanan rendah kalori yang kaya vitamin, serat dan zat bermanfaat lainnya.

Jadi, nutrisi dengan resistensi insulin kira-kira sebagai berikut:
• makanan yang mengandung protein;
• makanan kaya lemak sehat;
• jumlah karbohidrat yang tidak signifikan, terutama "lambat", yaitu pemisahan yang membutuhkan lebih banyak waktu.

Makan harus dalam porsi kecil dengan interval sekitar tiga hingga tiga setengah jam.
Lebih baik untuk sepenuhnya menghilangkan dari diet:
• produk setengah jadi;
• daging asap;
• makanan cepat saji;
• soda manis;
• makanan kaleng;
• gula (dalam bentuk biasa).

Dasar menu harus:
• buah-buahan dan sayuran segar (mengandung gula minimum);
• daging tanpa lemak (unggas, kelinci);
• ikan tanpa lemak;
• beras merah;
• produk susu rendah lemak;
• roti gandum.

Penting untuk memantau jumlah cairan yang masuk ke tubuh, yang seharusnya sekitar 2-2,5 liter per hari.

Lebih baik jika itu air bersih. Kompot, minuman buah, dan ramuan tanpa tambahan gula juga cocok.
Jika perlu, dokter akan meresepkan obat yang bertujuan untuk menormalkan aktivitas tubuh. Dalam hal ini, Anda perlu mendengarkan pendapat seorang spesialis dan sepenuhnya menghilangkan pengobatan sendiri.

Langkah yang sama pentingnya untuk normalisasi indeks NOMA adalah meminimalkan penggunaan alkohol dan berhenti merokok. Tetapi olahraga setiap hari, sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan tubuh, hanya akan menguntungkan.

Apa indeks HOMA?

Indikator indeks Homa - dirancang untuk menentukan resistensi insulin dalam rasio glukosa dan insulin.

Metode indeks NOMA

Ketika tubuh manusia rentan terhadap diabetes, tingkat insulin dipelajari dan pengaruhnya terhadap proses biokimia. Salah satu metode yang mencirikan keadaan tubuh adalah norma indeks Homa, yang menunjukkan rasio insulin dan glukosa.

Metode ini memungkinkan Anda untuk:

  • Identifikasi tanda-tanda awal diabetes.
  • Tepat waktu menerapkan tindakan pengobatan yang diperlukan.

Masalah dengan kadar hormon tiroid dan gangguan TSH, T3 dan T4 dapat menyebabkan konsekuensi serius, seperti koma hipotiroid atau krisis tirotoksik, yang seringkali berakibat fatal.
Tetapi ahli endokrin Marina Vladimirovna memastikan bahwa kelenjar tiroid mudah untuk disembuhkan, bahkan di rumah, Anda hanya perlu minum. Baca lebih lanjut »

Diagnostik

Di dalam tubuh manusia proses biokimia berlangsung, memungkinkan untuk memperoleh unsur dan zat yang diperlukan untuk berfungsinya semua organ secara normal.

Saat makan di saluran pencernaan, proses konversi zat yang masuk menjadi glukosa, yang masuk ke dalam darah saat terpapar insulin, menembus ke dalam sel. Jika proses metabolisme karena alasan tertentu terganggu, kelebihan glukosa dalam darah terjadi.

Ada disproporsi dalam kadar insulin dan glukosa - keadaan resistensi insulin. Glukosa yang tinggi mengaktifkan peningkatan produksi hormon, yang juga akan menyebabkan kelebihannya. Ketika proses-proses dalam tubuh terganggu, kelebihan glukosa diubah menjadi lemak, menumpuknya menjadi endapan, yang bahkan memperlambat proses metabolisme.

Untuk mendiagnosis kondisi tubuh pasien, penelitian dilakukan, selama hasilnya ditentukan, dan jika indeks Homa 2,5-2,7, maka prosesnya berlangsung dalam kisaran normal. Dengan demikian, norma indeks Homa adalah: 2.5-2.7

Setelah menerima hasil, ketika indeks Homa meningkat dan melebihi tingkat yang diizinkan, situasi yang sulit mungkin muncul yang berkontribusi terhadap terjadinya penyakit berikut:

  • Arteriosklerosis;
  • Diabetes;
  • Hipertensi

Bagaimana cara mempersiapkan studi?

Jika perlu untuk lulus tes untuk menentukan indeks Homa, sejumlah aturan wajib harus diikuti:

  1. Donasi darah untuk analisis harus dilakukan di pagi hari dalam interval waktu dari jam 8 sampai jam 11.
  2. Sebelum memberi darah, Anda tidak boleh makan selama periode dari 8 hingga 14 jam. Hanya air yang diizinkan.
  3. Penting untuk mengurangi asupan makanan sebelum hari pengujian.

Kapan studi dijadwalkan?

  • Ketika ada penyimpangan dalam tubuh.
  • Konsentrasi insulin meningkat, berkontribusi pada perkembangan depresi.
  • Nafsu makan meningkat.
  • Kelelahan
  • Perkembangan diabetes tipe 2.
  • Aterosklerosis diperlukan untuk melakukan survei.

Dalam beberapa kasus, kekebalan insulin terjadi dengan menekan kemampuan untuk menyerap glukosa.

Pada tingkat normal pengambilan glukosa oleh tubuh hingga tingkat 80% dari total, sel-sel otot terlibat secara aktif. Jika jaringan otot kehilangan kemampuannya untuk menyerap glukosa, resistensi insulin terjadi.

Indikator adalah sejumlah faktor yang dapat menyebabkan kemunduran:

  1. Hipertensi.
  2. Obesitas perut.
  3. Menurunkan kolesterol - hypoalphalestiersin.
  4. Munculnya tanda-tanda diabetes tipe 2.
  5. Peningkatan kadar trigliserida.

Tanda-tanda pertama resistensi insulin

Penyakit ini dapat dideteksi jika gejala tertentu terjadi:

  1. Saat kantuk terjadi setelah makan.
  2. Konsentrasi menurun
  3. Terjadinya penurunan tekanan darah.
  4. Gangguan pada sistem pencernaan.
  5. Munculnya lapisan lemak di pinggang.
  6. Muncul perasaan depresi.
  7. Munculnya keadaan lapar.

Selama tes darah dapat diidentifikasi kelainan:

  • Peningkatan kolesterol darah;
  • Peningkatan kadar glukosa;
  • Adanya protein dalam urin;
  • Peningkatan trigliserida.

Indikator dan Perhitungan Indeks Homa

Pasien mengambil darah dari vena untuk mendeteksi gangguan metabolisme.

Untuk perhitungan, rumus yang digunakan: Homa-Ir = IRI (μED / ml) X GPN (mol / l) /22.5, di mana Caro = GPN (mol / l) / IRI (μED / ml).

Indeks Homa dihitung menggunakan rumus tempat data digunakan:

  • IRI - konten insulin imunoreaktif yang terkandung dalam darah;
  • GPN - konten glukosa dalam plasma darah.

Indikator indeks Homa ke 2,7 dianggap normal, dan di atas menunjukkan adanya resistensi insulin.

Juga harus diingat bahwa ketika indeks Homa sedang dianalisis, mungkin ada peningkatan nilai indikator dalam kasus penyakit pasien:

  • Hepatitis C kronis
  • Diabetes tipe 2.
  • Sirosis hati.
  • Steatosis.

Peningkatan insulin dalam tubuh dapat berkontribusi pada:

  • Perkembangan aterosklerosis.
  • Terjadinya oklusi vaskular.
  • Mengurangi aliran darah, yang dapat menyebabkan pembentukan stroke, serangan jantung, berbagai patologi jantung dan ekstremitas.

Karena efek insulin, sistem saraf terganggu, jumlah norepinefrin yang mengarah ke vasospasme dan peningkatan tekanan meningkat. Hormon protein berkontribusi pada keterlambatan output natrium dan air dari tubuh, yang dapat menyebabkan terjadinya hipertensi.

Pengobatan Resistensi Insulin

Sering ada situasi ketika indeks Homa dinaikkan, apa yang harus dilakukan?

Pemulihan keadaan optimal tubuh dengan resistensi insulin dicapai dengan menggunakan:

  • Berolah raga teratur;
  • Dengan diet khusus;
  • Mengurangi pengaruh faktor-faktor berbahaya;
  • Ketaatan yang ketat untuk diet, istirahat dan tidur;
  • Penerimaan obat-obatan.

Penting untuk secara ketat memonitor berbagai produk yang dimakan. Minimalkan konsumsi roti putih, semolina, kentang. Dalam diet harus daging tanpa lemak, sayuran segar, roti gandum hitam, produk susu.

Penting untuk secara ketat memonitor beratnya sendiri dan membuat peraturan dengan mengorbankan olahraga. Ada hubungan langsung, karena reseptor insulin, hingga 80% di antaranya merupakan bagian dari jaringan otot, mengaktifkan pekerjaan mereka di bawah peningkatan beban otot, berkontribusi pada penyerapan hormon. Stabilisasi tekanan merupakan faktor yang bersamaan dalam penurunan berat badan pasien.

Perhatian khusus harus diberikan pada pengecualian dari diet:

  • Sahara (biasa);
  • Makanan cepat saji;
  • Produk asap dan kalengan;
  • Produk yang mengandung garam dalam jumlah besar;
  • Air soda dengan kadar gula.

Perlu untuk mematuhi tingkat asupan cairan pada siang hari, yang harus mencapai 2,5 liter, termasuk:

  • Jus buah dan sayuran;
  • Rebusan pinggul;
  • Minuman buah dan minuman buah tanpa kandungan gula.

Gula yang terkandung dalam banyak produk lebih baik untuk menggantikan selai, dan hidangan utama harus dikukus atau dipanggang. Jika memungkinkan, mentega harus diganti dengan minyak nabati.

Obat yang diresepkan untuk diabetes mellitus:

  1. Sekelompok obat yang berkontribusi terhadap peningkatan produksi insulin (sulfonilurea): manin, diabeton, glikid. Obat-obatan yang secara aktif mempengaruhi kerja pankreas: Starlix, Novonorm.
  2. Obat-obatan yang berkontribusi pada aktivasi reseptor, meningkatkan kerentanan sel: aktos, siofor, biguanides.
  3. Obat yang mengurangi tingkat penetrasi gula ke dalam darah: glukobay, rezulin.
  4. Obat yang meningkatkan produksi insulin di saluran pencernaan: Januvia.

Penggunaan indeks Homa untuk mendiagnosis kondisi pasien memungkinkan kami mempercepat perolehan hasil aktual yang mengkarakterisasi kondisinya, dan untuk mengidentifikasi kerentanan terhadap penyakit tertentu.

№11HOMA, Evaluasi resistensi insulin: glukosa (puasa), insulin (puasa), perhitungan indeks HOMA-IR

Metode yang paling umum untuk menilai resistensi insulin adalah dengan menentukan rasio basal (puasa) glukosa terhadap insulin.

Penelitian ini dilakukan secara ketat dengan perut kosong, setelah puasa malam 8-12 jam. Profil ini mencakup indikator:

  1. glukosa
  2. insulin
  3. dihitung indeks resistensi insulin HOMA-IR.

Resistensi insulin dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes dan penyakit kardiovaskular dan, jelas, merupakan komponen mekanisme patofisiologis yang mendasari hubungan obesitas dengan jenis penyakit ini (termasuk sindrom metabolik). Metode paling sederhana untuk menilai resistensi insulin adalah indeks resistensi insulin HOMA-IR, indikator yang berasal dari Matthews D.R. et al., 1985, terkait dengan pengembangan model homeostasis matematika untuk menilai resistensi insulin (HOMA-IR - Homeostasis Model Assessment of Insulin Resistance). Seperti yang ditunjukkan, rasio insulin basal (puasa) terhadap glukosa, yang mencerminkan interaksi mereka dalam putaran umpan balik, berkorelasi sebagian besar dengan penilaian resistensi insulin dalam metode langsung klasik untuk menilai efek insulin pada metabolisme glukosa, metode penjepit euglycemic hyperinsulinemic.

Indeks HOMA-IR dihitung dengan menggunakan rumus: HOMA-IR = glukosa puasa (mmol / l) x insulin puasa (μED / ml) / 22,5.

Dengan peningkatan glukosa atau insulin puasa, indeks HOMA-IR, masing-masing, meningkat. Sebagai contoh, jika glukosa puasa 4,5 mmol / l dan insulin 5,0 μU / ml, HOMA-IR = 1,0; jika glukosa puasa adalah 6,0 mmol, dan insulin 15 μU / ml, HOMA-IR = 4.0.

Nilai ambang resistensi insulin yang dinyatakan dalam HOMA-IR biasanya didefinisikan sebagai 75 persen dari distribusi populasi kumulatifnya. Ambang HOMA-IR tergantung pada metode untuk menentukan insulin dan sulit untuk distandarisasi. Pilihan nilai ambang batas, sebagai tambahan, dapat bergantung pada tujuan penelitian dan kelompok referensi yang dipilih.

Indeks HOMA-IR tidak termasuk dalam kriteria diagnostik utama untuk sindrom metabolik, tetapi digunakan sebagai penelitian laboratorium tambahan dari profil ini. Dalam menilai risiko diabetes pada sekelompok orang dengan kadar glukosa di bawah 7 mmol / l, HOMA-IR lebih informatif daripada glukosa atau insulin puasa saja. Penggunaan dalam praktik klinis model matematika diagnostik untuk menilai resistensi insulin berdasarkan pada penentuan insulin puasa dan kadar glukosa plasma memiliki beberapa keterbatasan dan tidak selalu diizinkan untuk memutuskan penggunaan terapi penurun glukosa, tetapi dapat digunakan untuk pengamatan dinamis. Resistensi insulin yang terganggu dengan peningkatan frekuensi dicatat pada hepatitis C kronis (genotipe 1). Peningkatan HOMA-IR di antara pasien ini dikaitkan dengan respons yang lebih buruk terhadap terapi dibandingkan pada pasien dengan resistensi insulin normal, dan oleh karena itu koreksi resistensi insulin dianggap sebagai salah satu tujuan baru dalam pengobatan hepatitis C. Peningkatan resistensi insulin (HOMA-IR) diamati dengan steatosis hati non-alkohol.

Apa analisis untuk resistensi insulin dan bagaimana cara melewatinya

Resistensi insulin adalah disfungsi proses metabolisme dalam tubuh manusia, di mana kerentanan jaringan perifer terhadap insulin endogen dan eksogen menurun. Kegagalan ini menyebabkan peningkatan kadar glukosa dalam darah. Kondisi ini mengarah pada perkembangan bertahap dari diabetes tipe 2 yang tidak tergantung insulin pada wanita dan pria berusia di atas 35 tahun.

Tes resistensi insulin

Apa indeks resistensi insulin, apa arti konsep ini dan bagaimana diagnosis dilakukan? Untuk mendiagnosis diabetes pada tahap awal, identifikasi tes sindrom metabolik untuk menentukan tingkat resistensi insulin organisme (Homa-ir).

Bagaimana saya harus mengambil tes darah untuk menguji resistensi insulin untuk menentukan gangguan metabolisme? Untuk melakukan tes pada wanita dan pria, darah diambil dari vena dengan perut kosong di laboratorium. Sebelum belajar, Anda harus menahan diri untuk tidak makan selama 8-12 jam.

Perhitungan indeks (caro atau homa-ir) dilakukan sesuai dengan rumus:

Homa-ir = IRI (μED / ml) × GPN (mmol / l) / 22,5;

Caro = GPN (mmol / l) / IRI (µED / ml).

IRI adalah indikator insulin imunoreaktif dalam tes darah pada perut kosong, dan HFN adalah glukosa yang terkandung dalam plasma darah pada perut kosong. Biasanya, indeks homa ir (Homa) untuk wanita dan pria tidak melebihi nilai 2,7. Jika hasil penelitian melebihi nilai yang ditentukan, resistensi insulin (IR) didiagnosis. Dengan peningkatan glukosa puasa, indeks Homa juga meningkat.

Tingkat tes Caro biasanya kurang dari 0,33. Untuk mengkonfirmasi analisis patologi harus dilakukan 3 kali.

Apa perhitungan indeks Homa, yang berarti penyimpangan hasil analisis dari norma pada pria dan wanita? Homa-ir bukan milik kriteria utama untuk diagnosis sindrom metabolik, itu dilakukan sebagai studi tambahan. Angka yang meningkat mungkin pada hepatitis C kronis, sirosis hati, steatosis non-alkohol, diabetes mellitus tipe 2, pradiabetes.

Apa nama analisis laboratorium untuk menentukan resistensi insulin, berapa biaya studi dan berapa kali harus dilakukan? Tes penjepit untuk menentukan indeks yang dihitung Homa-ir. Biaya analisis tergantung pada berapa kali harus dilakukan dan kebijakan harga laboratorium. Rata-rata, satu tes berharga sekitar 300 rubel. Secara total, mungkin diperlukan hingga 3 studi.

Apa yang dimaksud dengan peningkatan level IR?

Apa indeks indeks Nome, apa artinya jika ia dinaikkan di atas norma, dan apa yang harus dilakukan? Kondisi ini dapat menyebabkan perkembangan diabetes, penyakit jantung dan sistem peredaran darah.

Kelebihan insulin dalam tubuh wanita dan pria berdampak buruk pada keadaan pembuluh darah, menyebabkan perkembangan aterosklerosis. Hormon dapat berkontribusi pada akumulasi plak kolesterol di dinding arteri, gumpalan darah, pembentukan gumpalan darah. Ini secara signifikan meningkatkan risiko stroke, serangan jantung, iskemia jantung dan organ-organ lain, gangren ekstremitas.

Apakah mungkin mendapatkan diabetes dengan pelanggaran IR? Pada tahap resistensi insulin, tubuh memproduksi insulin dalam jumlah yang meningkat, mencoba mengompensasi kelebihan glukosa dalam darah, sehingga mengatasi kekebalan jaringan. Tetapi seiring berjalannya waktu, aparatus insuler habis, pankreas tidak lagi dapat mensintesis hormon secara cukup. Kadar glukosa meningkat, diabetes tipe 2 yang tidak tergantung insulin berkembang.

IR dapat menyebabkan perkembangan hipertensi kronis pada wanita dan pria.

Insulin mempengaruhi sistem saraf, meningkatkan isi norepinefrin, yang menyebabkan vasospasme. Akibatnya, tekanan darah naik. Hormon protein menunda ekskresi cairan dan natrium dari tubuh, yang juga berkontribusi terhadap perkembangan hipertensi.

Pelanggaran IR pada wanita dapat menyebabkan gangguan fungsi organ reproduksi. Sindrom ovarium polikistik, infertilitas berkembang.

Peningkatan kadar insulin menyebabkan ketidakseimbangan lipoprotein yang bermanfaat dan berbahaya dalam darah. Ini meningkatkan kemungkinan perkembangan atau memperburuk aterosklerosis yang sudah ada.

Pengobatan Resistensi Insulin

Apa yang harus saya lakukan dengan peningkatan kadar hom-ir? Dimungkinkan untuk memulihkan proses metabolisme dalam tubuh melalui aktivitas fisik yang teratur, kepatuhan terhadap diet rendah karbohidrat, penolakan terhadap kebiasaan buruk, kepatuhan terhadap diet, tidur dan istirahat.

Tidak termasuk permen diet, kentang, pasta, semolina, roti putih. Anda bisa makan sayuran segar, buah-buahan, daging tanpa lemak, produk susu, bekatul dan roti gandum.

Bisakah saya menghilangkan resistensi insulin? Dengan koreksi gaya hidup yang tepat waktu, Anda dapat mengurangi risiko menipisnya pankreas, menormalkan metabolisme, meningkatkan kerentanan sel terhadap hormon.

Kriteria penting terapi adalah pengurangan kelebihan berat badan, olahraga. Sekitar 80% reseptor insulin ditemukan di jaringan otot, oleh karena itu, selama latihan, hormon diserap. Penurunan berat badan berkontribusi pada stabilisasi tekanan darah.

Jika aktivitas fisik dan terapi diet tidak memberikan hasil, Anda dapat menormalkan kadar glikemia dengan mengonsumsi obat penurun glukosa.

Diagnosis resistensi insulin, indeks HOMA dan caro

Dalam artikel ini Anda akan belajar:

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengakui bahwa obesitas di seluruh dunia telah menjadi epidemi. Dan resistensi insulin yang terkait dengan obesitas memicu kaskade proses patologis yang mengarah pada kehancuran hampir semua organ dan sistem manusia.

Apa itu resistensi insulin, apa penyebabnya, serta bagaimana cara cepat menentukannya menggunakan analisis standar - ini adalah pertanyaan utama yang menarik para ilmuwan di tahun 1990-an. Dalam mencoba menjawabnya, banyak penelitian telah dilakukan yang telah membuktikan peran resistensi insulin dalam pengembangan diabetes tipe 2, patologi kardiovaskular, infertilitas wanita dan penyakit lainnya.

Biasanya, insulin diproduksi oleh pankreas dalam jumlah yang cukup untuk mempertahankan glukosa darah pada tingkat fisiologis. Ini mempromosikan masuknya glukosa, substrat energi utama, ke dalam sel. Ketika resistensi insulin menurunkan sensitivitas jaringan terhadap insulin, glukosa tidak memasuki sel, rasa lapar energi berkembang. Sebagai tanggapan, pankreas mulai memproduksi lebih banyak insulin. Glukosa yang berlebihan disimpan dalam bentuk jaringan adiposa, yang selanjutnya meningkatkan resistensi insulin.

Seiring waktu, cadangan pankreas habis, sel-sel yang bekerja dengan kelebihan beban mati, dan diabetes berkembang.

Kelebihan insulin memiliki efek pada metabolisme kolesterol, meningkatkan pembentukan asam lemak bebas, lipid aterogenik, ini mengarah pada pengembangan aterosklerosis, serta kerusakan pada pankreas itu sendiri dengan asam lemak bebas.

Penyebab Resistensi Insulin

Resistensi insulin bersifat fisiologis, yaitu normal pada periode kehidupan tertentu, dan bersifat patologis.

Penyebab resistensi insulin fisiologis:

  • kehamilan;
  • masa remaja;
  • tidur malam;
  • usia lanjut;
  • fase kedua dari siklus menstruasi pada wanita;
  • diet kaya lemak.
Penyebab Resistensi Insulin

Penyebab resistensi insulin patologis:

  • obesitas;
  • cacat genetik dari molekul insulin, reseptor dan aksinya;
  • hipodinamik;
  • asupan karbohidrat berlebihan;
  • penyakit endokrin (tirotoksikosis, penyakit Cushing, akromegali, pheochromocytoma, dll.);
  • minum obat tertentu (hormon, penghambat, dll.);
  • merokok

Tanda dan gejala resistensi insulin

Gejala utama mengembangkan resistensi insulin adalah obesitas perut. Obesitas perut adalah jenis obesitas di mana kelebihan jaringan adiposa disimpan terutama di perut dan tubuh bagian atas.

Terutama berbahaya adalah obesitas perut internal, ketika jaringan adiposa menumpuk di sekitar organ dan mencegah operasi yang tepat. Penyakit hati berlemak, aterosklerosis berkembang, lambung dan usus, saluran kemih terkompresi, pankreas, organ reproduksi terpengaruh.

Jaringan lemak di perut sangat aktif. Ini menghasilkan sejumlah besar zat aktif biologis yang berkontribusi pada pengembangan:

  • aterosklerosis;
  • penyakit onkologis;
  • hipertensi;
  • penyakit sendi;
  • trombosis;
  • disfungsi ovarium.

Obesitas perut bisa ditentukan di rumah. Untuk melakukan ini, mengukur lingkar pinggang dan membaginya menjadi keliling pinggul. Biasanya, indikator ini tidak melebihi 0,8 pada wanita dan 1,0 pada pria.

Gejala penting kedua resistensi insulin adalah acanthosis hitam (acanthosis nigricans). Black acanthosis adalah perubahan pada kulit dalam bentuk hiperpigmentasi dan deskuamasi pada lipatan alami kulit (leher, ketiak, kelenjar susu, pangkal paha, lipatan interglacial).

Pada wanita, resistensi insulin dimanifestasikan oleh sindrom ovarium polikistik (PCOS). PCOS disertai dengan gangguan menstruasi, infertilitas dan hirsutisme, pertumbuhan rambut pria yang berlebihan.

Sindrom resistensi insulin

Karena sejumlah besar proses patologis yang terkait dengan resistensi insulin, mereka semua diambil untuk menggabungkannya menjadi sindrom resistensi insulin (sindrom metabolik, sindrom X).

Sindrom metabolik meliputi:

  1. Obesitas perut (lingkar pinggang:> 80 cm pada wanita dan> 94 cm pada pria).
  2. Hipertensi arteri (peningkatan tekanan darah yang persisten di atas 140/90 mm Hg. Art.).
  3. Diabetes atau gangguan toleransi glukosa.
  4. Gangguan metabolisme kolesterol, peningkatan tingkat fraksi "buruk" dan penurunan "baik".

Bahaya sindrom metabolik adalah risiko tinggi terjadinya bencana vaskular (stroke, serangan jantung, dll.). Anda dapat menghindarinya hanya dengan mengurangi berat badan dan mengendalikan kadar tekanan darah, serta fraksi glukosa dan kolesterol dalam darah.

Diagnosis resistensi insulin

Resistensi insulin dapat ditentukan dengan menggunakan tes dan analisis khusus.

Metode diagnostik langsung

Di antara metode langsung untuk mendiagnosis resistensi insulin, yang paling akurat adalah klem hipinsulinemik euglikemik (EGC, tes klem). Tes penjepit terdiri dari pemberian simultan glukosa intravena dan solusi insulin untuk pasien. Jika jumlah insulin yang disuntikkan tidak sesuai dengan (melebihi) jumlah glukosa yang disuntikkan, mereka berbicara tentang resistensi insulin.

Saat ini, tes penjepit hanya digunakan untuk tujuan penelitian, karena sulit untuk dilakukan, membutuhkan pelatihan khusus dan akses intravena.

Metode diagnostik tidak langsung

Metode diagnostik tidak langsung mengevaluasi efek insulin, tidak diberikan secara eksternal, pada metabolisme glukosa.

Tes toleransi glukosa oral (PGTT)

Tes toleransi glukosa oral dilakukan sebagai berikut. Pasien mendonasikan darah dengan perut kosong, kemudian meminum larutan yang mengandung 75 g glukosa, dan menguji kembali analisis setelah 2 jam. Selama tes, kadar glukosa, serta insulin dan C-peptida, dinilai. C-peptide adalah protein yang dengannya insulin terikat dalam depotnya.

Glukosa puasa yang terganggu dan toleransi glukosa yang terganggu dianggap sebagai prediabetes dan dalam kebanyakan kasus disertai dengan resistensi insulin. Jika selama tes untuk mengkorelasikan kadar glukosa dengan insulin dan kadar C-peptida, peningkatan yang lebih cepat pada yang terakhir juga menunjukkan adanya resistensi insulin.

Tes toleransi glukosa intravena (VVGTT)

Tes toleransi glukosa intravena mirip dengan PGTT. Tetapi dalam kasus ini, glukosa diberikan secara intravena, setelah itu, pada interval pendek, indikator yang sama berulang kali dinilai dengan PGTT. Analisis ini lebih dapat diandalkan dalam kasus ketika pasien memiliki penyakit pencernaan yang melanggar penyerapan glukosa.

Perhitungan indeks resistensi insulin

Cara paling sederhana dan paling terjangkau untuk mengidentifikasi resistensi insulin adalah dengan menghitung indeksnya. Untuk melakukan ini, seseorang hanya perlu menyumbangkan darah dari vena. Kadar insulin dan glukosa akan ditentukan dalam darah dan indeks HOMA-IR serta caro akan dihitung menggunakan formula khusus. Mereka juga disebut tes resistensi insulin.

Indeks HOMA-IR - perhitungan, norma dan patologi


Indeks HOMA-IR (Homeostasis Model Assessment of Insulin Resistance) dihitung menggunakan rumus berikut:

HOMA = (kadar glukosa (mmol / l) * kadar insulin (μMU / ml)) / 22.5

Alasan peningkatan indeks NOMA:

  • resistensi insulin, yang menunjukkan kemungkinan perkembangan diabetes mellitus, aterosklerosis, sindrom ovarium polikistik, seringkali dengan latar belakang obesitas;
  • diabetes gestasional (diabetes hamil);
  • penyakit endokrin (tirotoksikosis, pheochromocytoma, dll.);
  • mengambil obat-obatan tertentu (hormon, blocker, obat-obatan yang mengurangi kadar kolesterol);
  • penyakit hati kronis;
  • penyakit menular akut.

Indeks caro

Indeks ini juga merupakan indikator yang dihitung.

Indeks caro = tingkat glukosa (mmol / l) / tingkat insulin (μMU / ml)

Penurunan indikator ini adalah tanda pasti resistensi insulin.

Tes resistensi insulin dilakukan pada pagi hari dengan perut kosong, setelah istirahat 10-14 jam dalam makanan. Tidak diinginkan untuk menyumbangkannya setelah stres berat, dalam periode penyakit akut dan eksaserbasi kronis.

Penentuan kadar glukosa, insulin dan C-peptida dalam darah

Menentukan hanya kadar glukosa, insulin atau C-peptida dalam darah, terpisah dari indikator lain, tidak informatif. Mereka harus diperhitungkan dalam kompleks, karena peningkatan glukosa darah saja dapat menunjukkan persiapan yang tidak tepat untuk analisis, dan hanya insulin, suntikan insulin dari luar dalam bentuk suntikan. Hanya setelah memastikan bahwa jumlah insulin dan C-peptida melebihi jumlah yang disebabkan pada tingkat glikemia tertentu, kita dapat berbicara tentang resistensi insulin.

Pengobatan resistensi insulin - diet, olahraga, obat-obatan

Setelah pemeriksaan, analisis dan perhitungan indeks HOMA dan caro, seseorang terutama peduli dengan cara menyembuhkan resistensi insulin. Di sini penting untuk memahami bahwa resistensi insulin adalah norma fisiologis dalam periode kehidupan tertentu. Itu terbentuk dalam proses evolusi sebagai cara untuk beradaptasi dengan periode kekurangan makanan yang berkepanjangan. Dan untuk mengobati resistensi insulin fisiologis selama masa remaja, atau selama kehamilan, misalnya, tidak perlu.

Resistensi insulin patologis, mengarah pada pengembangan penyakit serius, perlu diperbaiki.

Dua hal penting dalam mengurangi berat badan: olahraga terus-menerus dan mempertahankan diet rendah kalori.

Aktivitas fisik harus teratur, aerobik, 3 kali seminggu selama 45 menit. Dikelola dengan baik, berenang, kelas kebugaran, menari. Selama kelas, otot-otot bekerja secara aktif, yaitu, mereka mengandung sejumlah besar reseptor insulin. Berolahraga aktif, seseorang membuka akses ke hormon ke reseptornya, mengatasi resistensi.

Nutrisi yang tepat dan kepatuhan terhadap diet rendah kalori adalah langkah yang sama pentingnya dalam menurunkan berat badan dan mengobati resistensi insulin, seperti halnya olahraga. Penting untuk secara dramatis mengurangi konsumsi karbohidrat sederhana (gula, permen, cokelat, makanan yang dipanggang). Menu untuk resistensi insulin harus terdiri dari 5-6 kali makan, porsinya harus dikurangi 20-30%, cobalah untuk membatasi lemak hewani dan meningkatkan jumlah serat dalam makanan.

Dalam praktiknya, seringkali ternyata bahwa menurunkan berat badan tidak mudah bagi seseorang dengan resistensi insulin. Jika, saat mengikuti diet dan memiliki aktivitas fisik yang cukup, penurunan berat badan tidak tercapai, obat-obatan diresepkan.

Metformin yang paling umum digunakan. Ini meningkatkan sensitivitas jaringan terhadap insulin, mengurangi pembentukan glukosa di hati, meningkatkan konsumsi glukosa oleh otot, mengurangi penyerapannya di usus. Obat ini diambil hanya dengan resep dan di bawah kendali, karena memiliki sejumlah efek samping dan kontraindikasi.

Tentang Kami

Konten artikel Kapan harus menguji progesteron 17-OH Hormon apa yang Anda ambil selama kehamilan Hormon progesteron: untuk apa tubuh membutuhkannyaAnalisis 17-progesteronProgesteron 17-OH adalah salah satu hormon genital wanita yang terlibat dalam pengaturan siklus menstruasi normal.