Tes darah untuk kalsium

Analisis biokimia darah untuk kalsium - analisis klinis yang menentukan konsentrasi kalsium total dalam serum. Konsep kalsium total meliputi:

  1. Kalsium terionisasi merupakan 50% dari total kalsium dalam darah.
  2. Kalsium terkait dengan protein (terutama albumin) - 40%.
  3. Kalsium, yang merupakan bagian dari kompleks anionik (terkait dengan laktat, sitrat, bikarbonat, fosfat) - 10%.

Untuk berfungsinya tubuh secara normal, tingkat kalsium perlu berada dalam nilai referensi, karena mengambil bagian dalam banyak proses vital:

  1. Kontraksi otot
  2. Pekerjaan kelenjar endokrin.
  3. Koagulasi, permeabilitas membran sel.
  4. Konstruksi sistem tulang dan gigi.
  5. Transmisi impuls saraf, karya sistem saraf.
  6. Aktivitas enzim, metabolisme zat besi dalam tubuh.
  7. Detak jantung normal, kerja sistem kardiovaskular.

Tes darah untuk kalsium terionisasi

Kalsium terionisasi - kalsium, tidak terikat pada zat apa pun dan beredar bebas dalam darah. Itu adalah bentuk aktif kalsium yang terlibat dalam semua proses fisiologis. Tes darah untuk kalsium terionisasi akan memungkinkan untuk mengevaluasi metabolisme kalsium dalam tubuh. Analisis ini diperlukan untuk diteruskan ke pasien dalam kasus-kasus berikut:

  1. Perawatan setelah resusitasi, operasi, trauma luas, luka bakar.
  2. Diagnosis kanker, hiperfungsi paratiroid.
  3. Melakukan hemodialisis.
  4. Mengambil obat yang terdaftar: bikarbonat, heparin, magnesium, suplemen kalsium.

Tes darah untuk kalsium terionisasi dilakukan bersamaan dengan penentuan tingkat kalsium total dan pH darah. Nilai kalsium terionisasi berbanding terbalik dengan pH darah: tingkat kalsium terionisasi meningkat 1,5-2,5% dengan setiap penurunan pH sebesar 0,1 unit.

Kapan dokter akan memberi tahu pasien untuk memeriksa kadar kalsium dalam darah?

Indikasi untuk melakukan analisis biokimia darah untuk kalsium:

  1. Tanda-tanda hiperkalsemia dan hipokalsemia.
  2. Neoplasma ganas (kanker payudara, kanker paru-paru).
  3. Ulkus peptikum dan 12 ulkus duodenum.
  4. Konsentrasi albumin berkurang.
  5. Mempersiapkan operasi.
  6. Hipotensi otot
  7. Hipertiroidisme.
  8. Penyakit ginjal, urolitiasis.
  9. Nyeri tulang
  10. Patologi kardiovaskular (pelanggaran tonus pembuluh darah, aritmia).
  11. Polyuria.
  12. Paresthesia.
  13. Sindrom konvulsif.
  14. Diagnosis dan skrining osteoporosis.

Gejala hiperkalsemia: kelemahan (imobilitas), asthenia, peningkatan refleks, gangguan kesadaran, disorientasi, kelemahan, sakit kepala, muntah, gagal ginjal akut, gagal jantung, takikardia, ekstrasistol, ekstrasistol, kalsifikasi vaskular.

Gejala hipokalsemia: sakit kepala mirip migrain; pusing, karies, osteoporosis, kerusakan kuku, rambut rontok, kulit kering, peningkatan refleks dengan transisi ke kejang tetanik, kelemahan, gangguan pembekuan darah (perpanjangan waktu pembekuan), angina, takikardia (peningkatan denyut jantung - denyut jantung).

Hiperkalsemia - suatu kondisi patologis yang terjadi ketika suatu penyakit pada tubuh. Ada hiperkalsemia fisiologis - setelah makan dan pada bayi baru lahir setelah hari keempat kehidupan. Hipokalsemia jauh lebih sering didiagnosis daripada kelebihan kalsium dalam tubuh.

Bagaimana mempersiapkan tes darah untuk kalsium

Agar tes darah untuk kalsium memberikan hasil yang akurat, perlu melalui persiapan sederhana untuk prosedur ini:

  1. Pada malam studi tidak bisa minum alkohol, gorengan dan makanan berlemak.
  2. Sehari sebelum pengumpulan darah, diinginkan untuk menyingkirkan stres fisik dan emosional yang berat.
  3. Darah diberikan saat perut kosong, 8-10 jam setelah makan terakhir. Disarankan untuk hanya minum air non-karbonasi.
  4. Tidak disarankan untuk mendonorkan darah segera setelah fluorografi, pemeriksaan dubur, sinar-X, pemeriksaan ultrasonografi atau fisioterapi.

Faktor-faktor yang dapat mendistorsi hasil analisis

Minum obat dapat mempengaruhi keandalan tes darah untuk kalsium. Dianjurkan untuk berhenti minum obat apa pun dalam 1-2 minggu sebelum darah diambil untuk penelitian. Jika tidak mungkin untuk membatalkan obat, maka ke arah tes darah biokimia untuk kalsium, Anda harus menentukan obat mana dan dalam dosis apa yang diambil pasien. Obat-obatan berikut ini memengaruhi kadar kalsium dalam darah.

Tingkatkan kadar kalsium: vitamin A, vitamin D, testolakton, tamoksifen, hormon paratiroid, progesteron, litium, isotretinoin, ergocalciferol, dihydrotachysterol, danazol, calusterone, garam kalsium, androgen, penggunaan rutin diuretik.

Mengurangi tingkat kalsium, sulfat, oksalat, fluorit, tetrasiklin, plykamycin, fenitoin, metisilin, garam magnesium, aminoglikosida, alprostadil, albuterol.

Nilai tes darah normal untuk kalsium

Menginterpretasikan hasil penelitian harus menjadi ahli dengan kualifikasi yang sesuai. Hanya dokter yang akan dapat menilai dengan benar kondisi pasien, penyimpangan dari tes darah untuk kalsium dan membuat diagnosis yang benar. Dan, karenanya, waktu untuk memberikan perawatan yang memadai.

Nilai referensi tes darah untuk kalsium total:

  • anak di bawah 1 tahun - 2,1-2,7 mmol / l;
  • anak-anak dari 1 hingga 14 tahun - 2,2-2,7 mmol / l;
  • anak-anak dari 14 tahun - dewasa - 2.2-2.65 mmol / l.

Hiperkalsemia menunjukkan penyakit berikut:

  1. Gagal ginjal akut.
  2. Sarkoidosis dan penyakit granulomatosa lainnya.
  3. Hiperkalsemia iatrogenik.
  4. Hiperkalsemia hipokalsemia turunan.
  5. Sindrom Williams (hiperkalsemia idiopatik pada bayi baru lahir).
  6. Hypervitaminosis D.
  7. Sindrom basa seperti susu.
  8. Hemoblastosis (leukemia, limfoma, mieloma).
  9. Ketidakcukupan adrenal.
  10. Hiperkalsemia imobilisasi (dengan tujuan perawatan untuk cedera, dislokasi kongenital pinggul, penyakit Paget, TBC tulang belakang).
  11. Tumor ganas
  12. Hiperparatiroidisme primer (adenoma, hiperplasia, atau karsinoma paratiroid).
  13. Tirotoksikosis.

Hipokalsemia terjadi dengan penyakit seperti ini:

  1. Pankreatitis akut dengan pankreatonekrosis.
  2. Gagal ginjal kronis.
  3. Kegagalan hati.
  4. Hipovitaminosis D dengan rakhitis pada anak-anak dan osteomalacia pada orang dewasa (akibat gangguan makan, penurunan insulasi, malabsorpsi).
  5. Hipoalbuminemia pada sindrom nefrotik dan patologi hati.
  6. Hipomagnesemia.
  7. Pseudohypoparathyroidism (penyakit keturunan).
  8. Hipoparatiroidisme primer (terkait-X, herediter, sindrom Di Georgie).
  9. Hipoparatiroidisme sekunder (autoimun, akibat intervensi bedah).

Kalsium: peran, kadar darah, terionisasi dan umum, penyebab kenaikan dan penurunan

Kalsium dalam tubuh adalah kation intraseluler (Ca 2+), makronutrien, yang jumlahnya jauh melebihi kandungan banyak elemen kimia lainnya, memastikan implementasi berbagai tugas fungsional fisiologis.

Kalsium dalam darah hanya 1% dari total konsentrasi unsur dalam tubuh. Massal (hingga 99%) diambil alih oleh tulang dan email gigi, di mana kalsium, bersama dengan fosfor, ada dalam mineral, hidroksiapatit - Ca10(RO4)6(OH)2.

Tingkat kalsium dalam darah adalah dari 2,0 hingga 2,8 mmol / l (untuk sejumlah sumber dari 2,15 hingga 2,5 mmol / l). Ca terionisasi setengahnya - dari 1,1 ke 1,4 mmol / l. Setiap hari (per hari), dari ginjal seseorang yang tidak melihat adanya penyakit dalam dirinya, dari 0,1 hingga 0,4 gram unsur kimia ini diekskresikan.

Kalsium dalam darah

Kalsium darah adalah indikator laboratorium yang penting. Dan alasan untuk ini adalah jumlah tugas yang diselesaikan oleh unsur kimia ini, karena di dalam tubuh ia sebenarnya melakukan banyak fungsi fisiologis:

  • Mengambil bagian dalam kontraksi otot;
  • Seiring dengan magnesium, ia "menjaga" kesehatan sistem saraf (berpartisipasi dalam transmisi sinyal), serta pembuluh darah dan jantung (mengatur ritme jantung);
  • Ini mengaktifkan kerja banyak enzim, mengambil bagian dalam metabolisme besi;
  • Bersama dengan fosfor memperkuat sistem tulang, memberikan kekuatan gigi;
  • Mempengaruhi membran sel, mengatur permeabilitasnya;
  • Tanpa ion Ca, tidak ada reaksi pembekuan darah dan pembentukan bekuan darah (protrombin → thrombin);
  • Ini mengaktifkan aktivitas enzim dan hormon tertentu;
  • Ini menormalkan kemampuan fungsional kelenjar endokrin individu, misalnya, kelenjar paratiroid;
  • Mempengaruhi proses pertukaran informasi antar sel (penerimaan seluler);
  • Ini meningkatkan tidur, meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Namun, perlu dicatat bahwa semua kalsium ini berfungsi, memberikan kandungan normalnya dalam tubuh. Namun, tabel tersebut mungkin akan memberi tahu lebih baik tentang tingkat kalsium dalam darah dan konsumsinya tergantung pada usia:

Asupan kalsium harian tergantung pada usia, jenis kelamin, dan kondisi tubuh:

Peningkatan kalsium dalam plasma menciptakan keadaan hiperkalsemia, di mana kadar fosfor dalam darah menurun, dan kadar yang rendah menyebabkan perkembangan hipokalsemia, disertai dengan peningkatan konsentrasi fosfat. Keduanya buruk.

Konsekuensi yang timbul dari keadaan ini tercermin dalam pekerjaan banyak sistem vital, karena elemen ini memiliki banyak fungsi. Tentang masalah yang menunggu seseorang dengan penurunan atau peningkatan kalsium, pembaca belajar sedikit kemudian, setelah berkenalan dengan mekanisme pengaturan kalsium dalam tubuh.

Bagaimana cara mengatur kalsium?

Konsentrasi kalsium dalam darah secara langsung bergantung pada pertukarannya dalam tulang, penyerapan dalam saluran pencernaan dan membalikkan penyerapan dalam ginjal. Mengatur konstanta Ca dalam tubuh, unsur-unsur kimia lainnya (magnesium, fosfor), serta senyawa aktif biologis tertentu (hormon korteks adrenal, kelenjar tiroid dan paratiroid, hormon seks, bentuk aktif vitamin D3Namun, yang paling penting dari mereka adalah:

regulasi kalsium dalam tubuh

  1. Hormon paratiroid atau hormon paratiroid, yang secara intensif disintesis oleh kelenjar paratiroid dalam kondisi peningkatan fosfor, dan pengaruhnya terhadap jaringan tulang (menghancurkannya), saluran pencernaan dan ginjal, meningkatkan kandungan unsur dalam serum;
  2. Kalsitonin - aksinya berlawanan dengan hormon paratiroid, tetapi tidak bertentangan dengan itu (titik aplikasi yang berbeda). Kalsitonin mengurangi kadar Ca plasma dengan memindahkannya dari darah ke jaringan tulang;
  3. Ginjal Berbentuk Aktif Vitamin D3 atau hormon, yang disebut kalsitriol, melakukan tugas meningkatkan penyerapan suatu unsur dalam usus.

Perlu dicatat bahwa kalsium dalam darah adalah dalam bentuk tiga bentuk yang berada dalam keseimbangan (dinamis) satu sama lain:

  • Kalsium bebas atau terionisasi (ion kalsium - Ca 2+) - dibutuhkan fraksi yang mendekati 55 - 58%;
  • Ca, terkait dengan protein, paling sering dengan albumin - serumnya sekitar 35 - 38%;
  • Kalsium kompleks, ada di dalam darah sekitar 10% dan itu ada dalam bentuk garam kalsium - senyawa unsur dengan anion berat molekul rendah (fosfat - Ca3(RO4)2, bikarbonat - Ca (NSO3sitrat - Ca3(Dari6H5Oh7)2, laktat - 2 (C3H5Oh3) · Ca).

Total Ca dalam serum adalah kandungan total semua jenisnya: terionisasi + bentuk terkait. Sementara itu, aktivitas metabolisme hanya khas kalsium terionisasi, yang sedikit lebih (atau sedikit kurang) setengah dalam darah. Dan hanya bentuk ini (Ca gratis) yang dapat digunakan oleh organisme untuk kebutuhan fisiologisnya. Tetapi ini tidak berarti bahwa dalam pekerjaan laboratorium, untuk mengevaluasi metabolisme kalsium dengan benar, sangat penting untuk melakukan analisis kalsium terionisasi, yang menghadirkan kesulitan tertentu dalam mengangkut dan menyimpan sampel darah.

Dalam kasus seperti itu, tetapi dalam kondisi metabolisme protein normal, itu sudah cukup untuk melakukan penelitian yang lebih ringan dan kurang melelahkan - penentuan total kalsium dalam darah, yang merupakan indikator yang baik dari konsentrasi elemen terionisasi dan terikat (≈55% - Ca bebas).

Pada saat yang sama, dengan kandungan protein yang berkurang (terutama albumin), meskipun mungkin tidak ada tanda-tanda penurunan jumlah kalsium dalam plasma, akan perlu untuk menggunakan metode pengukuran kalsium terionisasi, karena, dengan mempertimbangkan batas nilai normal, mengambil sendiri "perawatan" mempertahankan tingkat umum unsur itu normal dan tidak memungkinkan terjadinya hipokalsemia. Dalam hal ini, hanya konten Ca yang terikat yang akan diturunkan - titik ini harus diperhitungkan saat menguraikan tes darah.

Albumin rendah pada pasien yang dibebani dengan penyakit kronis (patologi ginjal dan jantung) adalah penyebab paling sering dari penurunan kadar Ca serum. Selain itu, konsentrasi elemen ini berkurang ketika tidak cukup dipasok dengan makanan atau selama kehamilan - dan dalam dua kasus ini, albumin dalam darah, sebagai suatu peraturan, juga rendah.

Nilai normal total dan kalsium bebas dalam darah cenderung menunjukkan tidak adanya perubahan patologis dari metabolisme kalsium.

pertukaran kalsium dan elektrolit lain dalam tubuh

Penyebab Kalsium Tinggi

Peningkatan kadar kalsium (artinya kandungan total suatu unsur dalam darah) disebut hiperkalsemia. Di antara alasan untuk pengembangan kondisi ini, dokter mengidentifikasi terutama dua yang utama. Ini adalah:

  1. Hiperparatiroidisme, disertai dengan peningkatan kelenjar paratiroid sebagai akibat dari munculnya tumor jinak di wilayah tersebut;
  2. Perkembangan proses onkologis ganas yang membentuk keadaan hiperkalsemia.

Formasi tumor mulai secara aktif mengeluarkan zat yang, dalam sifat biologisnya, menyerupai hormon paratiroid - ini mengarah pada penghancuran tulang dan pelepasan suatu unsur ke dalam aliran darah.

Tentu saja, ada penyebab lain dari hiperkalsemia, misalnya:

  • Peningkatan kemampuan fungsional kelenjar tiroid (hipertiroidisme);
  • Gangguan fungsi korteks adrenal (peningkatan sekresi hormon adrenokortikotropik (ACTH) - penyakit Itsenko-Cushing, pengurangan sintesis kortisol - penyakit Addison) atau hipofisis (produksi berlebihan hormon somatotropik (STH) - akromegali, gigantisme);
  • Sarkoidosis (penyakit Beck) - walaupun dengan patologi ini, tulang-tulangnya lebih jarang terkena, tetapi dapat menyebabkan hiperkalsemia;
  • Proses tuberkulosis yang mempengaruhi sistem kerangka (ekstrapulmoner tb);
  • Imobilitas paksa untuk waktu yang lama;
  • Asupan vitamin D yang berlebihan (sebagai aturan, itu menyangkut anak-anak) dalam tubuh, yang menciptakan kondisi untuk penyerapan kalsium dalam darah dan mencegah penghapusan elemen melalui ginjal;
  • Berbagai patologi hematologi (penyakit pada jaringan limfatik - limfoma, tumor ganas dari sel plasma - mieloma, penyakit neoplastik sistem hematopoietik - leukemia, termasuk hemoblastosis - eritremia atau polisitemia sejati);

Kapan kalsium rendah?

Penyebab paling umum dari rendahnya kandungan unsur dalam darah - hipokalsemia disebut penurunan kadar protein, dan yang pertama - albumin. Dalam kasus ini (seperti yang disebutkan di atas) hanya jumlah Ca terikat berkurang, sedangkan terionisasi tidak meninggalkan kisaran normal dan karena ini pertukaran kalsium terus berlangsung (diatur oleh hormon paratiroid dan kalsitonin).

Penyebab lain hipokalsemia meliputi:

  1. Penurunan kemampuan fungsional kelenjar paratiroid (hipoparatiroidisme) dan produksi hormon paratiroid ke dalam aliran darah;
  2. Pengangkatan kelenjar paratiroid yang tidak disengaja selama operasi pada kelenjar tiroid atau sintesis hormon paratiroid berkurang sebagai akibat dari keadaan lain (pembedahan karena aplasia kelenjar paratiroid atau autoimunisasi);
  3. Kekurangan vitamin D;
  4. CKD (gagal ginjal kronis) dan penyakit ginjal lainnya (nefritis);
  5. Rakhis dan tetani ricitogenik (spasmofilia) pada anak-anak;
  6. Kekurangan magnesium (Mg) dalam tubuh (hypomagnesia);
  7. Kurangnya respons bawaan terhadap efek hormon paratiroid, kekebalan terhadap pengaruhnya (hormon paratiroid dalam situasi ini kehilangan kemampuan untuk memberikan efek yang tepat);
  8. Asupan Ca yang tidak cukup dari makanan;
  9. Peningkatan fosfat dalam darah;
  10. Diare;
  11. Sirosis hati;
  12. Metastasis osteoblastik, mengambil semua kalsium, yang kemudian memastikan pertumbuhan tumor di tulang;
  13. Osteomalacia (mineralisasi tulang yang tidak memadai dan pelunakan sebagai akibatnya);
  14. Hiperplasia (proliferasi jaringan berlebihan) kelenjar adrenal (seringkali korteks daripada medula);
  15. Efek obat yang ditujukan untuk pengobatan epilepsi;
  16. Alkalosis akut;
  17. Transfusi darah volume besar darah yang dipanen dengan pengawet yang mengandung sitrat (yang terakhir mengikat ion kalsium dalam plasma);
  18. Proses inflamasi akut, terlokalisasi di pankreas (pankreatitis akut), sariawan (penyakit usus kecil, mengganggu penyerapan makanan), alkoholisme - semua kondisi patologis ini mengganggu produksi enzim dan substrat yang normal, yang membuat penyerapan tidak adekuat dalam saluran pencernaan zat-zat penting untuk jenis metabolisme tertentu.

Gejala itu membuat Anda memikirkan pelanggaran

Tes darah ini juga ditugaskan untuk orang sehat untuk menentukan keadaan metabolisme kalsium, misalnya, selama perjalanan pemeriksaan fisik rutin. Namun, di sini saya ingin mengingatkan pembaca sekali lagi bahwa kita berbicara tentang tingkat kalsium dalam darah. Apa yang terjadi pada tulang - Anda hanya bisa menebak dan menebak.

Seringkali, tes serupa digunakan untuk tujuan diagnostik. Katakanlah bagaimana tidak melakukan penelitian laboratorium, jika gejala perubahan patologis dalam tubuh sendiri menyatakan diri?

Misalnya, dengan peningkatan kalsium dalam darah (hiperkalsemia), pasien mencatat bahwa:

  • Nafsu makan hilang;
  • Mual terjadi beberapa kali sehari, terkadang muntah;
  • Ada masalah dengan tinja (konstipasi);
  • Di perut - ketidaknyamanan dan rasa sakit;
  • Di malam hari Anda harus bangun, karena seringnya keinginan untuk buang air kecil tidak memungkinkan untuk tidur;
  • Terus menerus haus;
  • Tulang yang sakit, sering tersiksa dan sakit kepala;
  • Tubuh cepat lelah, bahkan beban minimum berubah menjadi kelemahan dan penurunan efisiensi yang tajam;
  • Hidup menjadi abu-abu, tidak ada yang menyenangkan dan tidak menarik (apatis).

Tentang mengurangi kandungan CA dalam serum - hipokalsemia, orang mungkin berpikir, jika ada tanda-tanda kesehatan yang buruk:

  1. Kejang dan nyeri perut;
  2. Jari-jari anggota badan yang gemetar;
  3. Kesemutan, mati rasa pada wajah (di sekitar bibir), meniru kejang otot;
  4. Gangguan irama jantung;
  5. Kontraksi otot yang menyakitkan, terutama di tangan dan kaki (spasme karpopedal).

Dan bahkan jika seseorang tidak memiliki gejala yang mengindikasikan perubahan metabolisme kalsium, tetapi hasilnya jauh dari normal, maka, untuk menghilangkan semua keraguan, pasien akan diminta tes tambahan:

  • Ca terionisasi;
  • Kandungan unsur dalam urin;
  • Jumlah fosfor, karena metabolismenya terkait erat dengan pertukaran kalsium;
  • Konsentrasi magnesium;
  • Vitamin D;
  • Kadar hormon paratiroid.

Dalam kasus lain, nilai-nilai kuantitatif dari zat-zat ini mungkin kurang penting daripada rasio mereka, yang dapat mengungkapkan penyebab kadar Ca darah abnormal (baik itu tidak cukup dalam makanan, atau tidak perlu diekskresikan dalam urin).

Tingkat kalsium dalam darah pasien dengan masalah ginjal (ARF dan CRF, tumor, transplantasi ginjal), multiple myeloma atau perubahan EKG (segmen ST yang diperpendek), serta dalam diagnosis dan perawatan proses ganas yang terlokalisasi di kelenjar tiroid dan kelenjar susu paru-paru, otak, tenggorokan.

Apa gunanya mengenal siapa saja yang akan melakukan tes untuk Ca

Pada bayi baru lahir setelah 4 hari kehidupan, kadang-kadang ada peningkatan fisiologis kalsium dalam darah, yang, omong-omong, terjadi pada bayi prematur. Selain itu, beberapa orang dewasa merespons dengan meningkatkan kadar unsur kimia ini dalam serum dan perkembangan hiperkalsemia terhadap terapi dengan obat-obatan tertentu. Obat-obatan ini termasuk:

  1. Antasida;
  2. Bentuk hormon farmasi (androgen, progesteron, hormon paratiroid);
  3. Vitamin A, D2 (ergocalciferol), D3;
  4. Antagonis estrogen - tamoxifen;
  5. Olahan mengandung garam litium.

Obat lain, sebaliknya, dapat mengurangi konsentrasi kalsium dalam plasma dan menciptakan keadaan hipokalsemia:

  • Kalsitonin;
  • Gentamicin;
  • Obat antikonvulsan;
  • Glukokortikosteroid;
  • Garam magnesium;
  • Obat pencahar.

Selain itu, faktor-faktor lain dapat memengaruhi nilai akhir penelitian:

  1. Serum hemolyzed (tidak mungkin bekerja dengannya, sehingga darah harus dilewatkan kembali);
  2. Hasil tes palsu karena dehidrasi tubuh atau kandungan protein plasma yang tinggi;
  3. Salah hasil analisis karena hipervolemia (darah sangat encer), yang dapat membuat sejumlah besar larutan isotonik yang disuntikkan ke dalam vena (0,9% NaCl).

Dan satu hal lagi yang tidak ada salahnya mengenal orang yang tertarik dengan metabolisme kalsium:

  • Anak-anak yang baru saja lahir, dan terutama mereka yang lahir prematur dan dengan berat badan rendah, mengambil darah untuk kandungan kalsium terionisasi setiap hari. Hal ini dilakukan agar tidak ketinggalan hipokalsemia, karena dapat dengan cepat membentuk dan tidak memanifestasikan dirinya dengan gejala apa pun jika kelenjar paratiroid bayi tidak punya waktu untuk menyelesaikan perkembangannya;
  • Kandungan serum Ca dan serum tidak dapat diambil sebagai bukti konsentrasi total unsur dalam jaringan tulang. Untuk menentukan levelnya dalam tulang, perlu menggunakan metode penelitian lain - analisis kepadatan mineral tulang (densitometri);
  • Nilai Ca darah biasanya lebih tinggi di masa kanak-kanak, sedangkan mereka menurun pada kehamilan dan pada orang tua;
  • Konsentrasi jumlah total unsur (terikat + bebas) dalam plasma meningkat jika kadar albumin meningkat dan turun jika tingkat protein ini menurun. Jumlah konsentrasi kalsium albumin yang terionisasi sama sekali tidak berpengaruh - bentuk bebas (ion Ca) tetap tidak berubah.

Pergi ke analisis, pasien harus ingat bahwa seseorang harus menahan diri dari makan selama setengah hari (12 jam) sebelum tes, dan juga selama setengah jam sebelum penelitian, menghindari aktivitas fisik yang berat, jangan gugup atau merokok.

Ketika satu teknik saja tidak cukup

Ketika ada perubahan dalam konsentrasi elemen kimia yang dijelaskan dalam serum dan ada tanda-tanda metabolisme Ca yang terganggu, studi tentang aktivitas ion kalsium dengan bantuan elektroda selektif ion khusus memiliki arti khusus. Namun, harus dicatat bahwa sudah lazim untuk mengukur tingkat Ca terionisasi pada nilai pH yang ketat (pH = 7,40).

Kalsium dapat dideteksi dalam urin. Analisis ini akan menunjukkan apakah banyak atau sedikit elemen dieliminasi melalui ginjal. Atau ekskresinya dalam batas normal. Jumlah kalsium dalam urin diperiksa jika penyimpangan konsentrasi Ca dari norma awalnya terdeteksi dalam darah.

Sosudinfo.com

Kalsium adalah salah satu unsur terpenting dalam tubuh manusia. Ini berpartisipasi dalam metabolisme, pembentukan jaringan tulang dan penyembuhannya selama cedera, mempertahankan tingkat metabolisme, berkontribusi pada pengaturan sebagian besar proses vital. Tes darah untuk kalsium membantu mengenali penyakit, untuk mengidentifikasi kelebihan atau kekurangan kalsium, yang juga mengarah pada berbagai patologi dan gangguan fungsi fungsi sistem tubuh, kondisi yang tidak nyaman.

Kalsium terlibat dalam normalisasi kelenjar endokrin, irama jantung, aktivitas fungsional jantung dan pembuluh darah, sistem saraf pusat, transmisi impuls ke organ dan jaringan, membantu otot berkontraksi. Kekuatan gigi dan tulang, pembekuan darah, dan permeabilitas membran sel tergantung pada elemen ini. Kekurangan Ca menyebabkan gangguan aktivitas enzim dan pertukaran zat besi dalam tubuh.

Bentuk kalsium dalam tubuh

Total kalsium (Ca) dibagi menjadi tiga bentuk, masing-masing memiliki konsentrasi sendiri dalam darah. Pangsa kalsium terionisasi menyumbang 50%; proporsi kalsium yang terikat pada protein, termasuk albumin, adalah 40%; Kompleks anionik mengandung 10% Ca, yaitu laktat, sitrat, bikarbonat, dan fosfat yang terkait dengannya. Ionisasi kalsium dianggap yang paling penting, karena tidak ada pengotor di dalamnya dan secara aktif berpartisipasi dalam metabolisme kalsium sel.

Penting untuk diketahui. Penentuan kalsium terionisasi dalam darah dilakukan dalam kombinasi dengan pH dan tingkat total kalsium dalam darah. Indikator Ca terionisasi tumbuh 1,5-2,5% dengan masing-masing penurunan pH sebesar 0,1 unit.
Mempelajari tingkat kalsium total dalam tubuh lebih mudah daripada terionisasi. Kadang-kadang, dengan konsentrasi normal kalsium total dalam darah, nilai terionisasi mungkin terlalu tinggi, maka itu didasarkan pada data yang tinggi.

Nilai Ca darah normal

Tes darah biokimia normal dipertimbangkan, di mana tingkat Ca mencapai (dalam mmol / l):

  • 1,75 - 2,6 - pada bayi baru lahir;
  • 2.1 - 2.7 - pada anak-anak hingga 1,5 tahun;
  • 2,2 - 2,7 - pada anak-anak 1,5 - 14 tahun;
  • 2.1 - 2.65 - pada anak-anak setelah 14 tahun dan orang dewasa hingga 60 tahun;
  • 2,2 - 2,55 - di antara orang tua berusia 60-90 tahun;
  • 2.05 - 2.4 - pada orang tua setelah 90 tahun.

Pada suatu hari, seorang dewasa membutuhkan 0,45 - 0,8 - 1,2 g (1000 - 1200 mg) Ca, anak - 100 - 400 mg, untuk wanita hamil dan menyusui - 1500 - 2000 mg. Pada menopause - 1400 mg, untuk orang tua - 1200 mg dan untuk bayi baru lahir - hingga 600 mg. Pada kematangan seksual pria - 280 mg, perempuan - 200 mg. Tingkat harian maksimum Ca adalah 2.500 mg.

Pengisian kembali tubuh dengan kalsium harus dikoordinasikan dengan dokter, karena sumber medis menunjukkan dosis kalsium harian yang berbeda untuk orang dewasa dan anak-anak.

Jika tes kalsium menunjukkan kelainan, maka dokter untuk diagnosis yang benar didasarkan tidak hanya pada kandungan kalsium, tetapi juga pada gejala penyakit.

Gejala untuk analisis

Dokter mencatat semua keluhan pasien dan menentukan analisis umum kalsium untuk gejala-gejala berikut:

  • nyeri pada persendian dan tulang, di jantung dan perut;
  • paresthesia - gangguan sensitivitas pada jaringan otot: mati rasa, kesemutan, "merangkak merinding";
  • kram dan kutu di otot-otot anggota badan, wajah, kelopak mata, di sekitar mata, dll;
  • rangsangan saraf dan insomnia;
  • aritmia, jantung berdebar, sesak napas, suara di telinga;
  • poliuria - buang air kecil yang berlebihan, terutama di malam hari.

Analisis biokimia darah ditentukan dalam proses mendiagnosis penyakit berikut:

  • osteoporosis dan TBC tulang;
  • sistem kardiovaskular dan pencernaan;
  • kulit, otot, tendon, jaringan ikat, dll;
  • kondisi setelah cedera, termasuk luka bakar;
  • bisul organ internal;
  • tumor kanker, termasuk di dalam tubuh, di otak, darah dan kulit;
  • urolitiasis;
  • gagal paru, jantung, dan hati;
  • hipertiroidisme atau tirotoksikosis terhadap lonjakan hormon dan kelebihan T3 (tiroksin) dan T4 (triiodothyronine);
  • cachexia (kelelahan parah);
  • sarkoidosis - penyakit radang sistemik.

Biokimia darah untuk kalsium ditentukan selama periode persiapan untuk operasi bedah dan sebelum pemurnian darah dengan alat "ginjal buatan", yang disebut hemodialisis. Penentuan tingkat total Ca dalam darah diperlukan untuk pengobatan jangka panjang dengan obat kalsium: heparin, magnesia dan lain-lain.

Sirkulasi bebas Ca terionisasi terjadi dalam darah, yang memungkinkan untuk mengaktifkan semua proses fisiologis. Darah untuk kalsium terionisasi menunjukkan keadaan metabolisme kalsium, dan analisis diambil selama perawatan resusitasi dan perawatan cedera yang luas, luka bakar dan kondisi setelah operasi dan juga sebelum hemodialisis. Indikasi membantu mendiagnosis kanker, hiperfungsi tiroid. Penting untuk mengontrol tingkat Ca terionisasi, dan umum ketika mengambil bikarbonat dan obat lain.

Periode persiapan untuk analisis

Untuk keandalan diagnosis dan keakuratan hasil analisis, perlu untuk menyumbangkan darah di pagi hari dengan perut kosong dari 8 hingga 11 jam. Untuk melakukan ini:

  • tidak makan apa pun setelah makan malam lebih awal diperbolehkan minum air tanpa gas;
  • Jangan termasuk dalam makanan berat makanan (berlemak, digoreng, pedas) dan alkohol di siang hari;
  • hari tidak makan makanan dengan kandungan Ca yang tinggi: kacang-kacangan, kopi, kacang-kacangan, susu dan kol;
  • meninggalkan aktivitas fisik selama sehari;
  • minggu tidak melakukan pengobatan dengan obat yang mempengaruhi kinerja analisis.

Itu penting. Jika Anda tidak dapat membatalkan obat, maka dokter harus diberi tahu tentang penggunaan, durasi dan dosis obat, sebutkan nama. Sebelum mendonorkan darah, tidak ada pemeriksaan sinar X, radiografi, ultrasonografi dan dubur atau fisioterapi.

Obat-obatan yang mendistorsi analisis

Kalsium dalam darah meningkat dengan obat-obatan dengan kehadiran garam Ca, parathormon dan progesteron, androgen, serta vitamin A dan D, lithium, Tamoxifen, Testolactone, Tamoxifen, Isotretinoin, Ergocalciferol, Dihydrotachisterol, "Danazol", "Calusterone", diuretik dalam jumlah besar.

Mengurangi Ca dalam sulfat pengobatan, kortikosteroid, "Tetracycline", "methicillin" "Insulin" "carboplatin", "Plikamisin", "Indapamide", "Fenitoninom", "carbenoxolone," "Isoniazid", "Calcitonin," "Karbamazepin, Albuterol, Alprostadil, serta obat-obatan dengan garam Mg, estrogen, glukosa, glukagon, gastrin, ergocalciferol (berbagai vitamin D) dalam jumlah besar, asparaginase, aminoglikcosida, kalsium oksalat, fluorit (D-Fluoretten, fluoroglu (D-Fluoretten, D Fluoretten, D Fluoretten, Damar Flu.

Penyakit Hiperkalsemia

Kelebihan Ca ditunjukkan oleh analisis dalam kondisi patologis berikut:

  • hiperkalsemia iatrogenik;
  • hypervitaminosis D;
  • sarkoidosis dan penyakit granulomatosa lainnya;
  • insufisiensi ginjal dan adrenal akut;
  • sindrom asam laktat;
  • hemoblastosis: multiple myeloma, limfoma, leukemia;
  • tirotoksikosis;
  • Sindrom Williams (hiperkalsemia idiopatik) ditemukan pada bayi saat lahir;
  • hiperkalsemia hipokalik diturunkan;
  • hiperparatiroidisme primer: adenoma, hiperplasia, atau karsinoma paratiroid;
  • hiperkalsemia imobilisasi dalam persiapan sediaan Ca sehubungan dengan pengobatan cedera, dislokasi pinggul bawaan, TBC tulang belakang, penyakit Paget.

Dengan overdosis kalsium atau adanya gangguan hormonal, tumor dan penyakit lainnya, gejala hiperkalsemia dimanifestasikan oleh konstipasi, kejang otot, kelesuan dan kelelahan, kehausan parah, peningkatan buang air kecil, peningkatan nyeri pada ginjal.

Penyakit Hipokalsemia

Jika Sa darah tidak cukup, maka orang tersebut mungkin sakit:

  • insufisiensi ginjal dan hati kronis;
  • pankreatitis akut dengan adanya nekrosis pankreas;
  • osteomalacia dengan malabsorpsi, malnutrisi, penurunan insolasi (pada orang dewasa);
  • hipovitaminosis D dengan rakhitis (pada anak-anak);
  • hipoalbuminemia pada latar belakang penyakit hati dan sindrom nefrotik;
  • hipoparatiroidisme primer (herediter) atau sekunder (autoimun, setelah operasi);
  • pseudohipoparatiroidisme herediter;
  • hipomagnesemia.

Dengan kekurangan kalsium pada awalnya, tubuh mengeluarkannya dari cadangannya sendiri, sehingga gejala yang khas tidak muncul. Ketika pasien kehilangan tulangnya, kelopak mata dan sudut mulut, sayap hidung, jari tangan dan kaki mati rasa, kuku patah dan ditutupi dengan alur, gigi patah. Pada anak-anak, pertumbuhan melambat.

Yang Anda butuhkan untuk menyerap kalsium

Kalsium kurang diserap oleh tubuh, sehingga perlu untuk menyeimbangkan asupan fosfor dan magnesium, mengisi kembali darah dengan vitamin D3, mengambil berjemur dan mengkonsumsi makanan yang mengandung vitamin A, E, C, B, selenium, silikon, tembaga, mangan, seng dan susu. Olahraga aktif juga membantu elemen mikro untuk dicerna.

Penyerapan kalsium diperburuk oleh makanan asin dan asap, makanan dengan sejumlah besar natrium dan fosfor, protein hewani, serat kasar, makanan hijau yang tidak seimbang dan tidak rasional, makanan hijau dengan kehadiran asam nabati (misalnya, oksalat). Dalam lobak, kol, asam brokoli oksalat tersedia, tetapi dalam jumlah kecil, sehingga unsur makro diserap, seperti dalam penggunaan produk asam laktat.

Penyerapan Ca oleh serat makanan, hemiselulosa, asam fitat, yang terkandung, misalnya dalam bekatul, dihambat. Juga, sering mengonsumsi teh kental, kopi, alkohol, dan ekosistem yang buruk tidak akan bermanfaat: polusi gas, debu, merokok.

Kalsium paling baik diserap di hadapan ikan dan makanan laut, kacang-kacangan, seledri, bayam, peterseli, kol, dan juga keju cottage, jeruk, nanas, kismis, anggur dan aprikot dalam ransum hati.

Bagaimana dan mengapa mengambil tes darah untuk kalsium - penguraian indikator dan norma

Analisis biokimia darah memungkinkan untuk mempelajari jumlah yang tepat dari semua elemen yang terkandung dalam darah manusia. Kalsium adalah salah satu zat tersebut. Itu mengambil bagian dalam metabolisme, bertanggung jawab untuk penyembuhan cepat luka dan penyambungan tulang, memastikan struktur normal kuku, rambut dan gigi.

Tingkat kalsium dapat bervariasi, tergantung pada usia pasien, jenis kelaminnya, serta dengan adanya patologi tertentu.

Siapa dan mengapa harus diuji untuk kalsium - indikasi untuk tujuan penelitian

Tes darah untuk kalsium sering dikombinasikan dengan memeriksa kadar fosfor dalam sistem sirkulasi.

Sampai saat ini, ada dua jenis analisis tersebut: studi tentang jumlah kalsium terionisasi dan tes untuk kandungan total elemen ini.

Dalam kasus pertama, dokter menerima gambaran yang lebih rinci tentang adanya penyakit tertentu, tetapi diagnosis semacam itu akan lebih mahal.

Analisis biokimia kalsium dapat diberikan kepada pasien dalam kondisi berikut:

  • Penyakit onkologis.
  • Mengurangi jumlah albumin dalam tubuh.
  • Kerusakan serius pada usus (tukak lambung), jantung.
  • Dalam persiapan untuk operasi.
  • Penurunan tonus otot.
  • Gangguan hormon yang terkait dengan fungsi kelenjar tiroid yang tidak tepat.
  • Kesalahan pada ginjal; urolitiasis, poliuria.
  • Nyeri di tulang, perasaan "sakit."
  • Sering mati rasa pada bagian tubuh tertentu, kejang-kejang.
  • Osteoporosis pada tahap diagnosis atau kontrol pengobatan.
  • Tanda-tanda hipokalsemia:
    - Sakit kepala dan pusing yang konstan.
    - Kelemahan umum, kantuk.
    - Sering kram.
    - Pembekuan darah yang buruk.
    - Keluhan tentang kerusakan plat kuku, gigi, kulit.
    - Rambut rontok yang kuat.
    - Penyakit yang berhubungan dengan sistem kardiovaskular.
  • Gejala hiperkalsemia yang diucapkan:
    - Disorientasi, gelap di mata.
    - Disfungsi usus: mual, muntah.
    - Gagal ginjal / jantung akut, penyakit jantung lainnya.
    - Deposisi garam kalsium di dinding pembuluh darah.
    - Kelemahan konstan.
    - Ketidakmampuan untuk bergerak (tidak selalu).

Mempersiapkan tes darah untuk kalsium - faktor apa yang dapat merusak hasil?

Untuk mendapatkan hasil penelitian yang paling akurat, pasien harus mengikuti rekomendasi berikut:

  1. Yang terbaik adalah menyumbangkan darah untuk Ca di pagi hari, antara 8 dan 12 di pagi hari dengan perut kosong. Haus dapat didinginkan dengan air murni non-karbonasi.
  2. Sehari sebelum tes Anda tidak boleh makan berlebihan: goreng, merokok, makanan asin, serta alkohol harus dikeluarkan dari diet.
  3. Dari aktivitas fisik selama 24 jam sebelum pengujian harus menahan diri. Hal yang sama berlaku untuk situasi yang membuat stres.
  4. Segera setelah USG, fluorografi, pipet, lebih baik tidak melakukan tes darah biokimia untuk kalsium.

Dalam kasus kedua, pasien memiliki kesempatan untuk membiasakan diri dengan hasilnya lebih cepat.

Jika untuk periode pengiriman analisis yang ditentukan, atau 1-2 minggu sebelum pengiriman, pasien mengambil obat apa pun, ia harus memberi tahu dokter Anda tentang hal itu. Dalam hal ini, dalam arah pengujian obat-obatan ini akan ditentukan.

Fenomena berikut dapat mempengaruhi hasil analisis biokimia Ca:

  • Kehamilan, laktasi, pertumbuhan aktif anak. Selama periode ini ada perubahan struktural pada jaringan tubuh, yang mempengaruhi jumlah kalsium dalam darah.
  • Pengobatan dengan diuretik, terapi hormon, mengambil vitamin tertentu (A, D) berkontribusi pada peningkatan kadar kalsium.
  • Obat antikanker, antikonvulsan, antikanker, serta beberapa antibiotik membantu mengurangi jumlah Ca dalam tubuh manusia.

Menguraikan tes darah untuk norma-norma kalsium dan patologi berdasarkan usia

Ketika menafsirkan analisis untuk Ca dalam darah, dokter harus memperhitungkan usia dan jenis kelamin pasien.

Usia dan jenis kelamin

manusia

(anak-anak dan orang dewasa)

mmol / l

Tingkat kalsium terionisasi dalam darah

mmol / l

Bayi baru lahir (anak laki-laki dan perempuan)

Dari 3 bulan hingga 2 tahun

Anak laki-laki dan perempuan berusia 2 hingga 12 tahun

Gadis dan wanita dari 12 hingga 50 tahun

Anak laki-laki dan laki-laki dari 12 hingga 50 tahun

Orang yang lebih tua

Peningkatan atau penurunan kalsium dalam tes darah - kemungkinan penyebabnya

Jika tes darah yang bersangkutan memastikan kalsium rendah, prosedur diagnostik tambahan akan diberikan kepada pasien. Ini akan membantu untuk menentukan penyebab kondisi ini, dan dalam kasus penyakit - untuk memulai kegiatan pengobatan.

  1. Jumlah vitamin D. Vitamin C yang tidak mencukupi pada bayi baru lahir dapat berkembang dengan latar belakang rakhitis. Dalam hal ini, bayi membutuhkan perawatan kompleks yang mendesak.
  2. Munculnya neoplasma ganas.
  3. Kesalahan serius dalam fungsi saluran pencernaan.
  4. Gaya hidup tidak aktif, tidak aktif.
  5. Diet jangka panjang, melibatkan penggunaan produk susu dalam jumlah minimum.
  6. Sepsis yang kronis.
  7. Kehamilan
  8. Peningkatan jumlah estrogen dalam tubuh pria.
  9. Beberapa penyakit genetik (pseudohypoparathyroidism).
  10. Reaksi alergi yang sering.
  11. Kerusakan hati karena keracunan.
  12. Penerimaan beberapa obat.

  • Penyakit onkologis pada tahap akhir perkembangan.
  • Proses inflamasi di rongga perut.
  • Kelainan darah.
  • Kesalahan di hati, ginjal.
  • Kegagalan hormon yang disebabkan oleh kerusakan kelenjar tiroid.
  • Kelebihan vitamin D dalam tubuh.
  • Ketidakmampuan kelenjar adrenal untuk melakukan fungsi utamanya.
  • Penyakit Williams.

Menguraikan tes darah untuk kalsium

Biokimia darah memungkinkan Anda untuk menentukan konten yang tepat dari semua zat yang diperlukan dalam tubuh manusia. Kalsium adalah elemen penting. Unsur ini terlibat dalam proses metabolisme, sangat diperlukan untuk struktur tulang dan gigi, dan juga bertanggung jawab untuk penggabungan cepat fraktur dan penyembuhan luka. Tes darah untuk kalsium (ditunjukkan oleh Ca) dapat mencegah perkembangan banyak penyakit. Untuk menjaga kesehatan dan untuk pencegahan, komposisi biokimia darah harus diperiksa setiap tahun.

Fungsi zat dalam tubuh

Kandungan kalsium total dalam darah tergantung pada fungsi penyerapan zat di usus dan jumlah ekskresinya dari tubuh melalui ginjal. Norma pada anak-anak dan orang dewasa berbeda, itu adalah nilai yang dibedakan, memiliki tanda minimum dan maksimum. Total kalsium dalam darah ditemukan dalam tiga keadaan berbeda: terionisasi (50%), terikat protein (40%), terikat anion (10%).

Kalsium apa itu? Kalsium adalah mineral yang terlibat dalam banyak proses biologis di dalam tubuh, menyediakan metabolisme dan struktur sel. Pengaruhnya berkontribusi pada fungsi normal sistem endokrin dan kardiovaskular, kalsium terlibat dalam metabolisme zat besi dan menyediakan aktivitas enzim. Mineral ini sangat diperlukan untuk struktur tulang dan gigi, terlibat dalam regulasi membran sel dan proses pembekuan darah. Selain itu, kalsium mendukung sistem saraf dan berkontribusi pada transmisi impuls saraf dan kontraksi otot.

Saat pemeriksaan ditentukan

Menyumbangkan darah untuk kalsium sering diresepkan bersamaan dengan tes darah untuk fosfor atau fosfat dan untuk magnesium. Ada dua jenis analisis kalsium: jumlah total zat dan studi untuk kalsium terionisasi. Metode kedua lebih akurat, tetapi juga merupakan jenis studi yang lebih kompleks. Biasanya, untuk mendapatkan data yang andal, cukuplah menentukan kalsium sebagai analisis biokimia. Analisis kalsium ditentukan untuk pemeriksaan medis tahunan, sebelum operasi atau karena alasan medis (kecurigaan kanker, urolitiasis, nyeri tulang, kecurigaan borok pada saluran pencernaan, dll.).

Gejala kekurangan kalsium dalam tubuh adalah:

  • Sakit kepala, pusing.
  • Kerusakan pada kuku dan gigi.
  • Rambut rontok
  • Kulit kering dan pecah-pecah.
  • Osteoporosis yang dicurigai.
  • Manifestasi kelemahan yang tajam.
  • Kram otot.
  • Penurunan kualitas pembekuan darah.
  • Perkembangan penyakit pada sistem kardiovaskular.

Kalsium dalam tes darah dapat menunjukkan kandungan yang tinggi. Kalsium memasuki tubuh dengan makanan, dan produksinya diatur oleh hormon. Ekskresi zat dari tubuh melalui ginjal dengan urin. Pelanggaran fungsi tubuh tertentu dapat menyebabkan fakta bahwa kalsium dalam darah meningkat. Kondisi ini memiliki gejala berikut:

  • Kehilangan orientasi, sakit kepala.
  • Kelemahan dan kelelahan tubuh.
  • Mual, muntah.
  • Reaksi refleks yang ditingkatkan.
  • Dalam beberapa kasus, ada keheningan.
  • Gagal jantung dan penyakit jantung lainnya.
  • Akumulasi kalsium pada dinding pembuluh darah.

Persiapan untuk analisis

Pengambilan sampel darah untuk menentukan jumlah kalsium dalam tubuh dilakukan di laboratorium swasta atau lembaga publik seperti yang diarahkan oleh dokter. Dalam kedua kasus, hasil penelitian ini dapat diandalkan, perbedaannya hanya pada waktu penelitian.

Sebagai aturan, laboratorium swasta memberikan hasil lebih cepat.

Darah harus disumbangkan hanya pada perut kosong, biasanya laboratorium biasanya mengambil darah pagi-pagi, setelah pasien tidur di malam hari. Stres fisik dan psikologis dapat memengaruhi kandungan kalsium dalam tubuh. Ini berarti bahwa untuk mengetuk sebelum analisis disarankan untuk tidak bermain olahraga dan tidak terkena stres. Alkohol, makanan cepat saji, dan hidangan "berat" lainnya juga tidak termasuk. Pada hari analisis, tidak ada X-ray, pemeriksaan ultrasound atau IV yang dapat dilakukan. Anda harus memberi tahu dokter yang hadir terlebih dahulu tentang penggunaan obat apa pun.

Tingkat materi dalam darah

Kalsium ditemukan dalam darah dalam keseimbangan tertentu dengan zat lain. Analisis decoding sekilas segera jelas. Di sebelah indikator pasien menunjukkan tingkat yang sesuai dengan kelompok usia tertentu. Zat ini dapat ditunjuk sebagai Ca atau Kalsium, ion kalsium diindikasikan sebagai Ca +. Standar untuk total dan ion berbeda. Jumlah zat dalam mmol / l diukur. Batas yang valid untuk Ca dan Ca + adalah sebagai berikut:

Kapan dan bagaimana melakukan tes darah untuk kalsium, apa yang ditunjukkannya?

Konten

Tes darah untuk kalsium akan membantu mengidentifikasi dan memulai pengobatan patologi serius yang mungkin berkembang sebagai akibat dari kekurangan atau kelebihan elemen ini. Analisis kalsium total adalah bagian dari studi biokimia. Hal itu dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya penyakit serius. Elemen ini terkandung dalam darah di beberapa negara bagian. Masing-masing memainkan peran khusus. Karena itu, ketika ada kekurangan atau kelebihan satu bentuk kalsium, kerusakan terjadi di dalam tubuh. Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini? Bagaimana dan kapan perlu memeriksa darah untuk mengetahui kadar kalsium dalam tubuh?

Informasi umum

Kalsium ditemukan dalam tubuh lebih sering daripada elemen lainnya. Jadi, 98% dari jumlah total terkandung dalam sistem tulang dan gigi. 2% sisanya dalam bentuk cair, saya bagian dari darah dan beberapa zat lainnya.

Kalsium ditemukan dalam darah dalam tiga bentuk berbeda:

  • sebagai zat bebas;
  • ditambah dengan anion;
  • dalam hubungannya dengan protein.

Kalsium memiliki beberapa fungsi:

  1. Ini adalah komponen utama dari tulang dan email gigi, yang membuatnya tahan lama.
  2. Ini memainkan peran penting dalam transmisi impuls saraf ke otot.
  3. Berpartisipasi dalam proses pengaturan membran sel.
  4. Kalsium terionisasi membantu darah membeku.
  5. Ini menormalkan aktivitas banyak kelenjar.

Tingkat kalsium dalam darah tergantung pada banyak faktor. Metabolisme ini, dan kerja sistem kemih, dan intensitas penyerapan elemen usus. Jumlah kalsium yang dinormalisasi dengan hormon khusus - hormon paratiroid. Bersama dengan vitamin D, itu membantu untuk meningkatkan levelnya, dan dengan kalsitonin, sebaliknya, menurun.

Indikasi untuk analisis, implementasi dan interpretasi hasil

Tes darah untuk kalsium dilakukan dalam beberapa kasus:

  • untuk penentuan osteoporosis;
  • hipotensi otot;
  • di hadapan kejang-kejang;
  • dengan penyakit tukak lambung;
  • jika dokter mencurigai poliuria;
  • dengan masalah dengan jantung atau pembuluh darah;
  • selama pemulihan setelah operasi;
  • hipotiroidisme;
  • dalam kasus di mana tumor ganas telah muncul;
  • jika tulang menjadi rapuh dan mulai terasa sakit.

Untuk mendapatkan indikator yang paling akurat, Anda harus mempersiapkan analisis dengan cermat.

Persiapan terdiri dari beberapa tahap:

  • Karena darah diambil hanya saat perut kosong, makan terakhir harus sekitar 10-12 jam sebelumnya.
  • Anda tidak boleh makan sebelum analisis makanan atau minuman, termasuk gula dan pewarna.
  • Sekitar satu hari sebelum pemeriksaan, Anda harus berhenti minum alkohol.
  • Jangan terlalu intens untuk berolahraga dan mengisi perut dengan makanan berlemak.

Yang terbaik adalah menyumbangkan darah dari 8 hingga 10 di pagi hari.

Tingkat kalsium dalam darah orang dewasa dan bayi berbeda. Pada orang dewasa, nilainya mencapai 2,15-1,5 mmol / l, tetapi untuk bayi baru lahir, normanya 1,75 mmol / l.

Jika tes darah biokimiawi menentukan penyimpangan dari norma ke sisi yang lebih besar atau lebih kecil, ada baiknya melakukan pemeriksaan penuh terhadap tubuh.

Hiperkalsemia

Inilah beberapa di antaranya:

  • adenoma, hiperplasia, karsinoma;
  • neoplasma ganas yang mempengaruhi tulang, paru-paru, kelenjar susu;
  • tirotoksikosis;
  • cedera tulang belakang, TBC, cedera pinggul, dan gangguan lain yang bawaan;
  • peningkatan kadar vitamin D;
  • insufisiensi adrenal akut;
  • penghancuran tulang di tempat-tempat yang terkena hiperplasia;
  • Sindrom Williams;
  • beberapa penyakit bawaan;
  • gagal ginjal;
  • dehidrasi parah;
  • leukemia;
  • Penyakit Paget di mana tulang tumbuh terlalu cepat.

Bagaimana cara mengetahui bahwa hiperkalsemia berkembang dalam tubuh?

Menurut gejala karakteristiknya:

  • kelemahan terus-menerus, kelelahan berlebihan, keengganan untuk melakukan apa pun;
  • muntah dan mual;
  • nafsu makan yang buruk;
  • sakit perut;
  • haus;
  • gagal jantung;
  • nafas pendek;
  • peningkatan pembekuan darah;
  • penyakit pada ginjal dan saluran pencernaan (saluran pencernaan).

Untuk menurunkan kalsium dalam darah, pertama-tama perlu ditentukan penyebab peningkatannya. Melakukan ini akan membantu pemeriksaan tubuh.

Perawatan akan mencakup beberapa poin:

  1. Membangun rezim minum. Kelimpahan cairan akan memungkinkan ginjal mengeluarkan kalsium lebih cepat. Dalam beberapa situasi, cairan disuntikkan secara intravena.
  2. Minum obat yang memperlambat pembusukan tulang.
  3. Kadang-kadang dokter meresepkan hemodialisis. Ini adalah prosedur yang memungkinkan Anda membersihkan darah dari produk limbah.
  4. Dengan beberapa komorbiditas, kortikosteroid diindikasikan.

Perlu diingat bahwa obat apa pun hanya dapat diminum di bawah pengawasan dokter. Pengobatan sendiri tidak dapat diterima.

Hipokalsemia

Hipokalsemia - apa itu? Ini adalah kondisi hiperkalsemia terbalik. Ini ditandai dengan kekurangan kalsium. Definisi penyakit ini dilakukan dengan menganalisis kalsium total.

Ini dapat menyebabkan beberapa patologi:

  1. Hipoparatiroidisme. Dan ini berlaku untuk kedua bentuk herediternya, dan sindrom Di Georgie.
  2. Hipoparatiroidisme, yang berkembang akibat operasi dan infeksi, atau ditularkan ke anak dari ibunya.
  3. Hipomagnesemia.
  4. Tubuh kekurangan vitamin D.
  5. Hipoalbuminemia.
  6. Pseudohypoparathyroidism, memiliki bentuk turun-temurun. Hal ini ditandai dengan rendahnya tingkat reseptor untuk hormon paratiroid, yang meningkatkan jumlah kalsium.
  7. Pankreatitis.
  8. Gagal ginjal kronis.

Bagaimana cara menentukan kekurangan kalsium?

Ada beberapa tanda:

  • lekas marah, kram, kram;
  • mengantuk dan kelelahan konstan;
  • sakit kepala;
  • pusing;
  • masalah memori;
  • mati rasa di jari;
  • kurangnya tonus otot;
  • nyeri pada tulang dan sendi;
  • kelambatan pertumbuhan;
  • sakit perut;
  • mual dan muntah;
  • masalah usus;
  • haus;
  • peningkatan tajam atau penurunan tekanan darah;
  • kerusakan jantung;
  • rambut rontok, kulit kering, kuku rapuh;
  • penyakit periodontal dan karies.

Selain itu, alangkah baiknya untuk meninjau diet Anda dengan menambahkan produk yang mengandung elemen ini ke dalamnya:

  • produk susu, seperti keju cottage, krim, yogurt;
  • keju;
  • kacang, kacang polong, dll;
  • kedelai;
  • kacang-kacangan;
  • buah-buahan kering;
  • kubis;
  • hijau;
  • ikan;
  • roti dedak;
  • minyak nabati;
  • coklat dan coklat;
  • jus buah.

Baik pengobatan dan diet yang tepat harus diresepkan oleh dokter yang hadir, karena pengobatan yang tidak tepat hanya memperburuk situasi.

Jadi, analisis yang menentukan jumlah kalsium - analisis biokimia darah. Ini menunjukkan kelainan, tetapi tidak menunjukkan alasan penampilan mereka. Biokimia hanya tahap awal survei.

Jika tingkat elemen meningkat atau menurun, perlu untuk hati-hati memeriksa kondisi organ internal.