Penyebab besi serum rendah

Jika analisis menunjukkan bahwa zat besi serum diturunkan, alasannya harus ditemukan dengan cepat dan semua upaya harus diarahkan untuk meningkatkan kadar zat besi dalam darah. Faktanya adalah bahwa kandungan rendah elemen ini menyebabkan melemahnya sistem kekebalan tubuh, penyakit konstan, mengurangi tonus otot, menyebabkan masalah pencernaan. Pada anak-anak, kekurangan zat besi adalah penyebab pertumbuhan dan perkembangan terhambat.

Selain itu, kekurangan zat besi dapat mengindikasikan penyakit yang sangat berbahaya, seperti kanker. Dalam hal ini, pengobatan dengan obat-obatan dan bentuk terapi lainnya harus dimulai secepat mungkin. Kadang-kadang penyebabnya tidak terkait dengan penyakit dan disebabkan oleh asupan unsur yang tidak cukup ke dalam tubuh bersama dengan makanan. Dalam hal ini, jawaban atas pertanyaan tentang cara meningkatkan kadar zat besi dalam darah sederhana: Anda perlu menyesuaikan diet. Penggunaan obat-obatan dalam kasus ini biasanya tidak diperlukan (kecuali dokter dapat meresepkan penggunaan kompleks vitamin-mineral).

Fungsi zat besi dalam darah

Dipercayai bahwa di dalam tubuh manusia, jumlah total zat besi bervariasi dari dua hingga tujuh gram, tergantung pada jenis kelamin, berat, dan usia orang tersebut. Dalam bentuk murni zat ini dalam tubuh tidak: itu sangat beracun, jadi ketika elemen jejak memasuki darah, sebagian besar diikat oleh protein. Sisa dari besi secara instan diubah menjadi hemosiderin atau ferritin (senyawa protein), yang disimpan dalam jaringan dalam bentuk cadangan, dan ketika tubuh kekurangan dalam elemen mikro, ia mengekstraknya dari sana.

Tubuh itu sendiri tidak menghasilkan zat besi: elemen jejak ini berasal dari makanan, diserap di usus (itulah sebabnya sejumlah kecil elemen jejak sering dikaitkan dengan masalah saluran usus). Setelah itu, zat besi ada di plasma, bagian cair dari darah.

Kemudian, sekitar delapan puluh persen unsur mikro dimasukkan dalam komposisi hemoglobin, yang merupakan komponen sel darah merah. Di sini, zat besi bertanggung jawab untuk melampirkan oksigen dan karbon dioksida ke hemoglobin. Elemen jejak ini menambahkan oksigen ke dirinya sendiri di paru-paru. Kemudian, sebagai bagian dari hemoglobin, yang terletak di dalam sel darah merah, ia diarahkan ke sel-sel, mentransmisikan oksigen ke sel-sel itu, dan menempelkan karbon dioksida ke dirinya sendiri. Setelah itu, eritrosit dikirim ke paru-paru, tempat atom besi mudah berpisah dengan karbon dioksida.

Menariknya, kemampuan untuk melampirkan dan melepaskan gas hanya memperoleh berada dalam komposisi hemoglobin. Senyawa lain di mana sel mikro ini masuk tidak memiliki kemungkinan seperti itu.

Sekitar sepuluh persen zat besi adalah bagian dari mioglobin, yang terletak di otot miokardium dan otot rangka. Myoglobin mengikat oksigen dan menyimpannya dalam cadangan. Jika tubuh mulai mengalami kelaparan oksigen, gas ini diekstraksi dari mioglobin, masuk ke otot dan terlibat dalam reaksi lebih lanjut. Karena itu, ketika karena alasan tertentu suplai darah ke bagian otot terganggu, otot masih menerima oksigen untuk beberapa waktu.

Juga, zat besi adalah bagian dari zat lain, dan dengan mereka berpartisipasi dalam pembentukan darah, produksi DNA, jaringan ikat. Mengambil bagian dalam metabolisme lipid, reaksi oksidatif, mengatur netralisasi racun oleh hati, meningkatkan metabolisme energi. Pada elemen ini, tiroid membutuhkan sintesis hormon yang terlibat dalam banyak proses metabolisme. Peran zat besi selama kehamilan penting: tubuh bayi menggunakannya untuk membangun jaringannya.

Telah lama diamati bahwa kekurangan zat besi dalam tubuh secara negatif tercermin dalam kerja sistem saraf. Dan semuanya karena elemen ini terlibat dalam transmisi sinyal antar sel otak. Juga, elemen ini meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit, mengurangi kelelahan. Karena itu, dengan kekurangannya orang sering merasa tidak berdaya.

Berapa banyak elemen mikro seharusnya?

Di dalam tubuh pria, cadangan sel mikro ini lebih tinggi daripada wanita, dan berkisar antara 500 hingga 1,5 ribu mg. Untuk wanita, angka ini berkisar 300-1000 mg. Pada saat yang sama, dokter mengklaim bahwa mayoritas populasi memiliki cadangan zat besi pada tingkat minimum. Itulah sebabnya selama kehamilan, ketika tubuh membutuhkan zat besi dalam jumlah besar, kekurangannya dapat diamati, dan dokter meresepkan persiapan vitamin dan mineral untuk pencegahan.

Untuk mengetahui apakah ada kekurangan zat besi dalam tubuh, perlu dilakukan tes darah biokimia. Bahan untuk penelitian diambil dari vena, kemudian fibrinogen dikeluarkan dari plasma (sehingga darah tidak menggumpal selama penelitian), dan serum diperoleh. Sampel ini nyaman digunakan selama penelitian darah.

Dengan demikian, norma serum besi dalam darah orang sehat harus sesuai dengan nilai-nilai berikut:

  • hingga 1 tahun: 7,16 - 17,9 μmol / l;
  • dari 1 hingga 14 tahun: 8,95 - 21,48 µmol / l;
  • pada wanita setelah 14 tahun, termasuk selama kehamilan: 8,95 - 30,43 μmol / l;
  • pada pria setelah 14 tahun: 11,64 - 30,43 μmol / l.

Dalam tubuh wanita jumlahnya kurang dari pria. Pada wanita usia reproduksi, konsentrasi zat besi tergantung pada menstruasi. Pada paruh kedua siklus, indikator elemen jejak ini mencapai nilai tertinggi, setelah menstruasi, levelnya menurun secara signifikan, yang terkait dengan kehilangan darah selama menstruasi.

Selama kehamilan, kandungan zat besi dalam tubuh harus pada tingkat yang sama dengan wanita yang tidak hamil.

Tetapi pada saat yang sama kebutuhan tubuh untuk elemen ini meningkat, dan karena itu perlu untuk memastikan bahwa jumlah zat besi yang cukup disuplai dengan makanan selama kehamilan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa tidak hanya organisme ibu, tetapi juga bayi membutuhkan unsur kecil ini. Oleh karena itu, pada tahap perkembangan tertentu, ia mulai dengan sangat cepat membawanya dalam jumlah besar.

Itulah sebabnya dokter selama kehamilan merekomendasikan diet khusus, dan juga meresepkan penggunaan persiapan vitamin-mineral khusus. Karena ini, tubuh selama kehamilan dilengkapi dengan semua zat yang diperlukan. Setelah lahir, kebutuhan akut akan zat besi, seperti pada kehamilan, menghilang. Tetapi apakah itu layak untuk menolak penggunaan persiapan vitamin-mineral, dokter harus mengatakan.

Gejala kekurangan zat besi

Ketika menginterpretasikan hasil, sangat penting untuk mempertimbangkan pada jam berapa bahan diambil: kandungan besi dalam tubuh sangat bervariasi sepanjang hari. Diketahui bahwa konsentrasi zat besi di pagi hari memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada di malam hari.

Anda juga harus menyadari bahwa konsentrasi zat besi dalam darah tergantung pada banyak alasan: pada pekerjaan usus, pada ukuran cadangan elemen yang disimpan dalam limpa, sumsum tulang dan organ-organ lain, serta pada produksi dan pemecahan hemoglobin dalam tubuh. Zat besi meninggalkan tubuh dengan berbagai cara: dengan tinja, urin, dan bahkan dalam komposisi kuku dan rambut.

Itu sebabnya, jika tubuh kekurangan zat besi, ada gangguan dalam pekerjaan banyak organ dan sistem. Karena itu, defisiensi mikronutrien memberi tahu gejala-gejala berikut:

  • peningkatan kelelahan, perasaan lemah, kelelahan;
  • jantung berdebar, sesak nafas;
  • lekas marah;
  • pusing;
  • migrain;
  • jari tangan dan kaki dingin;
  • kulit pucat, kuku rapuh, rambut rontok;
  • rasa sakit atau radang lidah;
  • keinginan kuat untuk menggerakkan kaki (sindrom kaki gelisah);
  • nafsu makan yang buruk, beban makanan yang tidak biasa.

Menemukan gejala-gejala ini, Anda harus lulus analisis untuk menentukan tingkat zat besi dalam darah. Jika penelitian menunjukkan kekurangannya, alasannya harus diklarifikasi secepat mungkin (terutama jika kita berbicara tentang kehamilan atau pertumbuhan tubuh anak-anak).

Anda seharusnya tidak langsung takut: dalam banyak situasi, kekurangan zat besi disebabkan oleh gizi buruk. Misalnya, kekurangannya tetap pada vegetarian, pada orang yang mematuhi diet susu (kalsium mengganggu penyerapan elemen jejak), serta pada mereka yang menyukai makanan berlemak. Juga, ada sedikit zat besi dalam tubuh selama puasa. Setelah mengoreksi diet, mengambil persiapan vitamin dan mineral, konsentrasinya kembali normal.

Sejumlah kecil zat besi dalam tubuh mungkin disebabkan oleh meningkatnya kebutuhan tubuh dalam elemen ini. Ini terutama berlaku untuk anak-anak di bawah dua tahun, remaja, wanita selama kehamilan, selama menyusui.

Terkadang kekurangan zat besi dapat memicu situasi stres, sistem saraf yang gemetar. Dalam hal ini, Anda perlu mengaturnya, untuk menghindari stres.

Penyebab patologis

Kekurangan zat besi dapat menyebabkan berbagai penyakit. Diantaranya adalah:

  • Anemia defisiensi besi, dipicu oleh penyakit pada saluran pencernaan, yang mengganggu penyerapan normal elemen jejak di usus. Ini mungkin gastritis, enteritis, enterocolitis, berbagai tumor di lambung dan usus, pembedahan untuk mengangkat bagian usus kecil atau lambung.
  • Adanya peradangan, purulen-septik dan infeksi lainnya.
  • Osteomielitis (infeksi purulen yang memengaruhi jaringan tulang).
  • Infark miokard.
  • Peningkatan jumlah hemosiderin pigmen yang mengandung zat besi (terbentuk selama pemecahan hemoglobin atau dengan penyerapan zat besi intensif dari usus).
  • Masalah dengan sintesis hormon erythropoietin di ginjal karena gagal ginjal kronis atau penyakit lain pada organ ini.
  • Rematik.
  • Zat besi dengan cepat diekskresikan dalam urin karena sindrom nefrotik.
  • Pendarahan yang sifatnya berbeda.
  • Peningkatan pembentukan darah, di mana zat besi digunakan.
  • Sirosis.
  • Tumor jinak dan onkologis, terutama yang tumbuh cepat.
  • Stagnasi empedu di saluran empedu.
  • Kekurangan vitamin C, yang meningkatkan penyerapan zat besi.

Karena fakta bahwa kekurangan zat besi dapat memicu berbagai alasan, menemukan kekurangan elemen, dokter akan mengirimkan untuk evaluasi lebih lanjut. Ini harus diteruskan secepat mungkin, karena di antara penyakit yang menyebabkan kekurangan zat besi dalam darah, ada penyakit mematikan. Dan hanya kemudian, sesuai dengan hasil analisis, akan meresepkan pengobatan, meresepkan obat yang diperlukan.

Pentingnya diet

Untuk meningkatkan zat besi darah, sangat penting tidak hanya minum obat yang diresepkan, tetapi juga memperhatikan pola makan. Menu, yang bertujuan untuk meningkatkan tingkat zat besi dalam darah, harus mencakup penggunaan daging sapi tanpa lemak, domba, sapi muda, kelinci, ikan, kalkun atau angsa. Dalam elemen mikro tidak cukup, jadi ahli gizi tidak menyarankan untuk menggunakannya untuk meningkatkan zat besi. Untuk meningkatkan elemen ini dalam darah, hati sangat cocok, yang merupakan organ pembentuk darah. Tetapi harus digunakan dalam jumlah sedang, karena juga bertanggung jawab untuk pembuangan racun.

Peningkatan zat besi dalam darah berkontribusi terhadap gandum, oatmeal, kacang-kacangan, kacang-kacangan, tiram. Makanan harus mengandung sayuran dan buah-buahan segar, di mana tidak hanya zat besi, tetapi juga vitamin C, berkontribusi pada kecernaan sel mikro ini.

Penting untuk dipahami bahwa satu diet saja tidak cukup untuk meningkatkan zat besi dalam darah jika masalahnya disebabkan oleh suatu penyakit. Bahkan jika makanan akan mengandung jumlah unsur mikro yang tepat, ini tidak cukup, jika tubuh karena penyakit tidak mencernanya cukup atau ada masalah, karena unsur mikro dikonsumsi dalam jumlah yang meningkat.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mematuhi semua instruksi dokter, meminum obat yang diresepkan, termasuk - untuk mematuhi dosis. Secara independen untuk menambah atau mengurangi dosis obat tidak dapat dalam hal apa pun.

Kandungan zat besi dalam darah dan penyebab penurunan tingkat elemen jejak

Setiap orang, apakah dewasa atau anak-anak, mungkin mengalami kelemahan, kelelahan, dan kesehatan yang buruk. Penyebab penyakit yang kompleks ini sering kali adalah berkurangnya unsur jejak vital dalam darah - zat besi, karena zat ini mengatur banyak proses fisiologis terpenting dalam tubuh dan secara harfiah bertanggung jawab atas kesehatan zat besi. Mengapa unsur mikro ini sangat penting, apa nilai normal dan apa yang harus dilakukan dengan tingkat zat besi yang rendah di dalam tubuh?

Zat besi dalam darah: "biola utama" dari proses pertukaran oksigen

Tidak diragukan lagi, salah satu fungsi paling penting dari zat besi adalah keikutsertaannya dalam metabolisme oksigen. Dan bukan hanya partisipasi, tetapi salah satu peran utama. Besi adalah elemen kunci dari hemoglobin. Protein yang masuk ke dalam sel darah merah. Yang terakhir, pada gilirannya, adalah semacam kendaraan untuk membawa oksigen ke setiap sel tubuh kita. Dengan kekurangan zat besi, hemoglobin tidak dapat mengikat jumlah yang tepat dari gas yang memberi kehidupan, yang berarti bahwa tubuh mulai mengalami kelaparan oksigen, konsekuensinya yang akan kita sampaikan nanti. Fungsi lain yang tak kalah penting dari hemoglobin adalah pengikatan karbon dioksida dan pelepasannya di paru-paru. Harus dikatakan bahwa hemoglobin mengandung lebih dari setengah dari semua zat besi dalam topik kita - 2,5 g terhadap total 4. Selebihnya ada di limpa, hati, sumsum tulang, myohemoglobin. By the way, tentang peran yang terakhir. Senyawa yang terkandung dalam otot ini dapat disebut balon oksigen untuk keadaan darurat - terima kasih kepada myohemoglobin, kami dapat bertahan selama beberapa waktu tanpa oksigen, misalnya di bawah air.

Adapun fungsi lainnya, zat besi diperlukan dalam proses pembentukan darah, metabolisme kolesterol, reaksi redoks, produksi DNA, penghancuran zat beracun, untuk berfungsinya sistem kekebalan tubuh dan produksi hormon tiroid. Juga, besi adalah bagian dari sitokrom yang terlibat dalam proses penyimpanan energi. Dan ini tidak semua fungsi besi, karena terkandung dalam lebih dari seratus enzim tubuh manusia [1].

Untuk menjaga keseimbangan zat besi dalam tubuh, seseorang perlu menggunakan 10-30 mg elemen ini per hari. Kebutuhan meningkat pada orang-orang setelah operasi dan cedera, wanita hamil dan menyusui, pada orang dengan sejumlah penyakit serius.

Cara mengetahui tingkat elemen jejak dalam darah

Cara termudah untuk mengetahui apakah tubuh kita memiliki cukup zat besi untuk menyumbangkan darah untuk analisis umum atau klinis. Dan informasi tentang konsentrasi zat besi dalam darah dalam bentuk dengan hasil yang tidak akan Anda temukan. Yang menarik dalam hal ini adalah simbol Hb atau HGb. Ini adalah nama singkatan untuk hemoglobin. Levelnya ditunjukkan dalam gram per liter (g / l) atau gram per desiliter (g / dl). Jika konsentrasi protein yang mengandung zat besi ini tinggi, ada kelebihan zat besi dalam tubuh. Jika rendah - kurang. Yang terakhir, omong-omong, jauh lebih umum.

Penelitian ini biasanya diresepkan oleh dokter umum. Darah diambil di pagi hari dengan perut kosong dari vena. Pada malam hari, disarankan untuk menahan diri dari makanan yang berlimpah, alkohol, dan aktivitas fisik yang berlebihan. Hasil analisis dilaporkan dalam 1-2 hari.

Ada cara lain untuk menentukan tingkat zat besi dalam darah. Ini, misalnya, analisis biokimia darah. Namun, studi semacam itu biasanya ditugaskan sebagai tambahan - untuk menentukan hasil analisis keseluruhan. Perlu diingat bahwa hanya dokter yang dapat menginterpretasikan hasil penelitian, serta membuat diagnosis.

Tingkat zat besi dalam darah

Untuk menilai konsentrasi hemoglobin (dan, karenanya, zat besi) dalam darah pasien, hasil analisis darahnya dibandingkan dengan nilai normal. Mereka biasanya terdaftar pada formulir studi. Perhatikan bahwa indikator paling normal ini tergantung pada jenis kelamin dan usia (lihat tabel 1) [2].

Tabel 1. Nilai hemoglobin normal pada kelompok umur dan jenis kelamin yang berbeda (sesuai dengan hasil tes darah klinis)

Usia

Pria (g / l)

Wanita (g / l)

Tingkat hemoglobin pada orang dewasa

Tingkat hemoglobin pada remaja (g / l)

Tingkat hemoglobin pada anak-anak (g / l)

Tingkat hemoglobin pada bayi (g / l)

2 minggu - 2 bulan

Sedangkan untuk wanita hamil, selama periode ini kadar hemoglobin dalam darah menurun, hal ini disebabkan oleh pembentukan tubuh janin. Pada berbagai tahap kehamilan, nilainya 110–155 g / l. Untuk menghindari patologi, ibu hamil sangat penting untuk memantau tingkat hemoglobin dan lulus semua tes rutin tepat waktu.

Penyebab kadar besi darah rendah

Kurangnya zat besi, yang dalam bentuk analisis menandakan tingkat hemoglobin yang rendah, merupakan patologi yang sering terjadi. Penyebab kekurangan bisa:

  • Diet atau gizi buruk.
  • Kehilangan darah: donasi, trauma, menstruasi berat.
  • Konsumsi zat besi aktif selama pertumbuhan (pada anak-anak dan remaja).
  • Kehamilan dan menyusui.
  • Olahraga aktif atau aktivitas fisik teratur.
  • Ketidakseimbangan hormon.
  • Gangguan metabolisme vitamin C.
  • Kelebihan vitamin E, kalsium, seng, fosfat, oksalat.
  • Gangguan pada saluran pencernaan (gastritis, dysbiosis, memperburuk penyerapan zat besi).

Cara menaikkan level elemen mikro ke normal

Tingkat zat besi dalam darah dapat menyimpang dari norma ke arah kelebihan dan kekurangan. Kenyataannya adalah bahwa dokter semakin sering menyatakan tingkat yang lebih rendah dari elemen ini pada pasien. Fakta bahwa tubuh kekurangan zat besi dapat mengindikasikan sejumlah gejala. Ini adalah kelemahan, kantuk, kelelahan konstan, pucat pada kulit, kerapuhan dan kekeringan pada kuku dan rambut, mulut kering. Kondisi patologis yang ditandai dengan defisiensi besi disebut anemia defisiensi besi (IDA). Ada beberapa tahapan.

  • Kandungan hemoglobin ringan adalah 90-120 g / l. Pasien pada saat yang sama secara berkala mengalami kelelahan ringan, gejala lain mungkin tidak muncul. Seringkali, anemia dalam kasus-kasus seperti ini terdeteksi hanya setelah hitung darah lengkap.
  • Rata-rata - 70–90 g / l. Pasien mengeluh pusing, lemah. Pucat kulit dan selaput lendir diamati, kuku rapuh dan rambut, kinerja menurun, masalah memori.
  • Berat - kurang dari 70 g / l. Gejala-gejala di atas diperburuk, dan pasien mengalami detak jantung yang kuat dan sesak napas bahkan dengan aktivitas fisik yang minimal, mengeluh tinnitus, munculnya lalat di depan matanya. Selera rasa dapat berubah, misalnya, keinginan yang tak terkendali untuk makan kapur, tanah liat, atau makanan mentah muncul.

Jika suatu penyakit telah didiagnosis yang menyebabkan kandungan besi rendah dalam darah, maka perlu untuk merawatnya dengan hati-hati, untuk secara ketat mengikuti semua resep dokter untuk perawatan patologi ini. Untuk mengembalikan keseimbangan zat besi dalam tubuh dengan berbagai cara.

  • Penerimaan obat yang mengandung zat besi
    Jika perlu, dokter dapat meresepkan obat yang mengandung zat besi. Komposisi obat-obatan tersebut dapat termasuk zat besi bivalen atau trivalen. Besi bivalen lebih baik diserap dan diserap, sehingga termasuk dalam komposisi obat yang dimaksudkan untuk pemberian oral. Obat ini diminum bersama makanan, mereka diresepkan dalam sebagian besar kasus anemia. Dosis diresepkan berdasarkan 2 mg / kg berat badan pasien. Setelah beberapa hari, kondisi pasien membaik. Rata-rata, sebulan kemudian, indeks hemoglobin kembali normal. Namun, penggunaan obat tidak boleh dibatalkan tanpa izin dari dokter, karena efek terapeutik harus dikonsolidasikan.
    Obat-obatan ini termasuk obat-obatan yang didasarkan pada zat aktif seperti hemofer, ferrous sulfate, ferrous fumarate, globeron-H dan beberapa lainnya. Obat ini hanya diresepkan oleh dokter, karena ada kontraindikasi.
    Suntikan diresepkan terutama untuk pasien dengan riwayat penyakit gastrointestinal dan hipersensitivitas individu terhadap garam besi, serta dalam kasus di mana Anda harus segera memperkaya tubuh dengan zat besi. Suntikan tidak boleh melebihi 10 mg zat besi per hari. Obat-obatan ini termasuk produk-produk berbasis zat besi (III) hidroksida, zat besi glukonat dan lainnya. Obat ini dipilih secara individual.
  • Penerimaan vitamin kompleks dan suplemen makanan
    Ada juga sejumlah produk non-obat, yang meliputi vitamin dan elemen, termasuk zat besi bivalen. Sebagai aturan, ini adalah vitamin yang dikombinasikan dengan zat besi - A, B, C, D, E. Tergantung pada jumlah zat besi dalam komposisinya, kompleks vitamin tersebut dibagi menjadi anak-anak, dewasa dan ditujukan untuk wanita hamil. Vitamin kompleks biasanya dilepaskan dalam bentuk dragee, mereka harus diambil setelah makan dengan air, 1 atau 2 kali sehari.
    Alat lain adalah aditif aktif biologis (BAA) yang mengandung zat besi. Ini adalah semacam komposisi zat aktif biologis. Mereka diambil baik dengan makanan, atau mereka termasuk dalam komposisi tersebut atau produk lainnya. Sekarang suplemen makanan diproduksi dalam berbagai bentuk: dalam bentuk kapsul, pil, solusi, pil, tablet hisap, batangan, dll. Sebagai bagian dari suplemen makanan, zat besi dengan mudah memasuki tubuh dan secara aktif terlibat dalam proses fisiologis.

Tingkat rata-rata asupan zat besi adalah 10 mg per hari untuk pria, 15-20 mg untuk wanita (batas atas adalah indikator untuk hamil dan menyusui), jumlah maksimum asupan zat besi yang diijinkan per hari adalah 45 mg. Dalam sebulan seorang wanita kehilangan zat besi dua kali lebih banyak daripada pria [3].

  • Diet dengan kandungan zat besi yang tinggi
    Sumber zat besi lain dalam tubuh adalah makanan yang mengandung zat besi. Ini terutama daging sapi, hati babi dan produk sampingan lainnya, serta daging sapi, daging kelinci, kalkun, ikan. Dari produk yang berasal dari tumbuhan, gandum dan gandum menir, kacang polong, persik, blueberry, kacang, dedak, buah kering, dan bayam harus dibedakan.
    Untuk pencernaan yang lebih baik, ada baiknya mengonsumsi produk daging dan ikan dengan lauk sayuran. Lebih baik meminumnya dengan minuman yang diperkaya dengan vitamin C, misalnya, kolak, tomat atau jus jeruk. Tetapi tanin dan zat besi tidak cocok dengan baik, sehingga teh atau kopi yang dikombinasikan dengan produk yang mengandung zat besi tidak dianjurkan.

Kekurangan zat besi dalam tubuh dapat diisi ulang dengan cara yang berbeda: mengambil obat dari resep dokter, suplemen makanan, vitamin kompleks, dan membentuk diet dengan kandungan zat besi yang tinggi adalah langkah-langkah yang diperlukan bagi mereka yang ingin menjaga kadar hemoglobin dalam kisaran normal. Asupan zat besi dalam tubuh, sebagai suatu peraturan, cukup cepat mencerminkan bermanfaat tidak hanya pada kondisi kesehatan pasien, tetapi juga pada penampilannya, suasana hati emosional.

Zat besi dalam tubuh: standar darah, rendah dan tinggi dalam analisis - penyebab dan pengobatan

Tubuh manusia mengandung hampir semua elemen dari tabel D. I. Mendeleev, tetapi tidak semuanya membawa signifikansi biologis seperti besi. Zat besi dalam darah paling terkonsentrasi dalam sel darah merah - sel darah merah, yaitu, dalam komponen penting mereka - hemoglobin: heme (Fe ++) + protein (globin).

Sejumlah tertentu unsur kimia ini secara permanen ada dalam plasma dan jaringan - sebagai senyawa kompleks dengan protein transferin dan dalam komposisi feritin dan hemosiderin. Dalam tubuh orang dewasa dalam norma harus dari 4 hingga 7 gram zat besi. Hilangnya suatu unsur karena alasan apa pun menyebabkan kekurangan zat besi yang disebut anemia. Untuk mengidentifikasi patologi ini dalam diagnosa laboratorium, sebuah studi disediakan, seperti penentuan serum besi, atau zat besi dalam darah, seperti yang dikatakan pasien sendiri.

Tingkat zat besi dalam tubuh

Dalam serum darah, zat besi ditemukan dalam kombinasi dengan protein, pengikatan dan pengangkutannya - transferin (25% Fe). Biasanya, alasan untuk menghitung konsentrasi suatu unsur dalam serum (besi serum) adalah kadar hemoglobin yang rendah, yang, seperti diketahui, adalah salah satu parameter utama dari tes darah umum.

Tingkat zat besi dalam darah bervariasi sepanjang hari, konsentrasi rata-rata untuk pria dan wanita berbeda dan jumlahnya adalah: 14,30 - 25,10 μmol per liter darah pria dan 10,70 - 21,50 μmol / l pada paruh wanita. Perbedaan seperti itu sebagian besar disebabkan oleh siklus menstruasi, yang hanya berlaku untuk orang-orang dari jenis kelamin tertentu. Dengan bertambahnya usia, perbedaan menghilang, jumlah elemen menurun pada pria dan wanita, dan kekurangan zat besi dapat diamati pada tingkat yang sama pada kedua jenis kelamin. Tingkat zat besi dalam darah bayi, serta anak-anak dan orang dewasa, pria dan wanita, berbeda, oleh karena itu, agar lebih nyaman bagi pembaca, lebih baik menyajikannya dalam bentuk meja kecil:

Sementara itu, harus diingat bahwa, seperti parameter biokimia lainnya, tingkat normal zat besi dalam darah di berbagai sumber mungkin agak berbeda. Selain itu, kami menganggap berguna untuk mengingatkan pembaca tentang aturan untuk lulus analisis:

  • Darah diambil pada waktu perut kosong (disarankan untuk kelaparan selama 12 jam);
  • Seminggu sebelum penelitian, pil untuk perawatan IDA dibatalkan;
  • Setelah transfusi darah, tes ditunda selama beberapa hari.

Untuk menentukan tingkat zat besi dalam darah, serum digunakan sebagai bahan biologis, yaitu, darah diambil tanpa antikoagulan ke tabung baru yang kering, yang tidak pernah bersentuhan dengan deterjen.

Fungsi zat besi dalam darah dan nilai biologis unsur tersebut

Mengapa perhatian yang begitu dekat terpaku pada kelenjar dalam darah, mengapa unsur ini dikaitkan dengan komponen-komponen vital dan mengapa organisme hidup tidak bisa hidup tanpanya? Ini semua tentang fungsi yang dilakukan oleh besi:

  1. Ferrum terkonsentrasi dalam darah (hemoglobin heme) terlibat dalam respirasi jaringan;
  2. Elemen jejak yang terletak di otot (sebagai bagian dari mioglobin) memastikan fungsi normal otot rangka.

Fungsi utama zat besi dalam darah bersamaan dengan salah satu tugas utama darah itu sendiri dan hemoglobin yang terkandung di dalamnya. Darah (eritrosit dan hemoglobin) mengambil oksigen dari lingkungan luar ke paru-paru dan membawanya ke sudut paling terpencil dari tubuh manusia, dan karbon dioksida yang terbentuk sebagai hasil dari respirasi jaringan dikeluarkan untuk dikeluarkan dari tubuh.

skema: myshare, Efremova S.A.

Dengan demikian, kelenjar memiliki peran penting dalam aktivitas pernapasan hemoglobin, dan ini hanya berlaku untuk ion divalen (Fe ++). Konversi besi besi menjadi trivalen dan pembentukan senyawa yang sangat kuat, yang disebut methemoglobin (MetHb), terjadi di bawah pengaruh agen pengoksidasi kuat. Eritrosit yang diubah secara degeneratif yang mengandung MetHb mulai rusak (hemolisis), oleh karena itu mereka tidak dapat melakukan fungsi pernapasannya - suatu keadaan hipoksia akut yang terjadi pada jaringan tubuh.

Seseorang sendiri tidak dapat mensintesis elemen kimia ini, makanan dibawa ke tubuhnya oleh zat besi: daging, ikan, sayuran dan buah-buahan. Namun, kita hampir tidak dapat menyerap zat besi dari sumber tanaman, tetapi sayuran dan buah-buahan yang mengandung asam askorbat dalam jumlah besar meningkatkan penyerapan elemen jejak dari produk hewani sebanyak 2-3 kali.

Fe diserap dalam duodenum dan sepanjang usus kecil, dan defisiensi besi dalam tubuh berkontribusi pada peningkatan penyerapan, dan kelebihannya menyebabkan penyumbatan proses ini. Usus besar tidak menyerap zat besi. Pada siang hari, kami menyerap rata-rata 2 - 2,5 mg Fe, tetapi tubuh wanita dari elemen ini membutuhkan hampir 2 kali lebih banyak daripada yang jantan, karena kerugian bulanan cukup terlihat (dengan 2 ml darah, 1 mg besi hilang).

Konten meningkat

Meningkatnya kandungan zat besi dalam analisis biokimia darah, tepatnya, seperti kurangnya unsur dalam serum, menunjukkan kondisi patologis tertentu dari tubuh.

Mempertimbangkan bahwa kita memiliki mekanisme yang mencegah penyerapan kelebihan zat besi, peningkatannya mungkin disebabkan oleh pembentukan besi sebagai akibat dari reaksi patologis di suatu tempat di dalam tubuh (peningkatan disintegrasi sel darah merah dan pelepasan ion besi) atau kerusakan mekanisme yang mengatur asupan. Peningkatan kadar zat besi membuat satu tersangka:

  • Anemia dari berbagai asal (hemolitik, aplastik, B12, defisiensi folat, thalassemia);
  • Penyerapan berlebihan pada saluran pencernaan melanggar mekanisme pembatas (hemochromatosis).
  • Hemosiderosis akibat transfusi darah multipel atau overdosis obat yang mengandung zat besi yang digunakan untuk pengobatan dan pencegahan kondisi defisiensi besi (pemberian intramuskular atau intravena).
  • Kegagalan pembentukan darah di sumsum tulang pada tahap penggabungan zat besi ke dalam sel-sel prekursor eritrosit (anemia sideroachrestic, keracunan timbal, penggunaan kontrasepsi oral).
  • Kerusakan hati (hepatitis virus dan akut asal apa pun, nekrosis hati akut, kolesistitis kronis, berbagai hepatopatologi).

Ketika menentukan zat besi dalam darah harus diingat ketika pasien untuk waktu yang lama (2 - 3 bulan) menerima persiapan zat besi dalam tablet.

Kekurangan zat besi di dalam tubuh

Karena fakta bahwa kami tidak memproduksi elemen mikro ini sendiri, kami sering tidak menjaga nutrisi dan komposisi produk yang dikonsumsi (jika hanya enak), seiring waktu tubuh kita mulai mengalami kekurangan zat besi.

Kekurangan Fe disertai dengan berbagai gejala anemia: sakit kepala, pusing, mata berkilat di depan mata, pucat dan kulit kering, rambut rontok, kuku rapuh dan banyak masalah lainnya. Nilai zat besi yang rendah dalam darah dapat disebabkan oleh banyak alasan:

  1. Defisiensi makanan, yang berkembang sebagai akibat rendahnya asupan unsur dari makanan (preferensi untuk vegetarianisme atau, sebaliknya, antusiasme untuk makanan berlemak yang tidak mengandung zat besi, atau beralih ke diet susu yang mengandung kalsium dan menghambat penyerapan Fe).
  2. Kebutuhan tubuh yang tinggi pada semua elemen (anak-anak di bawah usia 2 tahun, remaja, wanita hamil dan ibu menyusui) menyebabkan kadar darah rendah (terutama zat besi).
  3. Anemia defisiensi besi akibat penyakit pada saluran pencernaan yang mencegah penyerapan normal besi dalam usus: gastritis dengan kapasitas sekresi yang berkurang, enteritis, enterocolitis, tumor di lambung dan usus, intervensi bedah dengan reseksi lambung atau usus kecil (defisit resorpsi).
  4. Defisiensi redistributif pada latar belakang inflamasi, infeksi septik dan lainnya, tumor yang tumbuh cepat, osteomielitis, rematik, infark miokard (penyerapan besi dari plasma oleh elemen seluler dari sistem fagositik mononuklear) tentu saja akan mengurangi jumlah Fe dalam tes darah.
  5. Akumulasi hemosiderin yang berlebihan dalam jaringan organ dalam (hemosiderosis) menghasilkan kadar besi yang rendah dalam plasma, yang sangat nyata dalam penelitian serum pasien.
  6. Kurangnya produksi erythropoietin di ginjal sebagai manifestasi dari gagal ginjal kronis (CRF) atau patologi ginjal lainnya.
  7. Peningkatan ekskresi zat besi dalam urin dengan sindrom nefrotik.
  8. Penyebab rendahnya kandungan zat besi dalam darah dan pengembangan IDA dapat menjadi perdarahan yang berkepanjangan (sengau, gingiva, selama menstruasi, dari wasir, dll).
  9. Hematopoiesis aktif dengan penggunaan elemen secara signifikan.
  10. Sirosis, kanker hati. Tumor ganas lainnya dan beberapa jinak (uterine fibroid).
  11. Stagnasi empedu di saluran empedu (kolestasis) dengan perkembangan ikterus obstruktif.
  12. Kekurangan asam askorbat dalam makanan, yang berkontribusi pada penyerapan zat besi dari produk lain.

Bagaimana cara meningkatkannya?

Untuk meningkatkan kadar zat besi dalam darah, Anda perlu mengidentifikasi penyebab penurunannya secara akurat. Bagaimanapun, Anda dapat menggunakan banyak elemen mikro sesuka Anda dengan makanan, tetapi semua upaya akan sia-sia jika penyerapannya terganggu.

Dengan demikian, kami hanya menyediakan transit melalui saluran pencernaan, tetapi tidak tahu alasan sebenarnya untuk rendahnya kandungan Fe dalam tubuh, jadi pertama-tama Anda perlu menjalani pemeriksaan komprehensif dan mendengarkan rekomendasi dari dokter yang hadir.

Dan kami hanya bisa menyarankan untuk meningkatkan dengan diet kaya zat besi:

  • Penggunaan produk daging (daging sapi muda, daging sapi, domba panas, daging kelinci). Daging unggas tidak terlalu kaya akan unsur ini, tetapi jika Anda memilih, kalkun dan angsa lebih cocok. Lemak babi tidak mengandung zat besi sama sekali, jadi sebaiknya tidak dipertimbangkan.
  • Banyak Fe dalam hati berbagai hewan, yang tidak mengherankan, itu adalah organ hematopoietik, tetapi pada saat yang sama, hati adalah organ detoksifikasi, oleh karena itu hobi yang berlebihan dapat menjadi tidak sehat.
  • Ada sedikit atau tidak ada zat besi dalam telur, tetapi mereka memiliki kandungan vitamin B12, B1 dan fosfolipid yang tinggi.
  • Soba diakui sebagai croup terbaik untuk mengobati IDA.
  • Keju cottage, keju, susu, roti putih, merupakan produk yang mengandung kalsium, menghambat penyerapan zat besi, oleh karena itu produk ini harus dikonsumsi secara terpisah dari diet yang bertujuan memerangi kadar besi rendah.
  • Untuk meningkatkan penyerapan unsur dalam usus, perlu untuk mencairkan diet protein dengan sayuran dan buah-buahan yang mengandung asam askorbat (vitamin C). Ini terkonsentrasi dalam jumlah besar dalam jeruk (lemon, jeruk) dan asinan kubis. Selain itu, beberapa makanan nabati dan mereka sendiri kaya akan zat besi (apel, plum, kacang polong, buncis, bayam), tetapi zat besi diserap dari makanan yang bukan hewani sangat terbatas.

Dengan bertambahnya zat besi melalui diet, tidak perlu takut akan menjadi terlalu banyak. Ini tidak akan terjadi, karena kami memiliki mekanisme yang tidak akan memungkinkan peningkatan yang berlebihan, jika, tentu saja, berfungsi dengan benar.

Penyebab kadar besi darah rendah: masalah kesehatan manusia utama

Zat besi adalah mineral yang memainkan peran penting dalam tubuh kita, memastikan transportasi oksigen dari sel darah merah ke semua sel tubuh.

Mineral ini adalah komponen paling penting dari hemoglobin, protein spesifik dalam darah manusia.

Jika tubuh Anda kekurangan zat besi, itu tidak mampu menghasilkan jumlah sel darah merah yang tepat yang mampu membawa oksigen. Akibatnya, kadar hemoglobin dalam darah menurun dan terjadi anemia defisiensi besi.

Tanda-tanda kekurangan zat besi dalam tubuh manusia

Jika Anda mengalami gejala berikut, ini adalah alasan untuk memeriksa tingkat zat besi dalam tubuh Anda.

  1. Kelelahan kronis. Gejala ini muncul dari kenyataan bahwa tubuh mengalami kekurangan oksigen dalam sel dan ini tercermin dalam tingkat energi Anda. Orang-orang di negara ini sering mengalami kelemahan dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi. Meskipun kelelahan kronis mungkin merupakan pertanda penyakit lain, gejala ini akan mendorong Anda untuk memeriksa kadar hemoglobin dalam darah Anda.
  2. Sering masuk angin. Zat besi memainkan peran penting dalam kesehatan sistem kekebalan tubuh kita. Transportasi oksigen yang kurang akan mempengaruhi fungsi limpa, yang merupakan filter alami dari bakteri yang masuk ke tubuh kita. Karena kekurangan oksigen, pembentukan sel darah putih, leukosit, yang tujuannya untuk melawan infeksi, akan terhambat.
  3. Kerontokan rambut yang berlebihan. Kehilangan sekitar 100 rambut per hari dianggap normal. Jika Anda melihat lebih jelas rambut di sisir, Anda harus memeriksa kandungan zat besi dalam darah.
  4. Pucat Hemoglobin memberi warna rona kemerahan pada kulit, sehingga kulit yang pucat mungkin merupakan tanda anemia defisiensi besi.
  5. Bahasa meningkat. Kekurangan oksigen menyebabkan volume otot tubuh meningkat. Namun, satu-satunya otot di mana Anda dapat melihat gejala ini adalah lidah. Celah di sudut mulut juga umum terjadi pada orang yang kekurangan zat besi.
  6. Nafsu makan mesum. Orang-orang dengan persediaan zat besi yang tidak mencukupi di dalam tubuh kadang-kadang mengalami mengidam untuk makan zat-zat bukan makanan, seperti tanah, tanah liat, atau kapur.
  7. Detak jantung cepat dan tidak teratur. Pada anemia, jantung memompa lebih banyak darah melalui dirinya sendiri untuk mengimbangi rendahnya tingkat oksigen.

Tingkat zat besi dan alasan kurangnya pada manusia

Wanita usia subur paling berisiko kekurangan zat besi karena kehilangan darah selama menstruasi. Wanita berusia 18 hingga 50 tahun dianjurkan untuk mengonsumsi 18 mg zat besi per hari.

Wanita hamil harus mengkonsumsi 27 mg per hari. Pria dewasa membutuhkan sekitar 8 mg zat besi per hari.

Ada beberapa alasan mengapa seseorang menderita kekurangan zat besi:

  • Nutrisi yang tidak tepat. Para ilmuwan membedakan antara dua jenis zat besi: zat besi heme, diserap dari sumber hewani (daging sapi, hati, tiram), dan non-heme, berasal dari tanaman (gandum, kacang polong, bayam). Zat besi heme paling baik diserap oleh tubuh kita. Konsumsi makanan berkadar rendah yang rendah zat besi dalam waktu lama membantu menurunkan kadar mineral ini dalam tubuh.
  • Kehamilan Zat besi dibutuhkan untuk perkembangan janin, sehingga wanita hamil disarankan menambah asupan zat besi.
  • Pendarahan menstruasi yang parah pada wanita. Biasanya, menstruasi berlangsung 4-5 hari dan jumlah darah yang hilang sekitar 2-3 sendok makan.
  • Pendarahan internal. Bisul, polip, atau kanker usus dapat menjadi provokator pendarahan internal laten. Sering menggunakan aspirin juga dapat menyebabkan perdarahan lambung.
  • Masalah dengan penyerapan zat besi. Bahkan jika diet Anda kaya akan zat besi, penyakit tertentu dapat mengganggu penyerapannya. Ini termasuk, misalnya, penyakit celiac atau operasi bypass lambung.

Bagaimana cara mendiagnosis defisiensi besi?

Untuk penentuan kandungan besi, hitung darah lengkap digunakan, yang akan menunjukkan kandungan kuantitatif hemoglobin, hematokrit, trombosit, sel darah merah dan putih.

Diagnosis anemia didasarkan pada ukuran sel darah merah, hemoglobin dan hematokrit, yang ditentukan oleh persentase sel darah merah dalam darah. Biasanya, hematokrit adalah 34,9-44,5% untuk wanita dan 38,8-50% untuk pria.

Tingkat hemoglobin yang memadai sesuai dengan 120-155 g / l untuk wanita dan 135-175 g / l untuk pria. Ukuran dan warna sel darah merah ditentukan di bawah mikroskop, sedangkan sel darah merah pucat juga akan menunjukkan kekurangan zat besi.

Untuk melengkapi diagnosis, dokter dapat menentukan konten feritin dan transferin dalam darah.

Bagaimana cara mengobati kekurangan zat besi dalam tubuh?

Jika Anda curiga menderita anemia defisiensi besi, Anda harus menggunakan bantuan obat resmi. Diagnosis sendiri dan pengobatan sendiri dapat menyebabkan efek sebaliknya - kandungan zat besi yang berlebihan dalam darah, yang berkontribusi terhadap konstipasi dan kerusakan hati. Langkah-langkah berikut biasanya diambil untuk menghilangkan anemia:

  • Penerimaan aditif yang mengandung zat besi. Jika memungkinkan, minum tablet zat besi saat perut kosong untuk membantu tubuh menyerapnya dengan lebih baik. Mungkin diperlukan waktu lama, untuk beberapa bulan, suplemen zat besi, dengan kemungkinan efek samping: sembelit dan noda pada kursi yang hitam.
  • Diet dengan peningkatan konsumsi makanan yang mengandung zat besi: daging merah, kacang-kacangan, bayam. Asupan simultan vitamin C akan membantu tubuh lebih aktif menyerap zat besi. Tambahkan jeruk ke dalam diet Anda.
  • Pengobatan perdarahan. Jika kekurangan zat besi dipicu oleh pendarahan, menstruasi internal atau berlebihan, suplemen zat besi tidak berguna. Penting untuk mencari bantuan dari dokter.

Apa yang dilakukan indikator besi serum di bawah normal

Siapa pun yang jauh dari pengobatan, melihat selembar hasil tes darah umum, bertanya-tanya apa artinya - besi serum di bawah normal, seperti yang ditunjukkan oleh indikator ini, apakah kelemahannya berbahaya?

Fungsi zat besi darah

Darah adalah elemen utama dalam tubuh manusia, yang memiliki jumlah fungsi dan kewajiban terbesar. Darah memberi nutrisi pada sel, menghilangkan produk akhir metabolisme, berpartisipasi dalam termoregulasi, adalah penghubung antara semua organ manusia.

Namun, fungsi terpentingnya adalah untuk menjenuhkan setiap sel dengan oksigen, yang tanpanya kehidupan dan fungsi normalnya tidak mungkin. Dan dalam proses inilah besi serum terlibat.

Selain itu, zat besi menyediakan proses pembentukan darah, aktivitas vital sel yang normal, mengatur proses imunobiologis dan reaksi redoks.

Zat besi murni tidak ditemukan dalam darah, tetapi merupakan bagian dari hemoglobin, mioglobin, sitokrom, mielofermenta. Beberapa di antaranya ada di limpa, hati dan sumsum tulang dalam bentuk cadangan yang disebut. Dan hingga 80% dari total zat besi adalah bagian dari hemoglobin. Justru pada yang terakhir inilah yang bertanggung jawab untuk pembentukan darah, saturasi sel dengan oksigen dan pengaturan sistem kekebalan tubuh.

Tingkat zat besi secara langsung dipengaruhi oleh makanan manusia.

Ini terutama daging sapi, hati, soba, kacang-kacangan dan telur. Selain produk yang mengandung zat besi, perlu untuk mengkonsumsi makanan dengan kandungan vitamin C, yang berkontribusi pada penyerapan zat besi.

Tes darah

Tingkat zat besi dapat berubah di siang hari, dan di pagi hari konsentrasinya adalah yang tertinggi. Itu juga tergantung jenis kelamin orang tersebut, tingkat pria lebih tinggi. Pada wanita, isinya lebih rendah, seringkali tergantung pada siklus menstruasi. Juga, indikatornya secara langsung dipengaruhi oleh stres, terlalu banyak bekerja dan kurang tidur.

Tingkat konten normal pada pria tetap dalam kisaran dari 11,64 hingga 30,43, pada wanita - 8,95-30,43 μmol / liter. Pada anak-anak hingga satu tahun dan dari tahun ke 14 tahun, indikator ini masing-masing sama dengan 7.16-17.90 dan 8.95-21.48.

Kandungan zat besi dalam darah diperiksa dengan analisis biokimia darah vena. Pengambilan darah direkomendasikan untuk analisis di pagi hari, dengan perut kosong, sebaiknya antara 7 dan 10 jam. Bahkan satu tablet besi yang diminum sehari sebelumnya, testosteron atau aspirin dalam dosis tinggi, asupan vitamin B12, kontrasepsi dalam pil dan alkohol dapat memengaruhi kebenaran hasilnya.

Tetapkan tes darah seperti itu, jika seseorang memiliki kelelahan parah, depresi, kelemahan umum, kurang nafsu makan, pelanggaran saluran pencernaan, kekeringan dan pucat pada kulit, pelanggaran sistem kekebalan tubuh. Selain itu, ada rambut dan kuku yang rapuh, celah di sudut mulut, pelanggaran rasa dan bau, peningkatan suhu.

Alasan untuk perubahan

Tingkat zat besi yang rendah dalam darah seseorang tergantung pada banyak faktor, baik eksternal maupun internal. Pertama-tama, ini adalah diet yang tidak seimbang, diet yang buruk, vegetarianisme. Tidak heran mereka berkata: kita adalah apa yang kita makan. Untuk kehidupan normal, orang harus makan dengan makanan semua lemak, protein, karbohidrat, vitamin yang dia butuhkan, dan yang paling penting - zat besi.

Daging sapi dan hati adalah produk besi utama yang tersedia untuk umat manusia.

Kekurangan atau penolakan mereka untuk makan harus diganti dengan produk lain yang bisa membuat tubuh jenuh dengan zat besi. Ini bisa berupa kacang-kacangan, apel, minyak ikan, sayuran segar.

Selain itu, ada sejumlah penyakit internal yang mengakibatkan berkurangnya zat besi dalam darah.

Karena masuknya unsur ini terjadi terutama melalui sistem pencernaan, yaitu duodenum, level rendahnya mungkin disebabkan oleh berbagai penyakit di zona ini. Setiap proses inflamasi di usus mampu mengurangi penyerapan elemen bermanfaat, dan akibatnya, zat besi kurang digunakan.

Dengan pertumbuhan intensif pada remaja dan anak-anak, tingkat zat besi dalam darah menurun tajam, akibatnya, meminjam cadangan unsur ini dari hati dan sumsum tulang terjadi, yang menyebabkan kelelahan umum.

Ikuti dengan hati-hati indikator zat besi serum pada saat hamil dan menyusui, karena selama periode inilah organisme ibu memberikan semua komponen penting untuk pembentukan dan pemberian makan anak.

Hanya sedikit orang yang tahu, tetapi kanker dapat menyebabkan kekurangan zat besi, perdarahan internal, borok dan gastritis.

Konsekuensi

Konsekuensi utama dan paling umum dari kekurangan zat besi dalam darah adalah anemia. Penyakit darah ini berhubungan langsung dengan tingkat hemoglobin, dengan kata lain - sel darah merah. Mereka mengangkut oksigen dan elemen-elemen jejak penting ke seluruh tubuh. Anemia pada anak-anak sering disebabkan oleh konsumsi sejumlah besar produk susu yang mencegah penyerapan zat besi, mempercepat pertumbuhan. Gejala utama anemia adalah kelelahan, sakit kepala, lesu, pusing. Jika waktu tidak mendiagnosis anemia pada anak-anak dan orang tua, itu bahkan dapat menyebabkan kematian.

Konsekuensi lain yang sangat berbahaya dari kekurangan zat besi adalah melemahnya sistem kekebalan tubuh.

Dalam hal ini, serum darah kehilangan kemampuan untuk menginformasikan hal ini atau organ lain pada waktunya tentang pelanggaran dalam pekerjaan mereka, yang mengarah pada ketidakmampuan tubuh untuk melawan infeksi. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan penyakit kronis pada organ pernapasan, TBC, sesak napas.

Kekurangan zat besi dapat menyebabkan penurunan tekanan darah, yang sering menyebabkan pusing, kelemahan, pengecilan otot, dan gangguan irama jantung.

Cara meningkatkan serum besi dalam darah

Jika, setelah melakukan tes darah biokimia, ada kekurangan zat besi dalam darah, dokter yang hadir harus melakukan pemeriksaan rinci pada pasien, mewawancarainya, jika perlu, meresepkan tes tambahan. Penting untuk membuat diagnosis yang akurat dalam waktu dan melakukan perawatan tepat waktu sehingga proses yang tidak dapat dikembalikan lagi dalam tubuh secara keseluruhan dan pada organ-organ khususnya tidak terjadi.

Ketika zat besi diturunkan karena nutrisi yang tidak tepat dan tidak seimbang, Anda harus memikirkan diet, minum tablet yang mengandung zat besi, dan menghilangkan produk susu dari diet.

Jika ternyata masalahnya ada di usus, sangat penting untuk melokalisasi penyakit, menghilangkannya dan konsekuensinya. Pada dasarnya, perawatan obat yang cukup konvensional, dalam kasus yang ekstrem, memerlukan intervensi bedah.

Sangat penting untuk memantau tingkat zat besi dan tingkat hemoglobin pada anak-anak usia sekolah dasar, remaja dan orang tua. Kategori ini harus secara teratur menjalani tes darah untuk diagnosis anemia dan penyakit lainnya secara tepat waktu. Pada anak-anak, karena pertumbuhan aktif mereka, kekurangan oksigen dapat menyebabkan penyimpangan yang agak kompleks, keterlambatan perkembangan, dan keterlambatan pertumbuhan. Ketika tingkat elemen ini diturunkan, perlu untuk memasukkan hati, apel, kacang-kacangan dalam makanan mereka, mengurangi jumlah produk susu, tetapi tidak mengecualikan mereka sepenuhnya, karena mereka adalah sumber utama kalsium yang dibutuhkan untuk pembentukan dan pertumbuhan massa tulang.

Pada orang yang berusia lanjut, kesehatan dan aktivitasnya terbatas, meskipun tingkat zat besi sedikit menurun, hal itu dapat menyebabkan perubahan yang tidak dapat diperbaiki pada otak, otot jantung.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang wanita hamil. Konsumsi produk yang mengandung zat besi dari kategori populasi ini harus digandakan, dan pemantauan kinerjanya harus dilakukan dengan cukup teratur. Seperti dalam kasus lain, Anda harus makan dengan benar, minum vitamin untuk wanita hamil, terus-menerus mengunjungi dokter.

Dengan gaya hidup normal, diet seimbang, menghilangkan alkohol dan zat berbahaya lainnya, pemantauan cermat kondisi mereka dijamin penyerapan penuh zat besi dan penumpukannya dalam tubuh.

Zat besi: tingkat darah, mengapa rendah atau tinggi

Kehadiran logam dalam darah makhluk hidup apa pun sangat penting. Tingkat zat besi dalam darah merupakan indikator penting pengayaan jaringan sehat dengan oksigen dan tidak hanya. Kelebihan atau kekurangannya dapat membawa masalah serius dalam fungsi tubuh. Hari ini kita akan berbicara tentang analisis zat besi dalam darah: bagaimana mempersiapkan dengan benar untuk itu, mengevaluasi data yang diperoleh dan apa yang harus dilakukan jika penyimpangan didiagnosis.

Fungsi besi (Fe)

Jumlah zat besi dalam tubuh total sekitar 4-5 gram. Sekitar 70% dari zat besi termasuk dalam komposisi hemoglobin, yaitu, dihabiskan untuk menyediakan jaringan dan organ dengan oksigen. Itulah sebabnya terkadang kadar hemoglobin dan zat besi dikaitkan satu sama lain, tetapi kadar hemoglobin dan zat besi tidak sama. Sekitar 10% zat besi diperlukan untuk mioglobin, yang terlibat dalam pertukaran oksigen dan karbon dioksida dalam jaringan otot. Sekitar 20% disimpan di hati sebagai cadangan. Dan hanya 0,1% mengikat protein dan bersirkulasi dalam plasma darah.

Zat besi yang rendah dalam darah dapat mengganggu berbagai proses yang melibatkan unsur ini. Fe dalam tubuh diperlukan untuk:

  • Transportasi oksigen dan karbon dioksida:
  • Produksi darah segar;
  • Metabolisme dan energi;
  • Produksi DNA;
  • Mempertahankan kekebalan;
  • Produksi hormon tiroid;
  • Reaksi redoks yang normal;
  • Penghancuran zat beracun di hati.

Tentu saja, ini bukan daftar seluruh fungsi besi dalam tubuh. Penyimpangan zat besi dari norma mempengaruhi kondisi kulit, rambut dan kuku. Agar semua sistem dapat bekerja dalam mode yang benar, penting untuk secara teratur memonitor level setrika.

Tes zat besi biasanya diresepkan jika ada kelainan yang ditemukan dalam tes darah umum atau dalam studi hemoglobin, sel darah merah atau hematokrit. Analisis ini juga digunakan dalam pengobatan anemia, keracunan dengan obat-obatan yang mengandung zat besi dan diduga kelebihan beban tubuh dengan zat besi.

Tingkat zat besi dalam darah: normal

Dalam darah, kandungan normal zat besi pada manusia adalah 7-31 mikromol, namun, banyak tergantung pada usia dan jenis kelamin pasien, dan bervariasi sepanjang hari. Dan jika pengaruh waktu hari dapat diratakan dengan mendonorkan darah hanya di pagi hari dan dengan perut kosong, maka jenis kelamin dan usia, tentu saja, harus diperhitungkan. Dengan demikian, tingkat zat besi dalam darah untuk wanita rata-rata 10-21,5 μmol / l, untuk pria - 14-25 µmol / l. Jelas, bagi wanita, diperbolehkan memiliki sedikit zat besi dalam darah. Perbedaan yang demikian dalam norma besi dalam darah wanita dan pria dijelaskan oleh karakteristik menstruasi dari jenis kelamin yang lebih lemah. Dengan bertambahnya usia, perbedaan-perbedaan ini menghilang, dan tingkat untuk kedua jenis kelamin hampir sama.

Kami memberikan indikator optimal zat besi dalam darah untuk orang-orang dari berbagai usia dalam μmol / l:

Anak-anak hingga 1 bulan: 5-22;

Anak-anak dari 1 bulan hingga 1 tahun: 5-22;

Anak-anak dari 1 hingga 4 tahun: 5-18;

Anak-anak 4-7 tahun: 5-20;

Anak-anak 7-10 tahun: 5-19;

Anak-anak 10-13 tahun: 5-20;

Anak-anak 13-18 tahun: 5-24;

Jenis kelamin laki-laki, lebih dari 18 tahun: 12-30;

Gadis di atas 18: 9-30.

Angka-angka spesifik dari hasil mungkin berbeda di laboratorium, jadi lebih baik untuk fokus pada data yang ditulis dalam analisis Anda sebagai "norma". Jika laboratorium tidak memberikan data seperti itu kepada Anda, Anda harus menanyakannya sendiri, karena, tergantung pada peralatan dan faktor-faktor lain, nilai referensi dapat bervariasi.

Tes darah untuk zat besi menunjukkan tabung baru yang kering di mana darah ditempatkan tanpa zat yang mencegah koagulasi, karena sampel zat besi diambil dari serum darah, dan untuk mendapatkannya, perlu bahwa darah distratifikasi.

Peningkatan zat besi dalam darah

Fe memasuki tubuh dengan makanan dan ditransfer ke semua jaringan dalam kombinasi dengan protein. Proses asupan zat besi ke dalam jaringan dan cadangan cadangan diatur sedemikian rupa sehingga penyerapan kelebihan zat besi tidak terjadi, yaitu, idealnya tubuh melepaskan zat besi dari makanan sebanyak yang dibutuhkan. Jika ada banyak zat besi dalam darah, kita dapat mengasumsikan dekomposisi sel darah merah yang dipercepat, sebagai akibatnya semua elemen kimia yang dimasukkan dilepaskan ke dalam darah. Untuk peningkatan kadar besi dalam darah, penyebabnya mungkin sebagai berikut:

  1. Berbagai bentuk anemia.
  2. Kegagalan mekanisme penyerapan zat besi di saluran pencernaan, di mana semua zat besi yang dimakan diserap ke dalam usus. Fenomena ini disebut hemochromatosis.
  3. Kelebihan zat besi dalam tubuh dapat disebabkan oleh minum obat yang mengandung zat besi atau transfusi darah asing yang berulang.
  4. Keracunan oleh logam berat, khususnya timah.
  5. Penggunaan kontrasepsi oral.
  6. Poin 4 dan 5 mempengaruhi proses pembentukan darah dan khususnya pemasukan zat besi dalam komposisi sel darah merah, sebagai akibatnya peningkatan kandungan zat besi dalam darah dapat diamati.
  7. Berbagai lesi hati.

Kita juga harus membicarakan tentang gejala kelebihan zat besi dalam tubuh. Selain fakta bahwa kelebihan elemen ini memperumit perjalanan penyakit Parkinson dan Alzheimer, mungkin ada tanda-tanda lain dari kadar zat besi yang tinggi dalam darah:

  • Kulit, lidah, dan selaput lendir yang kekuningan;
  • Volume hati meningkat;
  • Kelemahan;
  • Perubahan nadi;
  • Pucat umum;
  • Penurunan berat badan;
  • Gatal;
  • Munculnya bintik-bintik usia pada telapak tangan, ketiak, menggantikan bekas luka lama.

Berdasarkan gejala saja, tidak ada gunanya menarik kesimpulan tentang keadaan zat besi dalam darah, karena beberapa gejala kekurangan zat besi berarti hal yang sama, yang berarti peningkatan zat besi dalam darah. Satu-satunya fakta yang dapat diandalkan adalah hasil analisis, diserahkan sesuai dengan aturan di laboratorium medis yang terbukti. Untuk mendapatkan hasil yang dapat diandalkan di pagi hari, stres fisik dan emosional harus dihindari sebelum menyumbangkan darah.

Bagaimana cara mengurangi zat besi dalam darah?

Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengubah diet Anda, karena semua zat besi datang ke tubuh kita hanya dengan makanan. Untuk pria dewasa, kebutuhan harian akan zat besi didefinisikan sebagai 10 mg, untuk wanita - 20 mg, karena zat besi mereka dikonsumsi dalam jumlah besar selama hari-hari kritis. Bayi harus mengonsumsi antara 4 dan 18 mg zat besi per hari, dan ibu hamil di paruh kedua kehamilan dan kuartal pertama setelah kelahiran membutuhkan 30-35 mg unsur ini.

Dianjurkan untuk menambahkan produk susu ke dalam diet Anda. Anda dapat menghindari atau menyesuaikan peningkatan zat besi dalam darah, jika Anda memasukkan susu dan produk susu ke dalam makanan Anda. Faktanya adalah bahwa mereka mengandung sejumlah besar kalsium, yang mencegah penyerapan normal besi, sebagai akibatnya, zat besi tidak berlama-lama di usus dan tidak tetap berlebih.

Tetapi vitamin C dan B12, sebaliknya, meningkatkan penyerapan zat besi dan dapat menyebabkan kelebihan zat besi dalam darah. Dan di mana vitamin ini terkandung, kita akan berbicara lebih terinci di bawah ini.

Cara efektif lain untuk memerangi kelebihan zat besi dalam darah bukanlah darah, tetapi kehilangan darah. Faktanya adalah bahwa transfusi darah memicu proses produksi darah “baru” yang konstan, yang ternyata menjadi lebih sehat dan dengan kadar hemoglobin yang normal. Karena itu, jika hasil Anda telah meningkatkan zat besi dalam biokimia, saatnya untuk menjadi donor darah.

Pilihan lain juga terkait dengan aliran darah, tetapi sudah menyediakan untuk penggunaan lintah. Metode ini disebut hirudoterapi dan digunakan tidak hanya untuk menormalkan kadar zat besi, tetapi juga untuk perbaikan umum tubuh.

Flebotomi digunakan dalam kasus-kasus di mana kadar zat besi yang berlebihan dalam darah tidak disebabkan oleh penyakit serius, tetapi hanya oleh nutrisi yang tidak tepat, dan perlu menormalkan darah tanpa menggunakan obat-obatan.

Kadar zat besi dalam darah rendah

Tubuh kita tidak menghasilkan zat besi sendiri, seluruh pasokannya masuk ke jaringan dan sel hanya melalui makanan. Karena itu, komponen utama penyebab rendahnya kadar zat besi dalam darah adalah pola makan yang tidak memadai atau tidak tepat. Ini mungkin vegetarianisme buta huruf atau, sebaliknya, asupan makanan berlemak yang sangat dibutuhkan dan berlemak. Transisi ke diet susu juga berkontribusi terhadap defisiensi Fe, karena kalsium, yang terkandung dalam jumlah besar dalam produk susu, mengurangi kapasitas pengikatan zat besi, sehingga besi tidak terserap dalam tubuh.

Fenomena berikut juga berkontribusi pada pengurangan zat besi:

  • Konsumsi tinggi unsur-unsur jejak yang disebabkan oleh pertumbuhan tubuh yang cepat (misalnya, ketika anak berusia di bawah 2 tahun, selama masa pubertas pada remaja dan selama kehamilan dan menyusui).
  • Penyakit pada saluran pencernaan, menyebabkan anemia defisiensi besi (misalnya, enteritis, gastritis, neoplasma, dll.).
  • Jika zat besi dalam darah diturunkan, penyebabnya mungkin adalah peradangan, infeksi bernanah, dan neoplasma ganas, karena menyebabkan fakta bahwa sel-sel mulai secara intensif menyerap zat besi dari plasma darah, mengakibatkan kekurangan darah.
  • Hemosiderosis.
  • Patologi ginjal.
  • Kanker atau sirosis hati.
  • Kadar zat besi yang rendah pada wanita dapat disebabkan oleh perdarahan yang berkepanjangan selama menstruasi, pendarahan melalui hidung, gusi, atau setelah cedera juga memicu kekurangan zat besi.
  • Penyerapan zat besi dalam tubuh juga dipengaruhi oleh vitamin dan elemen lainnya. Seperti yang telah kami katakan, kelebihan kalsium mencegah penyerapan zat besi, sedangkan asam askorbat, sebaliknya, berkontribusi terhadapnya. Karena itu, sebelum Anda menaikkan zat besi dalam darah, dengan bantuan berbagai obat, Anda perlu menyesuaikan pola makan Anda, jika tidak perawatan mungkin tidak efektif.

Kekurangan zat besi dalam tubuh pada awalnya berlangsung tanpa gejala. Kemudian, ketika cadangan zat besi di hati habis, orang tersebut mulai merasakan kelemahan kronis, malaise, pusing dan migrain. Sudah pada tahap ini orang harus bertanya apa yang harus dilakukan jika tidak ada cukup zat besi dalam tubuh.

Tahap selanjutnya dari pengembangan anemia defisiensi besi dimanifestasikan oleh kelemahan di kaki, sesak napas, sensasi nyeri di dada, preferensi rasa yang tidak biasa (misalnya keinginan makan tanah liat atau kapur), dll.

Bagaimana cara meningkatkan zat besi dalam darah?

Beberapa makanan mengandung banyak zat besi. Agar jumlah darah Anda akurat secara normal, Anda perlu menggunakan cukup vitamin C, B12 dan protein. Yang terakhir diperlukan untuk membangun hemoglobin, yang nantinya akan menjadi bagian dari sel darah merah dan akan bekerja untuk memperkaya tubuh dengan oksigen.

Brokoli adalah produk yang sangat baik dalam hal ini, karena mengandung zat besi dan asam askorbat. Bumbui salad dengan jus lemon, dan juga termasuk tomat, lentil, asinan kubis, paprika, dan alpukat dalam makanan.

Zat besi yang rendah selama kehamilan dapat disebabkan oleh kekurangan asam folat atau vitamin B12. Ibu hamil biasanya meresepkannya sebagai suplemen makanan dalam bentuk tablet. Secara umum, asam folat terkandung dalam sauerkraut dan kefir. Ini memiliki efek positif pada flora usus dan bahkan diproduksi di dalamnya oleh tubuh itu sendiri.

Zat besi ditemukan dalam makanan seperti soba, kerang, apel, bit, ikan, daging, telur, wortel, apel, brokoli, kacang-kacangan, buncis, bayam, dll.

Sebelum Anda menaikkan kadar zat besi dalam darah, Anda harus diperiksa dan berkonsultasi dengan dokter. Mungkin penyimpangan ini disebabkan oleh proses yang jauh lebih dalam dan lebih serius dibandingkan dengan diet makanan.

Zat besi selama kehamilan

Untuk ibu masa depan, sangat penting untuk mendapatkan cukup unsur ini dengan makanan. Faktanya adalah bahwa peningkatan ukuran rahim membutuhkan peningkatan sirkulasi darah, dan volume darah meningkat selama kehamilan sebesar 30-40%. Akibatnya, dibutuhkan lebih banyak zat besi untuk memenuhi kebutuhan tubuh.

Dokter menyarankan wanita hamil untuk mengkonsumsi sekitar 30 mg zat besi per hari dengan makanan atau suplemen vitamin. Tentu saja, calon ibu harus menetapkan semua perubahan dalam diet dengan dokter, serta mendengarkan semua saran dan vitamin yang ditentukan.

Antara 8 dan 22 minggu kehamilan, tubuh memiliki kebutuhan zat besi maksimum. Ini karena pembangunan jaringan baru dan kebutuhan untuk memperkaya mereka dengan oksigen. Pada saat ini, risiko kekurangan zat besi sangat tinggi.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang topik artikel atau memiliki ide Anda sendiri tentang cara menurunkan zat besi dalam darah atau menambah kontennya di dalam tubuh, tinggalkan di komentar di bawah ini.