Insulin dalam darah

Sinonim: Insulin, Insulin

Informasi umum

Insulin adalah hormon pankreas yang mengatur metabolisme karbohidrat, mempertahankan konsentrasi glukosa dalam darah pada tingkat optimal dan terlibat dalam metabolisme lemak. Kekurangan insulin menyebabkan peningkatan gula darah dan kekurangan energi sel, yang secara negatif mempengaruhi proses internal dan menyebabkan berbagai patologi endokrin.

Analisis insulin dalam darah memungkinkan Anda untuk menentukan kelainan metabolisme (sindrom metabolik), tingkat sensitivitas insulin (resistensi insulin) dan mendiagnosis penyakit serius seperti diabetes mellitus dan insulinoma (hormon yang mensekresi tumor sel beta pankreas).

Insulin adalah protein spesifik yang dikeluarkan dari sel beta pankreas dari proinsulin. Kemudian dilepaskan ke dalam aliran darah, di mana ia melakukan fungsi utamanya - pengaturan metabolisme karbohidrat dan pemeliharaan kadar glukosa yang diperlukan secara fisiologis dalam serum darah.

Dalam hal produksi hormon yang tidak mencukupi, pasien mengalami diabetes mellitus, yang ditandai dengan kerusakan glikogen yang dipercepat (karbohidrat kompleks) pada otot dan jaringan hati. Terhadap latar belakang penyakit, laju oksidasi glukosa menurun, metabolisme lipid dan protein melambat, keseimbangan nitrogen negatif muncul, dan konsentrasi kolesterol berbahaya dalam darah meningkat.

Ada 2 jenis diabetes.

  • Pada tipe pertama, insulin tidak diproduksi sama sekali. Dalam hal ini, terapi penggantian hormon diperlukan, dan pasien diklasifikasikan sebagai tergantung insulin.
  • Pada tipe kedua, pankreas mengeluarkan hormon, tetapi tidak dapat sepenuhnya mengatur tingkat glukosa. Ada juga keadaan pertengahan (tahap awal), di mana gejala khas diabetes mellitus belum berkembang, tetapi sudah ada masalah dengan produksi insulin.

Itu penting! Diabetes mellitus adalah penyakit berbahaya yang secara signifikan mengurangi kualitas hidup, menyebabkan komplikasi serius dan dapat menyebabkan koma diabetes (seringkali fatal). Karena itu, diagnosis diabetes yang tepat waktu melalui analisis kadar insulin dalam darah menjadi nilai medis yang penting.

Indikasi untuk analisis

  • Diagnosis dan kontrol diabetes mellitus tipe pertama dan kedua;
  • Pemeriksaan pasien dengan kecenderungan herediter untuk diabetes;
  • Diagnosis diabetes gestasional pada wanita hamil;
  • Penentuan kekebalan insulin;
  • Menentukan penyebab hipoglikemia (penurunan glukosa darah);
  • Kecurigaan insulin;
  • Pilihan resep insulin dan dosis;
  • Pemeriksaan komprehensif pasien dengan gangguan metabolisme;
  • Obesitas;
  • Pemeriksaan pasien dengan sindrom ovarium polikistik (disfungsi ovarium dengan gangguan menstruasi);
  • Diagnosis gangguan endokrin;
  • Memantau status pasien setelah transplantasi sel pulau (sel beta pulau Langerhans).

Gejala di mana tes insulin diindikasikan

  • Lekas ​​marah, depresi, kelelahan kronis;
  • Gangguan memori;
  • Perubahan berat badan yang tajam sambil mempertahankan diet dan tingkat aktivitas fisik yang biasa;
  • Rasa haus dan lapar yang konstan, asupan cairan yang berlebihan;
  • Kulit kering dan selaput lendir (mulut kering);
  • Berkeringat meningkat, kelemahan;
  • Takikardia dan riwayat serangan jantung;
  • Kesadaran, penglihatan ganda, pusing;
  • Penyembuhan luka berkepanjangan pada kulit, dll.

Pemeriksaan komprehensif dan penunjukan penelitian ini dilakukan oleh ahli endokrin, ahli bedah, dokter umum atau dokter keluarga. Dalam kasus diabetes gestasional, konsultasi dokter kandungan diperlukan. Dalam diagnosis insulinoma atau formasi pankreas lainnya, ahli onkologi akan menguraikan hasil tes.

Dekripsi

Satuan ukuran yang diterima secara umum adalah ICU / ml atau MDU / L.

Unit alternatif: pmol / liter (μED * 0,138 μED / ml).

Biasanya, jumlah insulin dalam darah adalah

Faktor yang mempengaruhi hasil

Hasil penelitian dapat mempengaruhi asupan obat:

  • levodopa;
  • hormon (termasuk kontrasepsi oral);
  • kortikosteroid;
  • insulin;
  • albuterol;
  • klorpropamid;
  • glukagon;
  • glukosa;
  • sukrosa;
  • fruktosa;
  • niasin;
  • pancreozymin;
  • quinidine;
  • spironolkton;
  • prednisol;
  • tolbutamide, dll.

Insulin tinggi

  • Diabetes mellitus tipe 2 (pasien tidak tergantung pada persiapan insulin);
  • Tumor pankreas yang mensekresi hormon, misalnya, insulinoma;
  • Acromegaly (disfungsi kelenjar pituitari anterior);
  • Patologi hati;
  • Distrofi miotonik (kerusakan genetik pada otot);
  • Sindrom Cushing (hipersekresi hormon adrenal);
  • Intoleransi herediter gula (glukosa, fruktosa, laktosa, dll);
  • Semua tahapan obesitas.

Insulin rendah

  • Gagal jantung, takikardia;
  • Hipopituitarisme (penurunan aktivitas kelenjar endokrin);
  • Diabetes mellitus tipe pertama (tergantung insulin).

Persiapan untuk analisis

Untuk menentukan insulin, perlu mengeluarkan darah vena saat perut kosong. Masa puasa adalah sekitar 8-10 jam, pada hari analisis, Anda hanya dapat minum air biasa tanpa garam dan gas.

Selama beberapa hari, Anda harus berhenti minum minuman beralkohol dan berenergi, hindari stres mental dan fisik. Juga tidak diinginkan untuk merokok pada hari pengambilan sampel darah.

Siang hari dianjurkan untuk mengecualikan dari makanan berlemak dan hidangan pedas, rempah-rempah.

30 menit sebelum belajar, Anda harus mengambil posisi duduk dan benar-benar santai. Setiap stres fisik atau emosional pada saat ini sangat dilarang, karena stres dapat memicu pelepasan insulin yang merusak hasil tes.

Sebagai catatan: untuk menghindari hasil yang salah, analisis ditentukan sebelum dimulainya kursus perawatan konservatif dan prosedur terapi dan diagnostik (USG, rontgen, pemeriksaan dubur, CT, MRI, fisioterapi, dll.) Atau 1-2 minggu setelahnya.

Anda mungkin juga telah ditugaskan:

Bagaimana cara menguraikan tes darah untuk insulin?

Jika seseorang terus-menerus mengalami kehausan, mulut kering, goresan perlahan-lahan sembuh pada kulit - ini adalah alasan untuk menghubungi ahli endokrin, dan menguji insulin. Semakin cepat hal ini dilakukan, semakin baik: mengabaikan gejala akan memicu perkembangan diabetes, akibatnya seseorang akan mengalami koma dan, jika bantuan medis tidak diberikan pada waktunya, kematian mungkin terjadi.

Karakteristik hormon

Hormon insulin diproduksi oleh pulau Langerhans (definisi ini diberikan oleh para ilmuwan kepada sel beta pankreas). Tugas utama insulin adalah memastikan bahwa jumlah glukosa dalam darah berada pada tingkat normal untuk fungsi vital tubuh.

Hormon ini memasok glukosa dan nutrisi lain ke semua sel tubuh, menyediakan jaringan dengan jumlah elemen bermanfaat yang diperlukan. Jika pulau Langerhans mulai memproduksi insulin di bawah normal, sel-sel menerima lebih sedikit makanan, yang jelas-jelas membahayakan mereka: mereka mulai menderita kelaparan dan mati, menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Tugas lain dari insulin adalah pengaturan metabolisme karbohidrat, lemak dan protein, di mana konversi protein menjadi massa otot terjadi, sementara itu mencegah kerusakan otot. Juga, insulin melalui reaksi kompleks mengubah kelebihan glukosa yang dapat membahayakan tubuh menjadi glikogen.

Hormonnya terletak terutama di hati dan otot, menciptakan semacam "depot" (berat glikogen di hati orang dewasa bisa mencapai 120 g). Segera setelah tubuh mulai merasakan kekurangan gula, glikogen, yang disimpan di hati, di bawah pengaruh enzim dipecah, diubah menjadi glukosa dan masuk ke dalam darah.

Tingkat insulin dalam darah sangat tergantung pada makanan yang dicerna: untuk memproses dan mengekstrak energi darinya, jumlah glukosa dalam darah meningkat secara dramatis. Sebagai tanggapan, pankreas memberi sinyal sinyal dari otak untuk meningkatkan sintesis insulin, jika tidak, kelebihan gula akan merusak tubuh.

Aturan ini tidak mempengaruhi hanya anak-anak yang kadar hormonnya stabil bahkan setelah makan yang sangat memuaskan (hanya selama masa pubertas produksi insulin tergantung pada makanan yang dikonsumsi).

Mengingat ketergantungan hormon pada makanan, semua tes untuk menentukan jumlah insulin dalam darah dilakukan dengan perut kosong. Pada orang yang sehat, kadar insulin adalah:

  • pada orang dewasa: dari 3 hingga 25 ICU / ml;
  • pada anak-anak: dari 3 hingga 20 ICU / ml;
  • selama kehamilan: 6 hingga 27 mikron U / ml;
  • setelah 60 tahun: dari 6 hingga 36 MCU / ml.

Data ini dapat sedikit bervariasi, karena banyak tergantung pada seberapa baik seseorang telah mempersiapkan tubuhnya untuk menentukan tingkat insulin dalam darah. Sehari sebelum pengiriman darah vena, Anda harus meninggalkan penggunaan obat-obatan, jika tidak ada kemungkinan seperti itu, diskusikan hal ini dengan dokter. Darah biasanya diambil pada pagi hari dengan perut kosong, waktu antara prosedur dan makan terakhir harus setidaknya dua belas jam.

Data yang paling akurat untuk menentukan keadaan pankreas dapat diperoleh jika darah disumbangkan dua kali dengan interval dua jam. Untuk melakukan ini, setelah prosedur pertama, Anda perlu minum larutan glukosa dan setelah waktu berlalu, ambil kembali analisisnya.

Pemeriksaan semacam itu memberikan data yang paling akurat tentang seberapa baik fungsi pankreas dan memproduksi insulin. Jika decoding menunjukkan bahwa tingkat hormon yang dihasilkan rendah atau tinggi, itu menandakan diabetes progresif dan pengembangan masalah terkait.

Kurang dari normal

Kekurangan insulin menyebabkan peningkatan konsentrasi glukosa dalam darah, itulah sebabnya sel-sel mulai kelaparan, karena insulin tidak mampu menyediakan semua jaringan dengan jumlah yang diperlukan glukosa dan zat bermanfaat lainnya. Juga, metabolisme antara protein dan lemak terganggu, dan glikogen disimpan di hati dan otot dalam jumlah yang diperlukan.

Tingginya jumlah gula dalam darah menyebabkan rasa haus yang kuat, kelaparan konstan, gangguan sistem saraf, dan peningkatan pergerakan usus. Jika Anda tidak melihat tanda-tanda ini tepat waktu dan tidak mengambil tindakan, kekurangan hormon akan menyebabkan pengembangan diabetes tipe-1 yang tergantung insulin.

Insulin rendah dapat dipicu oleh:

  • gaya hidup tidak aktif atau aktivitas fisik yang panjang dan kuat, terutama saat perut kosong;
  • penyakit hipofisis atau hipotalamus;
  • makan terlalu banyak makanan berkalori tinggi dan makan berlebih;
  • penyakit menular dan kronis;
  • kelelahan saraf, stres.

Jika Anda melihat kekurangan insulin dalam waktu dan memulai pengobatan yang bertujuan untuk menurunkan jumlah gula dalam darah, perkembangan diabetes dapat dihentikan. Untuk mengurangi kadar glukosa, Anda dapat menggunakan diet khusus (kita semua tahu bahayanya gula, produk tepung putih bagi tubuh), terapi insulin dan obat-obatan, yang tugasnya adalah mengembalikan sel-sel pankreas, memperkuat sistem kekebalan tubuh, juga menggunakan pembuluh yang memperluas pembuluh.

Seorang dokter harus membuat rejimen pengobatan untuk menurunkan kadar insulin dalam darah: pengobatan sendiri sangat dilarang, karena dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki bagi tubuh.

Dalam kasus diabetes, dokter harus meresepkan obat dan memilih dosis optimal untuk mengimbangi kekurangan insulin dalam tubuh. Setelah itu, perlu untuk secara berkala menguji dokter untuk dapat memantau kadar insulin dalam darah dan memperbaikinya tepat waktu. Secara independen itu tidak dapat dilakukan dalam hal apa pun.

Di atas normal

Tingkat insulin yang tinggi tidak kurang berbahaya karena menyebabkan perubahan patologis yang tidak dapat dibalikkan dalam semua sistem vital tubuh. Hasil dari penyakit ini adalah diabetes tipe-independen insulin. Ini terjadi karena sebagai akibat dari peningkatan kadar insulin, jumlah glukosa dalam darah turun secara dramatis dan tubuh tidak mampu mengubah makanan yang masuk menjadi energi.

Selain itu, kelebihan hormon tidak memungkinkan sel-sel lemak untuk berpartisipasi dalam metabolisme. Ini disertai dengan gemetar, berkeringat, jantung berdebar, butiran lapar, mual, pingsan.

Reaksi yang sama dalam tubuh diamati dalam kasus overdosis sediaan insulin, yang memprovokasi penyakit, yang dikenal dengan definisi hiperfungsi pankreas, ketika mulai memproduksi insulin dalam jumlah yang berlebihan. Di antara penyebab hiperfungsi pankreas dapat diidentifikasi:

  • aktivitas fisik yang berlebihan (terutama bahaya bagi wanita);
  • stres;
  • penyakit hati;
  • diabetes tipe 2;
  • kelebihan hormon pertumbuhan dalam tubuh;
  • obesitas;
  • kehadiran insulinoma (tumor yang berkembang di antara sel beta pankreas, yang memicu peningkatan sintesis insulin);
  • gangguan pengambilan glukosa oleh sel-sel karena hilangnya sensitivitas insulin mereka;
  • ovarium polikistik;
  • kerusakan kelenjar pituitari;
  • tumor adrenal;
  • tumor ganas pankreas.

Rejimen pengobatan juga tergantung pada alasan yang memicu peningkatan insulin. Selain obat-obatan, pasien harus diet (sebanyak mungkin untuk mengecualikan produk yang membahayakan tubuh), akan mendapat manfaat dari olahraga ringan, berjalan di udara segar.

Tes darah untuk insulin: aturan pengiriman, decoding dan laju

Jumlah insulin dalam darah terus berubah sepanjang hari sebagai respons terhadap aliran glukosa ke dalam pembuluh darah. Pada beberapa penyakit, keseimbangan kompleks terganggu, sintesis hormon mulai berbeda dari norma fisiologis. Tes darah untuk insulin memungkinkan waktu untuk mengidentifikasi penyimpangan ini.

Penting untuk diketahui! Sebuah kebaruan yang direkomendasikan oleh ahli endokrin untuk Pemantauan Diabetes Permanen! Hanya butuh setiap hari. Baca lebih lanjut >>

Dalam beberapa kasus, misalnya, dalam sindrom metabolik, diagnosis tepat waktu sangat penting, karena pasien memiliki kesempatan untuk menyembuhkan gangguan baru jadi dan mencegah diabetes. Analisis ini memungkinkan untuk mengevaluasi aktivitas pankreas, merupakan bagian integral dari kompleks penelitian untuk menentukan penyebab hipoglikemia. Pada diabetes, jumlah insulin puasa dalam darah digunakan untuk menghitung indeks resistensi insulin.

Alasan untuk penunjukan analisis

Insulin adalah hormon utama dalam sistem kompleks regulasi metabolisme karbohidrat. Ini diproduksi di pankreas dengan bantuan jenis sel khusus - sel beta, mereka berada di pulau Langerhans. Insulin dilepaskan ke dalam darah ketika konsentrasi glukosa meningkat. Ini merangsang transfer glukosa dalam jaringan, karena tingkat darahnya menurun, setelah beberapa saat tingkat hormon menurun. Untuk menilai produksi insulin, darah diambil pada waktu perut kosong, setelah periode lapar selama durasi tertentu. Dalam hal ini, jumlah orang sehat selalu sesuai dengan norma, dan penyimpangan apa pun merupakan tanda pelanggaran metabolisme karbohidrat.

Analisis yang dilakukan pada perut kosong di berbagai laboratorium dapat disebut insulin imunoreaktif, insulin basal, IRI. Tetapkan dalam kasus berikut:

  • pertambahan berat badan atau penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan dengan kebiasaan makan;
  • hipoglikemia pada orang yang tidak menjalani pengobatan untuk diabetes. Mereka diekspresikan dalam perasaan lapar yang kuat, gemetar anggota badan, kantuk;
  • jika pasien memiliki beberapa tanda prediabetes yang khas: obesitas dengan BMI> 30, aterosklerosis, iskemia jantung, ovarium polikistik;
  • dalam kasus yang meragukan, untuk mengklarifikasi jenis diabetes mellitus atau untuk memilih rejimen pengobatan yang disukai.

Apa analisis untuk insulin

Pengujian insulin memungkinkan Anda untuk:

  1. Identifikasi tumor, yang terdiri dari sel-sel yang mampu menghasilkan insulin. Dalam hal ini, hormon dilepaskan ke dalam darah secara tak terduga, dalam jumlah besar. Analisis ini digunakan tidak hanya untuk mendeteksi tumor, tetapi juga untuk menilai keberhasilan perawatan bedahnya, untuk mengontrol kemungkinan kambuh.
  2. Untuk menilai kerentanan jaringan terhadap insulin - resistensi insulin. Dalam hal ini, Anda perlu menguji glukosa secara bersamaan. Resistensi insulin adalah karakteristik dari diabetes tipe 2 dan gangguan sebelumnya: pradiabetes dan sindrom metabolik.
  3. Dengan diabetes tipe 2 jangka panjang, analisis menunjukkan berapa banyak hormon yang diproduksi oleh pankreas, dan apakah pasien memiliki cukup pil penurun gula atau perlu suntikan insulin. Analisis ini juga dilakukan setelah pengobatan kondisi hiperglikemik akut, ketika seorang pasien diabetes dipindahkan dari pemberian insulin ke pengobatan yang biasa.

Dengan diabetes tipe 1, analisis ini tidak digunakan. Pada awal penyakit, antibodi yang dihasilkan akan mengganggu hasil dengan benar, setelah dimulainya terapi, persiapan insulin, yang mirip dalam struktur dengan hormon mereka sendiri, akan mengganggu. Alternatif terbaik dalam hal ini adalah uji C-peptida. Zat ini, disintesis bersamaan dengan insulin. Antibodi tidak bereaksi terhadapnya, dan sediaan insulin C-peptide tidak mengandung.

Dalam distrofi otot, sindrom Itsenko-Cushing, gangguan kelenjar pituitari, penyakit hati, perlu untuk terus memantau kinerja semua organ, sehingga pasien bersama dengan penelitian lain perlu diuji secara teratur untuk insulin.

Cara mengambil analisis

Jumlah insulin dalam darah tidak hanya bergantung pada tingkat glukosa, tetapi juga pada sejumlah faktor lain: aktivitas fisik, obat-obatan, dan bahkan keadaan emosi seseorang. Agar hasil analisis dapat diandalkan, persiapan untuk itu membutuhkan perhatian yang ketat:

  1. Selama 2 hari tidak termasuk makanan berlemak berlebih. Tidak perlu menolak makanan dengan jumlah lemak normal.
  2. Pada siang hari, lepaskan semua beban berlebihan, tidak hanya fisik, tetapi juga psikologis. Tekankan pada malam analisis - alasan untuk menunda donor darah.
  3. Hari tidak minum alkohol dan energi, jangan mengubah diet yang biasa. Batalkan semua obat sementara, jika tidak menyebabkan kerusakan kesehatan. Jika pembatalan tidak memungkinkan, beri tahu pekerja laboratorium.
  4. 12 jam tidak. Pada saat ini, hanya air tanpa pemanis tanpa gas yang diizinkan.
  5. 3 jam tidak merokok.
  6. 15 menit sebelum pengambilan sampel darah, diam-diam duduk atau berbaring di sofa.

Waktu terbaik untuk analisis adalah 8-11 pagi. Darah diambil dari vena. Untuk membuat prosedur ini lebih mudah bagi anak kecil, setengah jam sebelum mereka mulai, mereka harus minum segelas air.

Obat-obatan yang memengaruhi kadar insulin:

Dekripsi dan norma

Sebagai hasil analisis, jumlah insulin dalam darah dinyatakan dalam unit yang berbeda: μED / ml, madu / l, pmol / l. Mudah untuk menerjemahkannya menjadi satu sama lain: 1 mU / l = 1 ICU / ml = 0,138 pmol / l.

Aturan sampel:

Nilai insulin normal tergantung pada teknologi analisis, sehingga dapat bervariasi di laboratorium yang berbeda. Saat mendapatkan hasilnya, Anda harus fokus pada data referensi yang disediakan oleh laboratorium, dan bukan pada perkiraan standar.

Insulin lebih tinggi atau lebih rendah dari normal

Kurangnya insulin menyebabkan kelaparan sel dan peningkatan konsentrasi glukosa dalam darah. Hasilnya mungkin sedikit di bawah normal dalam kasus penyakit hipofisis dan hipotalamus, dengan stres dan kelelahan saraf, dengan aktivitas fisik berkepanjangan dalam kombinasi dengan kekurangan karbohidrat, dengan penyakit menular dan segera setelah mereka.

Apakah Anda menderita tekanan darah tinggi? Tahukah Anda bahwa hipertensi menyebabkan serangan jantung dan stroke? Normalisasikan tekanan Anda dengan. Baca pendapat dan umpan balik tentang metode di sini >>

Penurunan insulin yang signifikan menunjukkan timbulnya diabetes mellitus tipe 1 atau memburuknya kerja pankreas pada pasien dengan diabetes tipe 2. Juga, penyebabnya mungkin pankreatitis akut dan pankreatonekrosis.

Peningkatan insulin dalam darah menunjukkan gangguan berikut:

  • Diabetes bebas insulin. Ketika penyakit berlanjut, kadar insulin akan menurun dan glukosa darah akan meningkat.
  • Insulinoma adalah tumor yang mampu menghasilkan dan mengeluarkan insulin itu sendiri. Pada saat yang sama, tidak ada hubungan antara asupan gula dan sintesis insulin, oleh karena itu, hipoglikemia adalah tanda wajib insulinoma.
  • Resistensi insulin yang kuat. Ini adalah kondisi di mana kemampuan tubuh untuk mengenali insulin melemah dalam sel-sel tubuh. Gula karena ini tidak meninggalkan aliran darah, dan pankreas dipaksa untuk memperkuat sintesis hormon. Resistensi insulin adalah tanda gangguan metabolisme, termasuk diabetes tipe 2. Ini terkait erat dengan obesitas: ia tumbuh seiring pertambahan berat badan, dan kelebihan insulin, pada gilirannya, berkontribusi pada penundaan lemak baru.
  • Penyakit yang terkait dengan produksi hormon antagonis insulin yang berlebihan: sindrom Itsenko-Cushing atau akromegali. Dalam akromegali, adenohipofisis menghasilkan hormon somatotropik dalam jumlah yang berlebihan. Sindrom Itsenko-Cushing disertai dengan peningkatan produksi hormon adrenal. Hormon-hormon ini melemahkan kerja insulin, sehingga sintesisnya ditingkatkan.
  • Gangguan herediter dari galaktosa dan metabolisme fruktosa.

Kelebihan perkiraan insulin terjadi ketika tidak tepat mempersiapkan analisis dan minum obat tertentu.

Biaya analisis di berbagai laboratorium berkisar 400 hingga 600 rubel. Mengambil darah secara terpisah dibayar, harganya hingga 150 rubel. Studi dimulai segera, sehingga hari kerja berikutnya, Anda bisa mendapatkan hasilnya.

Topik terkait:

>> Tes darah untuk gula - untuk apa, cara lulus dan menguraikan hasilnya.

Pastikan untuk belajar! Pikirkan pil dan insulin adalah satu-satunya cara untuk mengendalikan gula? Itu tidak benar! Anda dapat memastikannya sendiri dengan memulai. baca lebih lanjut >>

Apa tes darah untuk insulin

Banyak orang secara keliru percaya bahwa pengujian insulin harus dilakukan hanya untuk pasien diabetes. Studi dasar semacam itu memungkinkan kita untuk mengidentifikasi tanda-tanda pertama dari banyak penyakit serius dan mengambil langkah-langkah terapi yang tepat. Semakin dini pengobatan dimulai, semakin tinggi kemungkinan pemulihan total atau pencegahan komplikasi.

Fitur analisis

Insulin adalah hormon protein yang terlibat dalam distribusi dan transportasi nutrisi ke semua sel dalam tubuh. Ini menormalkan kandungan karbohidrat dalam darah.

Karena gangguan autoimun, ada perubahan dalam produksi insulin, dan kandungannya dalam darah berkurang atau meningkat. Ini mengarah pada pengembangan penyakit serius. Seringkali, kejadian dan perkembangan cepat mereka dapat dicegah jika perawatan dimulai tepat waktu. Untuk mengidentifikasi diabetes dan penyakit endokrin lainnya secara tepat waktu, dokter merekomendasikan secara teratur melakukan tes darah untuk insulin.

Studi semacam itu memungkinkan untuk menentukan keberadaan diabetes, jenisnya atau penyakit lainnya. Ketika sintesis insulin menurun hingga 20%, diabetes tipe 1 mulai berkembang. Jenis penyakit kedua didiagnosis ketika, sebagai akibat dari gangguan metabolisme, sel tidak mengambil insulin yang diproduksi oleh pankreas dalam jumlah yang cukup.

Indikasi

Pengujian insulin direkomendasikan dalam kasus-kasus berikut.

  • Peningkatan berat badan yang tajam sambil mempertahankan pola makan dan gaya hidup yang teratur.
  • Penurunan berat badan tanpa alasan yang jelas (jarang).
  • Kelemahan umum, kelelahan.
  • Penyembuhan luka lambat pada kulit.
  • Diabetes dalam riwayat keluarga.
  • Adanya penyakit kronis: hipertensi, aterosklerosis, penyakit arteri koroner.

Analisis dapat diambil di institusi medis mana saja. Tidak perlu menunggu untuk pemeriksaan yang dijadwalkan, prosedur tersedia jika ada tanda-tanda peringatan pertama atau untuk tujuan pencegahan.

Dianjurkan untuk melakukan tes darah secara teratur, direkomendasikan bagi orang-orang yang berisiko tinggi: mereka yang merokok, menyalahgunakan alkohol, kekurangan gizi atau mengalami stres sistematis.

Juga indikasi untuk tes ini adalah gejala berikut:

  • jantung berdebar
  • keringat berlebih
  • rasa lapar dan haus yang konstan
  • mulut kering
  • serangan mual, pingsan.

Persiapan

Untuk melakukan tes insulin dengan benar, persiapan yang tepat adalah penting. Hasil yang pasti akan muncul pada penelitian dengan perut kosong. Beberapa makanan, terutama yang mengandung karbohidrat, dapat meningkatkan konsentrasi insulin dalam darah. Di pagi hari Anda tidak bisa makan atau minum. Setidaknya 12 jam sebelum prosedur yang ditentukan, dianjurkan untuk tidak makan, siang hari - dari makanan yang digoreng berlemak. Jika analisis dijadwalkan untuk waktu berikutnya, air minum diperbolehkan.

Anda tidak boleh melakukan penelitian setelah mengonsumsi alkohol, kegembiraan fisik atau emosi. Analisis harus diambil setidaknya satu minggu setelah akhir persiapan hormonal, kontrasepsi oral atau ACTH. Jika obat tidak dapat dibatalkan, komposisinya harus dipertimbangkan dalam analisis.

Analisis

Sampel darah diambil dari vena menggunakan tusukan. Di lengan diterapkan tourniquet. Untuk memastikan aliran darah yang baik, Anda mungkin harus mengambil posisi horizontal selama 20-30 menit. Darah ditempatkan di kotak plastik, dan kemudian di bak es. Setelah 15 menit, material diatur dalam peralatan sentrifugal. Plasma atau serum yang dipisahkan dalam sumbat plastik dibekukan pada suhu –200... –700 o C. 1 ml bahan dikirim ke laboratorium untuk penelitian. Biasanya, tes rutin pada perut kosong sudah cukup untuk pemeriksaan pencegahan kadar insulin.

Jika Anda mencurigai suatu penyakit, disarankan untuk lulus tes toleransi glukosa. Pasien diberikan 50-75 ml glukosa, kemudian setelah 2 jam mereka mengambil darah. Kadang-kadang 2 jenis studi ini diresepkan dalam 1 hari.

Dalam beberapa kasus, analisis berulang diperlukan untuk mengkonfirmasi hasil yang diperoleh sebelumnya. Ketika hematoma terbentuk di tempat pengumpulan darah, saya meresepkan kompres hangat.

Dekripsi

Analisis decoding menunjukkan tingkat insulin dalam darah. Jika terjadi penyimpangan dari norma, kemungkinan penyebab ditentukan dengan menggunakan diagnostik yang lebih akurat.

Norma

Konten Insulin Yang Diijinkan:

  • untuk orang dewasa - dari 1,9 hingga 25 μIU / ml, untuk anak-anak - 2–20 μIU / ml.
  • untuk lansia di atas 60 tahun - 6-36 μIU / ml. Untuk wanita hamil, angkanya adalah 6–27 μIU / ml.

remaja di masa puber juga meningkatkan konsentrasi insulin dalam darah. Indikator-indikator ini dapat bervariasi tergantung pada nutrisi, kadar hormon dan gaya hidup.

Tingkat rendah

Kemungkinan penyebab kadar insulin rendah:

  • diabetes tipe 1,
  • defisiensi hormon hipofisis (hipopituitarisme),
  • latihan yang berlebihan.

Tingkat tinggi

Kemungkinan penyebab peningkatan kadar insulin:

  • diabetes tipe 2
  • insulinoma,
  • kerusakan hati,
  • akromegali,
  • tumor di pankreas,
  • distrofi miotik,
  • obesitas
  • intoleransi herediter terhadap fruktosa dan galaktosa.

Didiagnosis pada tahap akhir perkembangan, diabetes tipe 2 terkadang berkembang menjadi bentuk yang tergantung insulin.

Tes darah untuk insulin membantu mengidentifikasi diabetes dan penyakit serius lainnya dengan cepat pada tahap awal perkembangannya. Fluktuasi tingkat insulin tidak hanya menunjukkan adanya patologi, tetapi juga jenisnya. Intervensi dini akan memungkinkan Anda untuk meresepkan terapi yang efektif, mencegah komplikasi dan meningkatkan kualitas hidup.

Apa tes darah untuk insulin

Tes insulin adalah tes hormon yang paling sering diresepkan, dan insulin adalah hormon yang paling banyak dipelajari di dunia. Di Pubmed, salah satu database publikasi medis terbesar di dunia, ada lebih dari 300.000 kutipan dan referensi untuk hormon ini.

Singkatnya, insulin adalah pengatur utama metabolisme karbohidrat dalam tubuh kita. Bagaimana cara kerja hormon ini?

Tentang fungsi hormon

Insulin (dari bahasa Latin pulau kecil) adalah senyawa polipeptida dari protein, yang disintesis dalam sel pulau pankreas. Fungsi utamanya adalah penurunan gula darah (glukosa) plasma darah. Glukosa dari darah di bawah pengaruh hormon ini sangat diserap oleh berbagai jaringan, dan setelah penurunan konsentrasi oleh mekanisme umpan balik, insulin dalam darah juga turun.

Mekanisme kerja hormon ini adalah untuk meningkatkan tingkat permeabilitas membran sel untuk molekul glukosa. Tetapi glukosa, yang masuk ke dalam sel karena aksi insulin, entah bagaimana harus diproses di sana. Oleh karena itu, langkah selanjutnya dalam pengaruh hormon ini pada metabolisme karbohidrat adalah pembentukan pati hewani, atau glikogen dari glukosa. Glikogen adalah sejenis akumulator energi dan, yang disimpan di hati, ia menyediakan, melalui pembusukannya, tubuh menghasilkan energi dalam interval antara waktu makan, serta dalam dua atau tiga hari pertama kelaparan.

Disintegrasi pati hewan terjadi di bawah pengaruh hormon lain, yang bersifat counter-insular ("musuh") dalam fungsinya. Ini disebut glukagon, tugasnya adalah meningkatkan gula darah, untuk pemanfaatan kebutuhan energi tubuh, dan terutama jaringan otot. Insulin juga berkontribusi pada sintesis senyawa protein dan lemak, yaitu memiliki efek anabolik. Di hadapan insulin, aksi glukagon ditunda, oleh karena itu hormon ini dapat dianggap sebagai zat anti-katabolik, yaitu senyawa yang mencegah pemecahan protein, lemak dan pati hewan.

Regulasi metabolisme hormon sangat sulit dan dilakukan pada banyak tingkatan, dan pada penyakit seperti diabetes mellitus 1 (tergantung insulin) dan tipe 2 (independen), rasio di atas dilanggar. Dalam beberapa kasus, pasien memiliki tumor yang mengeluarkan hormon dalam jumlah berlebih ke dalam darah, dan tumor semacam itu disebut insulinoma. Akibatnya, pasien memiliki serangan hipoglikemia berat, ketika ada terlalu sedikit glukosa dalam darah.

Mengapa menentukan insulin?

Studi insulin dalam darah, oleh karena itu, adalah analisis utama metabolisme karbohidrat dan, di atas segalanya, memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi penyebab berbagai kondisi hipoglikemik, dan juga membantu dalam diagnosis insulin pankreas. Penyakit utama di mana pengangkatan tes darah untuk insulin diindikasikan adalah diabetes mellitus. Fluktuasi tingkat hormon ini pada pasien dengan diabetes sangat luas, dan terutama tergantung pada jenis penyakit, dan pada jalurnya. Pada diabetes tipe 1, sel-sel pankreas sama sekali tidak menghasilkan hormon ini, paling sering karena patologi autoimun, dan oleh karena itu selalu ada kekurangan insulin dalam darah, yang tidak perlu diisi lagi.

Pada pasien dengan diabetes tipe 2, situasinya berlawanan secara diametral. Ada banyak insulin dalam tubuh, itu bahkan lebih dari yang diperlukan, dan sel-sel pankreas yang memproduksinya mencoba yang terbaik, tetapi jaringan yang seharusnya patuh membiarkan glukosa masuk ke dalam sel mereka ketika mereka melepaskan hormon dengan patuh tidak. Kondisi ini berarti resistensi insulin telah berkembang di jaringan. Sangat penting bagi pasien dengan diabetes mellitus selama beberapa periode penyakit untuk memutuskan apakah akan memindahkan pasien dari bentuk injeksi hormon ke obat penurun gula dalam bentuk tablet, dan sebaliknya.

Biasanya diyakini bahwa diabetes tipe 1 perlu koreksi insulin, dan pasien usia lanjut dengan diabetes tipe 2 harus hanya minum berbagai pil penurun gula. Ini tidak sepenuhnya benar, kadang-kadang pasien dengan diabetes tipe 2 juga membutuhkan terapi hormon jangka pendek.

Pada pasien obesitas yang menderita sindrom metabolik, perlu untuk menyumbangkan darah untuk hormon ini untuk mendeteksi gangguan toleransi glukosa, yang biasanya menunjukkan perkembangan pradiabetes.

Tes insulin juga tersedia dalam praktik ginekologi. Jika seorang wanita memiliki diagnosis ovarium polikistik, maka dia juga secara teratur membutuhkan penelitian ini.

Perlu dicatat bahwa pengukuran insulin dalam darah tidak selalu memungkinkan untuk mencapai definisi langsungnya. Pada pasien yang telah lama menusuk sendiri zat ini karena diabetes, antibodi spesifik dapat dibentuk yang dapat merusak hasil tes. Ini berarti bahwa pada pasien seperti itu lebih baik untuk tidak menyelidiki hormon ini secara langsung, tetapi untuk mengidentifikasi secara tidak langsung dengan memeriksa konsentrasi dalam darah yang disebut C-peptida, karena tingkat peptida ini sesuai persis dengan tingkat insulin. Apa itu Dari mana hubungan ini berasal?

C-peptida itu sendiri adalah sebuah fragmen dari prekursor insulin yang dilepaskan dari molekul ini selama pembentukan suatu hormon. Analisis ini akan dibahas di bawah ini. Sejauh ini, Anda perlu tahu bahwa C-peptide adalah "sampah" yang tidak aktif secara biologis, tetapi mereka dan hormon aktifnya saling terkait.

Bagaimana mempersiapkan analisis dan apa indikasinya?

Bagaimana cara mendonorkan darah? Donasi darah melibatkan datang ke laboratorium dengan ketat pada waktu perut kosong. Periode puasa dan istirahat malam harus minimal 8 jam, dan analisis dapat dilakukan dengan benar dalam kisaran 8-14 jam puasa.

Sangat penting untuk menjadi tenang secara fisik dan emosional pada hari sebelum penelitian, aturan larangan alkohol total berlaku, dan jika pasien merokok, ia harus menahan diri untuk merokok setidaknya satu jam sebelum penelitian, karena nikotin yang diserap ke dalam darah dapat mengubah hasil tes. Apa hasil dari penelitian ini?

Penting untuk menyerahkan analisis:

  • pertama-tama, jika pasien memiliki gejala keadaan hipoglikemik, yang mengkhawatirkan dokter.

Gejala-gejala ini adalah kelemahan tiba-tiba dan tiba-tiba, pusing, dan perasaan khas gemetar di seluruh tubuh, atau di tangan. Pasien pucat, ia memiliki keringat dingin, mengembangkan takikardia. Ada ketakutan dan kegelisahan yang tidak rasional, itu menggelap di mata;

  • pada pasien yang didiagnosis dengan sindrom metabolik;
  • pada wanita yang didiagnosis dengan ovarium polikistik;
  • untuk mengatasi masalah perubahan pengobatan pada pasien dengan diabetes mellitus;
  • jika diduga ada tumor pankreas, yang merupakan insulinoma aktif hormonal.

Jika seorang pasien diduga memiliki tumor ini, hipoglikemia juga berkembang, tetapi mereka akan sangat sering dan keras kepala, dan kadang-kadang, bahkan dengan kejengkelan, dapat berubah menjadi koma hipoglikemik.

Harga pengujian insulin di laboratorium komersial adalah dari 500 hingga 1.500 rubel, biasanya satu hari kerja.

Interpretasi dan interpretasi hasil

Apa yang ditunjukkan hasilnya? Kisaran nilai referensi normal untuk hormon ini berkisar 2,7 hingga 10,4 MCU / ml.

Anda juga akan mendapat manfaat dari artikel kami Norm insulin dalam darah.

Data mungkin sedikit berfluktuasi dan akan tergantung pada teknologi laboratorium dari pengujian, tetapi itu akan selalu menunjukkan batas-batas aktual dalam data yang dikeluarkan oleh tangan.

Pada saat yang sama, dokter perlu mengingat bahwa kisaran nilai normal hanya akan bekerja dengan tes darah yang diserahkan dengan benar, ketika periode kelaparan malam dipertahankan dan pasien tidak akan gemuk, dan indeks massa tubuhnya tidak akan melebihi 30. Dalam kasus obesitas koreksi tertentu, dan hanya dengan demikian interpretasi hasil akan benar.

Kapan nilai referensi melebihi? Pertama-tama, ini akan berbicara tentang kemungkinan diagnosis insulinoma aktif hormonal, dan tentang diagnosis diabetes tipe 2 independen.

Dalam beberapa kasus, hati adalah "yang harus disalahkan" untuk peningkatan konsentrasi hormon, ia tidak dapat segera menghancurkan insulin yang telah menjadi tidak perlu. Seorang pasien mungkin memiliki kelainan hormon seperti akromegali atau sindrom Cushing. Dengan obesitas, nilainya juga akan tinggi, dan, tentu saja, tes darah untuk insulin akan tinggi jika pasien pada malam itu memperkenalkan zat ini pada dirinya sendiri, lupa bagaimana cara menyumbangkan darah dengan benar.

Tetapi dokter juga harus mempertimbangkan bahwa banyak sekali obat yang mungkin diminum pasien dapat memengaruhi hasil tes. Peningkatan kadar insulin plasma dapat terjadi karena mengonsumsi zat-zat berikut:

  • Glukosa;
  • Hormon pertumbuhan;
  • Persiapan levodopa pada pasien dengan parkinsonisme;
  • Penerimaan kontrasepsi oral pada wanita;
  • Pengobatan dengan prednison hormon kortikosteroid;
  • Quinidine, digunakan untuk mengobati aritmia jantung;
  • Veroshpiron diuretik hemat kalium.

Ada banyak obat lain yang memengaruhi metabolisme insulin.

Tes darah untuk prekursor insulin

Dikatakan di atas bahwa jika seorang pasien menghasilkan antibodi terhadap suatu hormon, maka dimungkinkan untuk lulus analisis untuk C-peptida. Dua zat ini, insulin dan C-peptida dalam proporsi tertentu dan ketat. Menurut penelitian, konsentrasi C-peptide sekitar 5 kali lebih tinggi dari nilai insulin dalam plasma darah. Hal ini disebabkan oleh laju pemindahan metabolit-metabolit ini dari aliran darah yang tidak merata.

Dalam endokrinologi modern, menentukan konsentrasi C-peptida lebih disukai daripada melakukan tes insulin. Faktanya adalah bahwa peptida-C hancur jauh lebih lambat daripada hormon aktif, dan karenanya stabilitasnya dalam aliran darah jauh lebih tinggi, dan hasilnya lebih dapat diandalkan dengan rata-rata dan "menghaluskan" osilasi temporal pendek. Selain itu, C-peptida dalam plasma darah mengalami fluktuasi konsentrasi naik dan turun yang sama dengan fluktuasi insulin.

Tapi ada satu peringatan. Insulin hancur di hati, dan C-peptida di ginjal. Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan bahwa jika seorang pasien memiliki penyakit hati dan ginjal, maka perlu untuk membuat penyesuaian yang tepat untuk interpretasi tes yang benar. Tetapi, di sisi lain, jika pasien diabetes menderita hati, maka analisis C-peptide membantu untuk menghindari kesalahan diagnostik, dan untuk mengidentifikasi data metabolisme karbohidrat yang benar, yang tidak diperoleh dalam studi hormon aktif.

Itulah sebabnya, karena keandalan studi ini yang lebih besar, indikasi untuk studi peptida C jauh lebih luas. Selain alasan yang telah dijelaskan di atas, analisis C-peptide diperlukan untuk:

  • memprediksi jalannya diabetes;
  • menilai fungsi sel pulau pada pasien diabetes jika mereka mengambil insulin;
  • diagnosis diabetes bawaan, jika wanita hamil juga menderita penyakit ini;
  • Penelitian peptida membantu untuk memahami bagaimana insulin dikeluarkan dan dihancurkan pada pasien dengan penyakit hati, bahkan jika mereka tidak menderita diabetes.

Nilai referensi dari metabolit tidak aktif ini pada orang sehat bervariasi dalam batas yang cukup tinggi: dari 300 hingga 2450 picomol per liter, dan tidak tergantung pada jenis kelamin dan usia.

Tidak seperti insulin, konsentrasi C-peptida dapat meningkat atau menurun. Dalam kasus pertama, kita berbicara tentang indikator yang sama, alasan yang sama seperti dalam studi insulin, tetapi ada juga diagnosis tambahan. Ini termasuk hormon pertumbuhan dan gagal ginjal. Tingkat peptida ini menurun dalam kondisi stres, dan dengan kerusakan alkohol pada hati.

Kesimpulannya, saya harus mengatakan bahwa ada juga proinsulin. Ini adalah prekursor yang sama dari mana peptida C dibelah dan hormon aktif itu sendiri. Dalam bentuk inilah hormon "masa depan" disimpan. Zat ini sedikit mirip dengan fungsi tiroglobulin. Dalam salah satu artikel tentang antibodi terhadap tiroglobulin, disebutkan bahwa molekul besar ini adalah repositori hormon tiroid, dari mana molekul mereka terpecah sesuai kebutuhan. Molekul proinsulin kira-kira sama.

Dalam diagnosis, studi tentang zat ini membantu menilai kondisi sel beta pankreas yang mensekresi hormon. Keunikan zat ini adalah sepuluh kali lebih rendah aktivitas biologisnya, dan tiga kali lebih lama kehadirannya dalam darah, dibandingkan dengan insulin. Jika terjadi tumor ganas sel islet, sekresi akan sedikit bergeser ke arah zat ini, dan hormon akan dilepaskan lebih sedikit, juga dalam insulin. Oleh karena itu, tidak perlu untuk mengurangi studi metabolisme karbohidrat menjadi hanya satu studi tentang bentuk aktif insulin.

Analisis Insulin - Pentingnya Penelitian dan Decoding

Tes darah hormonal - tes insulin - dilakukan sesuai arahan dokter - ahli endokrinologi. Indikasi utama: diagnosis diabetes mellitus, kecurigaan tumor pankreas (bertanggung jawab untuk produksi hormon), kecurigaan kegagalan dalam proses metabolisme, pemantauan efektivitas pengobatan. Penelitian dilakukan bersamaan dengan penentuan kadar glukosa.

Pentingnya analisis ini terletak pada kenyataan bahwa insulin memainkan peran utama dalam konversi dan penyerapan nutrisi. Hormon ini mempertahankan konsentrasi glukosa yang diperlukan, mengaktifkan dan menghambat reaksi kimia. Oleh karena itu, kekurangan atau kelebihan insulin memerlukan komplikasi dalam pekerjaan semua sistem internal tubuh manusia. Deteksi dini patologi menghindari masalah kesehatan dan konsekuensi berbahaya.

Persiapan dan pengujian

Untuk penelitian digunakan darah (serum), diambil dari vena. Jika pasien minum obat (termasuk obat kontrasepsi), maka mereka berhenti meminumnya, atau mengambil bahan sebelum minum obat. Tidak dianjurkan untuk mengambil tes insulin setelah berolahraga dan minum alkohol. Jika penelitian seperti fluorografi, sinar-X, ultrasonografi, dilakukan, donor darah harus ditunda sampai hari berikutnya. Dokter menginstruksikan pasien tentang bagaimana mempersiapkan dengan benar dan menjelaskan tujuan penelitian. Persiapan terdiri dari aturan berikut:

  • Anda perlu melakukan tes insulin pada perut kosong, di pagi hari dari 8-10 jam (setelah pagi bangun, mereka tidak makan sarapan, mereka hanya minum air biasa, non-karbonasi)
  • Dua hari sebelum kunjungan ke laboratorium, ikuti diet ramping - kecualikan makanan berlemak dari diet.
  • Dalam 24 jam, hindari stres dan stres emosional.
  • 12 jam sebelum analisis, kecualikan produk dengan kadar gula tinggi dan karbohidrat sederhana (gula-gula, madu, selai, selai, kue manis). Bahkan menyikat gigi dan mengunyah permen karet tidak dianjurkan.
  • Selama 3-4 jam jangan merokok.

Setelah mendonorkan darah, pasien dapat segera melakukan diet teratur dan terus minum obat.

Pelanggaran aturan persiapan dapat mempengaruhi keandalan hasil, yang mengarah pada komplikasi dan perawatan tertunda. Kegagalan untuk mengikuti diet (asupan karbohidrat, makanan berlemak) dapat menunjukkan peningkatan kadar insulin dalam darah. Etanol yang terkandung dalam alkohol memperlambat proses metabolisme dalam tubuh, mengurangi kadar glukosa - ada risiko tidak mendeteksi diabetes pada waktunya. Selama merokok dalam tubuh manusia menghasilkan sejumlah besar hormon yang menekan zat beracun. Komposisi darah berubah, viskositasnya meningkat, yang mendistorsi hasil penelitian.

Hasil decoding

Untuk hasil yang optimal, tentukan beberapa studi secara berkala. Pasien diberikan minuman dengan glukosa dan setelah 2 jam periksa indikatornya. Ini memungkinkan Anda untuk melacak dinamika penyakit dan mendapatkan data yang benar secara optimal dalam gangguan metabolisme. Hanya dokter - spesialis yang mengirimkan tes darah kedua dan menginterpretasikan tes darah. Dalam daftar hasil yang diperoleh, nilai normal untuk usia pasien biasanya ditunjukkan, seperti yang dapat dilihat dari tabel.

Tabel sampel hasil analisis

Tabel norma insulin dan gula darah

Penyebab ketidakseimbangan hormon

Jika tes darah untuk insulin menunjukkan peningkatan kadar hormon, maka ini mungkin mengindikasikan kegagalan hormonal, konsumsi berlebihan makanan manis dan berlemak, dan aktivitas fisik yang lebih besar. Rasio analisis insulin dan glukosa memungkinkan Anda untuk mendiagnosis diabetes mellitus dan penyakit lain yang disebabkan oleh gangguan hormon. Indikator insulin rendah dan gula tinggi, berbicara tentang diabetes tipe 1. Pada diabetes tipe kedua, hasilnya adalah insulin tinggi dengan gula tinggi. Peradangan pankreas menunjukkan insulin tinggi, bersama dengan kadar gula yang rendah.

Ada faktor-faktor lain di mana hasil penelitian menunjukkan tingkat hormon yang tinggi:

  • kista di ovarium pada wanita;
  • kelebihan berat badan;
  • gangguan saraf;
  • gangguan kelenjar tiroid;
  • kerusakan kelenjar pituitari;
  • penyakit hati.

Penyebab utama kadar hormon rendah adalah gangguan sirkulasi di pankreas. Makanan berkualitas rendah, kandungan tinggi zat berbahaya di dalamnya, menyebabkan peradangan pada organ pencernaan. Pembuluh darah terbentuk dalam pembuluh darah yang mengganggu sirkulasi darah. Jaringan pankreas tidak menerima nutrisi dan fungsinya terganggu. Insulin diproduksi dalam jumlah kecil, glukosa tidak diserap, dan sel-sel tubuh mulai kelaparan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kadar hormon darah rendah:

  • gangguan autoimun;
  • penyakit menular;
  • gangguan endokrin;
  • penyakit pada sistem kardiovaskular;
  • gaya hidup menetap;
  • latihan yang berlebihan.

Tubuh manusia adalah sistem kompleks di mana ketidakseimbangan insulin mensyaratkan disfungsi semua organ. Gaya hidup, aktivitas, kekebalan, dan segala sesuatu yang dimakan seseorang memengaruhi tingkat dan sintesis hormon. Jika untuk waktu yang lama insulin meningkat atau berkurang, maka proses fisiologis alami terganggu. Kondisi diciptakan untuk patologi seperti alergi, peradangan, obesitas, kanker, neurosis, gagal jantung.

Anda dapat mengikuti tes insulin di klinik mana pun, tetapi bukan hanya persiapan yang penting, tetapi juga interpretasi yang benar dari hasilnya. Tingkat hormon normal hanya mungkin dengan perawatan tepat waktu dan tepat.

Bagaimana mengetahui tingkat insulin dalam darah dan apa normanya?

Insulin adalah hormon protein yang mampu membuat glukosa tersedia bagi sel-sel tubuh, sehingga menghasilkan energi yang diperlukan untuk berfungsi. Penderita diabetes yang kekurangan hormon ini paling tahu tentang pentingnya insulin dalam tubuh. Tingkat hormon dalam darah harus dipantau oleh orang tanpa diabetes sebagai profilaksis.

Hormon insulin: nilai dan fungsi dasar

Hormon insulin bertanggung jawab untuk pertumbuhan massa otot dan penyimpanan cadangan energi dalam tubuh.

Insulin adalah hormon vital, yang tanpanya metabolisme terganggu, sel dan jaringan tidak dapat berfungsi secara normal. Ini diproduksi oleh pankreas. Di kelenjar ada area dengan sel beta yang mensintesis insulin. Situs-situs semacam itu disebut pulau Langerhans. Pertama, bentuk insulin yang tidak aktif terbentuk, yang melewati beberapa tahap dan menjadi aktif.

Penting untuk mengontrol tingkat insulin dalam darah, yang nilainya bervariasi tergantung tidak hanya pada usia, tetapi juga pada asupan makanan dan faktor lainnya.

Insulin bertindak sebagai semacam konduktor. Gula memasuki tubuh dengan makanan, di usus diserap dari makanan ke dalam darah, dan glukosa dilepaskan darinya, yang merupakan sumber energi penting bagi tubuh. Namun, glukosa itu sendiri tidak memasuki sel, kecuali untuk jaringan yang bergantung pada insulin, yang meliputi sel otak, pembuluh darah, sel darah, retina, ginjal, dan kelenjar adrenal. Sel-sel yang tersisa membutuhkan insulin, yang membuat membran mereka permeabel terhadap glukosa.

Jika kadar glukosa dalam darah meningkat, jaringan insulin-independen mulai menyerapnya dalam jumlah besar, oleh karena itu, pada diabetes mellitus, ketika gula darah sangat terlampaui, sel-sel otak, penglihatan, dan pembuluh ginjal menderita lebih dulu. Mereka mengalami beban yang sangat besar, menyerap kelebihan glukosa.

Beberapa fungsi insulin penting:

  • Ini memungkinkan glukosa untuk memasuki sel, di mana ia dipecah menjadi air, karbon dioksida, dan energi. Energi digunakan oleh sel, dan karbon dioksida dihilangkan dan dilepaskan ke paru-paru.
  • Glukosa disintesis oleh sel-sel hati. Insulin menghambat pembentukan molekul glukosa baru di hati, mengurangi beban pada organ.
  • Insulin memungkinkan Anda menyimpan glukosa untuk digunakan di masa depan dalam bentuk glikogen. Dalam kasus puasa dan kekurangan gula, glikogen terurai dan diubah menjadi glukosa.
  • Insulin membuat sel-sel tubuh permeabel tidak hanya untuk glukosa, tetapi juga untuk beberapa asam amino.
  • Insulin diproduksi di dalam tubuh sepanjang hari, tetapi produksinya meningkat dengan meningkatnya kadar glukosa dalam darah (dalam tubuh yang sehat), saat makan. Pelanggaran produksi insulin mempengaruhi seluruh metabolisme dalam tubuh, tetapi terutama - metabolisme karbohidrat.

Diagnosis dan angka tergantung pada usia

Untuk mendapatkan hasil yang tepat, Anda harus mengikuti aturan untuk menyiapkan analisis.

Diagnosis insulin biasanya diresepkan oleh dokter, tetapi dimungkinkan untuk memeriksa kadar insulin dalam darah, serta kadar glukosa, tanpa indikasi, untuk pencegahan. Sebagai aturan, fluktuasi tingkat hormon ini terlihat dan sensitif. Seseorang memperhatikan berbagai gejala dan tanda yang tidak menyenangkan dari kerusakan organ-organ internal.

  • Norma hormon dalam darah wanita dan anak-anak berkisar 3 hingga 20-25 MCU / ml.
  • Untuk pria, hingga 25 μED / ml.
  • Selama kehamilan, jaringan dan sel-sel tubuh membutuhkan lebih banyak energi, lebih banyak glukosa dipasok ke tubuh, yang berarti bahwa tingkat insulin meningkat. Kadar insulin 6-27 μU / ml dianggap normal pada wanita hamil.
  • Pada orang tua, angka ini juga sering meningkat. Patologi adalah angka di bawah 3 dan di atas 35 MCU / ml.

Tingkat hormon berfluktuasi dalam darah sepanjang hari, dan juga memiliki nilai referensi luas pada penderita diabetes, karena tingkat hormon tergantung pada tahap penyakit, pengobatan, jenis diabetes.

Pada diabetes, tes gula darah biasanya dilakukan, penentuan insulin dalam darah diperlukan untuk kasus diabetes yang lebih serius dengan komplikasi dan untuk berbagai gangguan hormonal.

Aturan untuk insulin serum darah tidak berbeda dari aturan persiapan standar:

  • Analisis diberikan pada perut kosong. Sebelum mengambil darah, tidak dianjurkan untuk minum, merokok, menyikat gigi, menggunakan obat kumur. Anda dapat minum air murni tanpa gas selama satu jam sebelum pemeriksaan, tetapi makanan terakhir harus tidak lebih dari 8 jam sebelum donor darah.
  • Selama pemeriksaan, pasien tidak boleh minum obat apa pun. Dianjurkan untuk melakukan analisis beberapa minggu setelah akhir minum semua obat. Jika tidak mungkin untuk membatalkan obat karena alasan kesehatan, seluruh daftar obat yang diminum dan dosis dimasukkan dalam analisis.
  • Satu atau dua hari sebelum mengunjungi laboratorium, disarankan untuk meninggalkan makanan "berbahaya" (digoreng, terlalu pedas, daging berlemak, makanan sangat asin), rempah-rempah, alkohol, makanan cepat saji, minuman manis berkarbonasi.
  • Dianjurkan untuk menghindari tekanan fisik dan emosional pada malam survei. Sebelum mendonorkan darah, Anda perlu istirahat selama 10 menit.

Kadar insulin tinggi

Kelebihan insulin dapat diamati setelah makan, tetapi bahkan dalam kasus ini, tingkat hormon harus berada dalam batas nilai referensi. Tingkat insulin yang tinggi secara patologis mengarah pada konsekuensi yang tidak dapat diubah, mengganggu kerja semua sistem vital tubuh.

Gejala peningkatan insulin biasanya termasuk mual dengan lapar, nafsu makan meningkat, pingsan, tremor, berkeringat, takikardia.

Kondisi fisiologis (kehamilan, asupan makanan, olahraga) menyebabkan sedikit peningkatan kadar hormon. Penyebab peningkatan patologis pada tingkat indikator ini adalah paling sering berbagai penyakit serius:

  • Insulinoma. Insulinoma paling sering merupakan tumor jinak dari pulau Langerhans. Tumor merangsang produksi insulin dan menyebabkan hipoglikemia. Prognosisnya biasanya menguntungkan. Tumor diangkat melalui pembedahan, setelah itu hampir 80% pasien benar-benar sembuh.
  • Diabetes tipe 2. Diabetes tipe kedua disertai dengan tingkat insulin yang tinggi dalam darah, tetapi tidak berguna untuk pengambilan glukosa. Jenis diabetes ini disebut insulin-independent. Ini terjadi karena faktor keturunan atau kegemukan.
  • Akromegali. Penyakit ini juga disebut gigantisme. Kelenjar pituitari mulai menghasilkan hormon pertumbuhan dalam jumlah berlebih, hormon pertumbuhan. Untuk alasan yang sama, peningkatan produksi hormon lain, seperti insulin.
  • Sindrom Cushing. Dengan sindrom ini, kadar glukokortikoid darah naik. Orang dengan sindrom Cushing memiliki masalah kelebihan berat badan, lemak di daerah gondok, berbagai penyakit kulit, hipertensi, dan kelemahan otot.
  • Ovarium polikistik. Pada wanita dengan ovarium polikistik, berbagai gangguan hormon diamati, termasuk menyebabkan peningkatan kadar insulin dalam darah.

Sejumlah besar insulin menyebabkan penghancuran pembuluh darah, kelebihan berat badan, hipertensi, peningkatan kolesterol, dalam beberapa kasus menjadi kanker, karena insulin merangsang pertumbuhan sel, termasuk sel tumor.

Insulin dalam darah berkurang

Insulin yang abnormal dapat mengindikasikan perkembangan penyakit serius dalam tubuh.

Kurangnya insulin menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan penurunan penetrasi ke dalam sel. Akibatnya, jaringan tubuh mulai kelaparan karena kekurangan glukosa. Orang dengan kadar insulin rendah mengalami rasa haus yang meningkat, rasa lapar yang tajam, lekas marah, dan sering ingin buang air kecil.

Kurangnya insulin dalam tubuh diamati dalam kondisi dan penyakit berikut:

  • Diabetes tipe 1. Seringkali, diabetes tipe 1 terjadi karena kecenderungan turun-temurun, akibatnya pankreas tidak mengatasi produksi hormon. Diabetes mellitus dari tipe pertama adalah akut dan menyebabkan pemburukan cepat pada pasien. Paling sering, penderita diabetes mengalami rasa lapar dan haus yang ekstrem, tidak mentolerir puasa, tetapi tidak menambah berat badan. Mereka mengalami kelesuan, kelelahan, bau mulut. Bentuk diabetes ini tidak berhubungan dengan usia dan sering memanifestasikan dirinya di masa kanak-kanak.
  • Makan berlebihan Kekurangan insulin dapat diamati pada orang yang menyalahgunakan produk dan manisan tepung. Pola makan yang salah juga dapat menyebabkan diabetes.
  • Penyakit menular. Beberapa penyakit menular kronis dan akut menyebabkan kerusakan jaringan pulau Langerhans dan kematian sel beta yang bertanggung jawab untuk produksi insulin. Tubuh kekurangan hormon, yang menyebabkan berbagai komplikasi.
  • Kelelahan saraf dan fisik. Dengan stres yang konstan dan aktivitas fisik yang berlebihan, sejumlah besar glukosa dikonsumsi, dan kadar insulin bisa turun.

Informasi lebih lanjut tentang insulin dapat ditemukan dalam video:

Dalam kebanyakan kasus, diabetes mellitus dari tipe pertama menyebabkan kekurangan hormon. Ini sering menyebabkan berbagai komplikasi yang berbahaya bagi kehidupan manusia. Konsekuensi dari bentuk diabetes ini termasuk hipoglikemia (penurunan kadar glukosa darah yang berbahaya dan tajam), yang dapat menyebabkan koma dan kematian hipoglikemia, ketoasidosis (peningkatan kadar darah dalam produk metabolisme dan tubuh keton), yang menyebabkan gangguan pada semua organ vital tubuh..

Dengan perjalanan penyakit yang lama, konsekuensi lain dapat terjadi seiring waktu, seperti penyakit retina, borok dan luka di kaki, gagal ginjal, borok trofik, kelemahan pada tungkai, dan nyeri kronis.