Mengapa bisa ada perasaan koma di tenggorokan saat menelan

Saat menelan, beberapa orang mungkin merasakan benjolan di tenggorokan mereka. Gejala ini biasanya mengkhawatirkan saat mengonsumsi cairan atau makan, serta jika seseorang menderita stres psiko-emosional. Banyak alasan untuk fenomena ini. Karena itu, untuk menentukan kebutuhan mereka menjalani pemeriksaan. Hanya dengan demikian terapi yang tepat dapat diberikan.

Bagaimana nyata

Benjolan di tenggorokan saat menelan terjadi karena berbagai alasan, termasuk angina, penyakit tiroid, yaitu peningkatan ukurannya, gangguan mental dan masalah kesehatan lainnya.
Perasaan penyempitan ini mungkin memiliki gejala yang berbeda. Terkadang itu terjadi hanya saat makan. Pada tahap perkembangan masalah selanjutnya, sulit untuk menelan cairan dan air liur. Kondisi ini disebut disfagia. Itu disertai oleh:

  • batuk saat makan;
  • sakit tenggorokan di sebelah kanan;
  • mulas dan bersendawa setelah makan makanan;
  • merasa ada benda asing di tenggorokan;
  • penurunan berat badan;
  • seringnya masuk angin karena gangguan makan.

Kondisi ini membaik hanya setelah perawatan yang tepat.

Apa yang bisa disebabkan oleh pelanggaran

Penyebab koma di tenggorokan saat menelan mungkin sebagai berikut:

  1. Gangguan pada otot menelan.
  2. Proses patologis kronis.
  3. Gangguan sistem saraf dalam bentuk dystonia vegetatif-vaskular.
  4. Penyakit bawaan.
  5. Disfungsi kerongkongan.
  6. Penyakit tenggorokan
  7. Penyakit pada saluran pencernaan.

Ketidaknyamanan di tenggorokan saat menelan sering dirasakan oleh orang tua. Perkembangan disfagia dimungkinkan dengan adanya penyakit kronis dan setelah operasi pada leher.
Jika gejala yang sama terjadi selama kegagalan fungsi sistem saraf, ketidaknyamanan muncul karena penurunan fungsi saraf yang mempengaruhi otot-otot yang menelan. Masalah ini dapat timbul:

  • setelah stroke;
  • sebagai akibat dari neoplasma;
  • pada gangguan kognitif.

"alt =" ">
Gangguan pada perkembangan anak juga bisa disertai dengan disfagia. Kondisi ini menjadi perhatian jika:

  1. Anak itu ketinggalan di sekolah. Dia kesulitan mengingat informasi baru, mengkonsolidasikan pengetahuan, sulit berkomunikasi dengan teman sebaya.
  2. Ada kelainan neurologis yang menyebabkan gangguan koordinasi gerakan.
  3. Anak memiliki anomali dalam perkembangan bibir dan langit-langit mulut.

Perasaan benjolan di tenggorokan saat menelan terjadi ketika proses patologis di kerongkongan.

Gejala berkembang sebagai akibat dari:

  • adanya tumor di laring;
  • terapi radiasi, yang mengarah ke jaringan parut dan reduksi lumen di organ sistem pencernaan;
  • kerusakan sistem pencernaan, di mana isi lambung memasuki kerongkongan dan memprovokasi perkembangan proses inflamasi;
  • penyakit menular yang mempengaruhi kerongkongan.

Kesulitan menelan terjadi ketika ada kerusakan otot yang bertanggung jawab untuk pergerakan makanan melalui kerongkongan. Tetapi ini adalah penyakit yang cukup langka. Perasaan benjolan di tenggorokan saya khawatir ketika:

  • scleroderma. Ini adalah gangguan pada sistem kekebalan tubuh, di mana ia mulai menyerang sel-sel sehat;
  • akalasia esofagus. Penyakit ini ditandai dengan kurangnya relaksasi otot, yang membuat esofagus sulit untuk memindahkan makanan ke perut.

Disfagia dapat disebabkan oleh penggunaan obat-obatan tertentu. Efek samping semacam itu disebabkan oleh beberapa jenis antidepresan, antihistamin dan obat hipertensi.

Cara mendiagnosis

Segera setelah menelan air liur, makanan atau cairan, Anda merasakan benjolan, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk membuat janji. Untuk menentukan penyebab pelanggaran, pasien akan diperiksa dengan sinar-X, tes darah dan prosedur diagnostik lainnya. Dapat menetapkan studi tambahan untuk menentukan lokasi masalah yang menyebabkan gejala-gejala tersebut.
Di kantor dokter Anda harus memberi tahu dia:

  1. Berapa lama masalah ini dimulai?
  2. Ketidaknyamanan pada laring dirasakan secara konstan atau berkala.
  3. Makanan apa yang sulit disantap atau bermasalah bahkan menelan ludah.
  4. Apakah berat badannya turun?

Informasi ini akan mempersempit pencarian penyebab disfagia. Ada juga kebutuhan untuk melewati:

  1. Tes untuk menilai kemampuan menelan. Dokter spesialis akan menghitung pada kecepatan berapa dan untuk berapa teguk pasien dapat minum segelas air.
  2. Pemeriksaan rontgen. Selama prosedur, gunakan kontras barium. Dengan itu, tentukan penyumbatan kerongkongan, yang karenanya ada rasa tidak nyaman di tenggorokan.
  3. Manometri. Prosedur ini memungkinkan untuk menentukan kemampuan fungsional kerongkongan.
  4. Mengukur keasaman jus lambung.
  5. Pemeriksaan endoskopi organ-organ sistem pencernaan.

Pasien juga harus lulus analisis umum darah dan urin dan menjalani penilaian tanda-tanda vital untuk menentukan penipisan tubuh.

Metode pengobatan

Ketidaknyamanan saat menelan menyebabkan perasaan takut pada banyak orang, tetapi tidak layak untuk dikhawatirkan, karena masalah ini dapat diobati. Metode pengobatan dipilih tergantung pada penyebab disfagia yang mendasarinya. Hanya setelah penyakit yang mendasarinya dieliminasi akan malaise menghilang. Untuk melakukan survei dan pemilihan terapi, Anda perlu menghubungi terapis, ahli saraf atau ahli gastroenterologi.

Jika sakit menelan akibat kelainan neurologis, maka ahli saraf akan meresepkan pengobatan. Masalah seperti itu sulit untuk diperbaiki. Pasien dianjurkan untuk mengubah diet, mempelajari cara menelan yang baru, dalam kasus yang parah, dapat diberi makan dengan probe.
Jika Anda menelan benjolan di tenggorokan, maka ahli gizi membuat diet khusus yang akan memudahkan proses menelan makanan. Dalam kebanyakan kasus, pasien disarankan untuk makan makanan lunak dan cair dan menambahkan asam sitrat ke dalam produk. Ini akan membantu menghindari sensasi yang tidak menyenangkan.
Untuk memfasilitasi disfagia, kembangkan latihan khusus. Mereka memperkuat laring dan menelan otot. Untuk melatih pasien dalam cara menelan yang baru, digunakan stimulasi rasa dan suhu.
Jika gangguan itu begitu jelas sehingga seseorang tidak bisa makan atau minum apa pun, maka dia diberi makan melalui tabung. Dengan itu, Anda juga bisa memasukkan narkoba.
Tidak perlu pergi ke rumah sakit untuk perawatan. Anda dapat minum obat yang diresepkan oleh dokter di rumah. Tergantung pada penyakit yang mendasarinya, dokter yang berbeda mungkin diresepkan. Proses inflamasi dan kejang otot dihilangkan dengan inhibitor pompa proton. Achalasia hanya dapat dihilangkan dengan saluran kalsium dan inhibitor nitrat. Karena itu, tidak mungkin untuk memilih obat sendiri.
Benjolan di tenggorokan saat menelan dapat dihilangkan dengan bantuan:

  • dilatasi endoskopi. Prosedur ini terdiri dari meregangkan dinding kerongkongan. Ini diresepkan jika penyimpangan hasil dari jaringan parut pada organ;
  • steniosis kerongkongan. Dinding tubuh mengembang jika neoplasma telah muncul yang tidak dapat dioperasi.

Di hadapan kelainan bawaan, pengobatan didasarkan pada penentuan penyebabnya. Jika seorang anak memiliki cerebral palsy, yang menyebabkan disfagia, ia diajarkan untuk menelan makanan atau menggunakan probe untuk memberi makan. Anomali kongenital dalam perkembangan bibir dan palatum diobati dengan intervensi bedah. Jika lumen kerongkongan menyempit, maka dilatasi dengan pembedahan. Jika isi lambung memasuki kerongkongan, resepkan obat-obatan dan lakukan penyesuaian dengan makanan sehari-hari.
"alt =" ">

Kemungkinan komplikasi

Rasa koma di tenggorokan harus dihilangkan. Dengan tidak adanya perawatan tepat waktu, tumpang tindih saluran pernapasan dengan makanan mungkin terjadi. Ini disertai dengan tersedak dan batuk. Ada juga kemungkinan angioedema.
Jika makanan sering tersedak, maka penyakit infeksi pada paru-paru dapat terjadi sebagai akibat masuknya makanan ke dalam saluran pernapasan. Masalah ini paling sering membuat orang khawatir di usia tua.
Penyakit radang paru-paru ini disertai oleh:

  • batuk;
  • demam;
  • rasa sakit di dada;
  • kesulitan menelan;
  • sesak napas dan kesulitan bernafas.

Penyakit ini diobati dengan obat antibakteri. Jika perjalanan penyakitnya parah, maka pasien dirawat di rumah sakit. Bagi anak-anak, kelainan ini adalah kelelahan yang berbahaya karena kekurangan gizi. Ini akan berdampak negatif pada pertumbuhan dan perkembangan tubuh anak. Sebagian besar anak-anak dengan masalah ini mengalami stres, yang juga berdampak buruk pada perilaku mereka.
Prognosis untuk disfagia umumnya menguntungkan. Yang utama adalah meminta bantuan tepat waktu dan mengikuti semua instruksi dari spesialis. Terapi untuk setiap pasien ditentukan secara individual berdasarkan hasil studi diagnostik.

Benjolan di tenggorokan saat menelan

Benjolan di tenggorokan saat menelan adalah tanda penyakit tertentu yang bersifat gastroenterologis atau saluran pernapasan bagian atas. Dalam hampir semua kasus, provokator adalah penyakit pada saluran pencernaan, laring atau kelenjar tiroid, tetapi sangat jarang muncul karena diet yang tidak tepat atau stres.

Gambaran klinis akan didominasi oleh gejala yang paling khas dari patologi patogen, tetapi seringkali sindrom nyeri pada berbagai lokalisasi, mual dan muntah, serta seringnya suasana hati berubah dan apatis. Diagnosis akhir hanya dapat dilakukan setelah mempelajari data pemeriksaan laboratorium dan instrumental.

Etiologi

Dalam kebanyakan kasus, perasaan benjolan di tenggorokan saat menelan memicu:

  • penyakit pada sistem pencernaan, misalnya, GERD atau gastritis;
  • gangguan endokrin, yang sering dikaitkan dengan disfungsi tiroid;
  • penyakit autoimun;
  • gangguan psikologis dan neurosis;
  • kehadiran osteochondrosis pada seseorang - tetapi munculnya gejala seperti itu hanya dapat menjadi penyakit dengan lokalisasi di tulang belakang leher;
  • faringitis kronis;
  • kelainan sistem saraf otonom;
  • pembentukan neoplasma yang bersifat ganas atau jinak di laring, trakea atau kerongkongan;
  • perpindahan tulang belakang leher;
  • cedera yang diderita selama prosedur diagnostik endoskopi;
  • masuk angin disertai sakit tenggorokan dan batuk parah;
  • Reaksi alergi - provokator untuk edema pada selaput lendir tenggorokan dan faring dapat menjadi sumber yang sama sekali berbeda, tetapi seringkali hal ini terjadi dengan latar belakang intoleransi individu terhadap produk tertentu.

Perasaan koma di tenggorokan saat menelan dapat disebabkan oleh faktor-faktor lain yang tidak terkait dengan perjalanan penyakit tertentu pada seseorang. Alasan tersebut disajikan:

  • residu makanan yang tersangkut di tenggorokan - paling sering disebabkan oleh tulang ikan, kulit biji bunga matahari atau labu, dan juga potongan makanan yang besar;
  • kehamilan - pertumbuhan janin dalam rahim dan peningkatan ukuran uterus menyebabkan perpindahan dan kompresi organ internal, yang mengarah pada pelanggaran proses menelan. Jika gejala seperti itu tidak dilengkapi dengan manifestasi klinis lainnya, maka tidak perlu mencari bantuan yang berkualitas;
  • nutrisi yang buruk - ini menyebabkan gangguan pada proses pencernaan, yang menyebabkan sensasi koma di tenggorokan;
  • kehadiran seseorang dari segala tahap obesitas;
  • ketegangan saraf yang berkepanjangan.

Untuk munculnya sensasi koma di tenggorokan, keadaan seperti psikosomatik tidak jarang terjadi. Ini berarti bahwa seseorang mengeluh tentang adanya gejala seperti itu, padahal sebenarnya tidak ada.

Simtomatologi

Karena fakta bahwa disfagia bukanlah penyakit independen, tetapi merupakan gejala non-spesifik, agak sulit untuk mengisolasi gejala umum. Gambaran klinis akan terdiri dari tanda-tanda karakteristik penyakit yang telah menjadi sumber gejala ini.

Jadi, gejala yang paling umum, selain sulit untuk ditelan, adalah:

  • kelemahan dan kelelahan yang tidak masuk akal;
  • serangan mual disertai muntah;
  • gangguan proses buang air besar;
  • perasaan memiliki benda asing di tenggorokan;
  • meremas dan sakit tenggorokan;
  • demam;
  • sindrom nyeri dengan lokalisasi di epigastrium, dada, atau daerah serviks;
  • gangguan tidur;
  • penurunan berat badan, yang terjadi karena penolakan untuk makan;
  • ketidakmampuan menelan air liur - ini menunjukkan perjalanan penyakit tertentu yang parah, karena pada tahap awal ada pelanggaran proses menelan hanya selama konsumsi makanan padat;
  • mulas dan sendawa;
  • sakit kepala dan pusing;
  • perut kembung;
  • Penampilan gemuruh dan mendidih di perut.

Manifestasi klinis yang paling spesifik, yang mungkin disertai dengan perasaan sulit untuk menelan, harus mencakup:

  • kenaikan berat badan yang tidak masuk akal - ini menunjukkan kerusakan kelenjar tiroid;
  • perubahan timbre suara;
  • sakit gigi;
  • munculnya kotoran-kotoran patologis dalam muntahan atau massa tinja - ini harus meliputi lendir, darah, dan nanah;
  • gangguan menstruasi pada wanita;
  • kulit kering;
  • foliasi lempeng kuku;
  • peningkatan kerusakan rambut;
  • dispnea saat istirahat;
  • perubahan suasana hati yang sering dan tiba-tiba;
  • fluktuasi tekanan darah dan detak jantung;
  • pembengkakan anggota badan dan wajah;
  • pembengkakan kelenjar getah bening di leher;
  • peningkatan air liur dan robek;
  • penampilan pada lidah warna putih, kuning atau lainnya;

Pasien sendiri dapat menggambarkan gejala ini menggunakan karakteristik berikut:

  • sesuatu yang padat terus-menerus menekan tenggorokan, dan tekanannya sangat meningkat ketika menelan;
  • merasakan sesuatu bergerak di tenggorokan;
  • sulit dan menyakitkan untuk menelan cairan dan terutama makanan padat;
  • Perasaan menggaruk dan menggaruk di laring.

Memperhatikan berbagai manifestasi klinis, perlu dicatat bahwa hanya dokter yang berpengalaman yang dapat membuat diagnosis yang benar, setelah mempelajari data dari sejumlah besar pemeriksaan laboratorium dan instrumental. Diagnosis independen dan resep perawatan dengan minum obat atau menggunakan obat tradisional tidak dapat diterima.

Diagnostik

Terhadap latar belakang kemungkinan adanya berbagai gejala yang melengkapi benjolan di tenggorokan saat menelan, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter berikut untuk nasihat:

  • seorang ahli pencernaan atau ahli endokrin;
  • spesialis jantung atau spesialis penyakit menular;
  • otolaryngologist atau oncologist;
  • psikoterapis atau ahli saraf;
  • ahli ortopedi atau terapis;
  • dokter anak atau dokter kandungan - dokter kandungan - asalkan pasien adalah anak, remaja atau wanita dalam posisi.

Pertama-tama, satu atau dokter lain harus:

  • memeriksa riwayat medis pasien;
  • mengumpulkan sejarah hidupnya;
  • melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh;
  • Menginterogasi pasien secara detail - untuk menentukan gejala mana yang menyertai proses yang membuat sulit menelan.

Namun, tindakan diagnostik semacam itu tidak akan cukup, yang akan memerlukan tes laboratorium dan pemeriksaan instrumental berikut:

  • tes darah klinis;
  • biokimia darah;
  • urinalisis;
  • tes hormonal;
  • tes darah untuk penanda tumor;
  • radiografi dengan atau tanpa agen kontras;
  • Ultrasonografi peritoneum dan sternum;
  • CT dan MRI.

Bergantung pada faktor etiologis dan ke spesialis mana pasien pergi, tindakan diagnostik tambahan instrumental dan laboratorium dapat ditugaskan.

Perawatan

Taktik pengobatan akan secara langsung tergantung pada alasan yang ditetapkan selama diagnosis mengapa orang itu terganggu oleh kesulitan menelan. Penghapusan penyakit tertentu dapat dilakukan secara konservatif dan pembedahan.

Metode pengobatan yang tidak dapat dioperasi termasuk:

  • menggunakan narkoba;
  • berlalunya prosedur fisioterapi;
  • terapi diet;
  • penggunaan resep obat tradisional - tetapi setelah persetujuan dari dokter yang hadir dan hanya sebagai bagian dari terapi kompleks, dan bukan satu-satunya alat terapi.

Satu atau lain metode terapi akan dibuat secara individual untuk setiap pasien. Namun demikian, perawatan obat dapat meliputi penerimaan:

  • obat anti bakteri dan antiinflamasi;
  • zat hormon dan enzimatik;
  • antasida dan antispasmodik;
  • obat penenang dan obat penenang;
  • prokinetics dan IPP;
  • antipiretik, antidiare, dan obat lain untuk menghilangkan gejala tambahan.

Aturan diet umum meliputi:

  • asupan makanan yang sering dan fraksional;
  • pelaksanaan makan setiap hari pada saat yang sama;
  • penggilingan menyeluruh dan produk kunyah;
  • mode minum berlimpah - semua minuman diizinkan, kecuali alkohol, soda, dan kopi kental;
  • melepaskan kebiasaan minum makanan dan mengambil posisi horisontal setelah makan makanan;
  • hanya memasak cara hemat - memasak dan mengukus, merebus dan memanggang;
  • Pengecualian lengkap dari diet hidangan berlemak dan pedas, daging asap dan bumbu, kaleng dan produk sampingan, gula-gula dan makanan asin.

Durasi diet, daftar lengkap produk yang dilarang dan diizinkan, serta menu teladan, dipilih hanya oleh dokter secara pribadi untuk setiap pasien.

Pertanyaan intervensi bedah diselesaikan secara individual untuk setiap pasien.

Pencegahan

Tindakan pencegahan khusus yang mencegah pembentukan benjolan di tenggorokan ketika menelan tidak ada, karena ini hanya salah satu gejala, dan bukan penyakit yang terpisah. Namun demikian, orang-orang direkomendasikan:

  • memimpin gaya hidup sehat dan cukup aktif;
  • makan secara rasional dan benar;
  • hindari kejutan listrik;
  • terlibat dalam deteksi dan perawatan yang tepat waktu untuk semua penyakit;
  • minum obat, dengan ketat mengikuti instruksi dari dokter yang hadir;
  • sepenuhnya santai;
  • menjaga massa tubuh dalam kisaran normal;
  • beberapa kali setahun untuk menjalani pemeriksaan preventif medis penuh.

Pasien perlu mengingat bahwa pengobatan sendiri jika terjadi benjolan di tenggorokan secara langsung ketika menelan sangat dilarang, karena hal ini dapat memicu perkembangan komplikasi penyakit tertentu yang mengancam jiwa.

Mengapa ada benjolan di tenggorokan dan cara menghilangkannya

Penyebab koma di tenggorokan dapat berbeda - penyakit nasofaring, tulang belakang, kelenjar tiroid, seringkali perasaan distensi muncul dengan latar belakang faktor psikogenik. Untuk menetapkan diagnosis yang akurat akan membantu pemeriksaan komprehensif, Anda dapat menghilangkan ketidaknyamanan dengan bantuan obat-obatan dan obat tradisional.

Perasaan koma di tenggorokan merupakan indikasi kelainan pada tubuh.

Penyebab koma di tenggorokan

Benjolan di tenggorokan bukan penyakit independen, gejala seperti itu menandakan adanya kegagalan dalam tubuh. Penyebab ketidaknyamanan beragam, tetapi tanda-tanda utama manifestasi patologi dalam banyak hal serupa, mereka bisa periodik atau permanen.

Ketika koma muncul di tenggorokan, pasien mengeluh kesulitan menelan, menggaruk, membakar, perasaan bergerak di tenggorokan, seseorang merasa sakit untuk bernapas. Selain itu, mungkin ada gejala lain - gangguan pencernaan seperti diare, mual, nyeri dan berat pada otot, punggung dan anggota badan. Patologi sering disertai dengan demam, kelelahan, migrain dan serangan pusing.

Apa yang menyebabkan benjolan di tenggorokan:

  • kelebihan berat badan;
  • cedera dan jatuh di mana vertebra serviks dislokasi;
  • kehadiran benda asing di tenggorokan;
  • gairah untuk junk food, yang memprovokasi perkembangan penyakit pada saluran pencernaan;
  • penggunaan jangka panjang obat untuk alergi, hipertensi, antidepresan;
  • hernia esofagus dan diafragma;
  • setelah pilek, benjolan mungkin merupakan akibat batuk histeris yang kuat;
  • Setelah makan makanan pedas, minuman beralkohol, pada perokok berat, segumpal lendir dapat muncul di pagi hari.

Dari sudut pandang psikosomatik, benjolan di tenggorokan muncul pada orang dengan harga diri rendah, yang sering harus mematuhi, menahan diri, menelan penghinaan.

Penyakit apa yang dikhawatirkan tentang perasaan koma di tenggorokan

Untuk memprovokasi terjadinya sensasi yang tidak menyenangkan ketika menelan dapat kegagalan fungsi organ dan sistem internal, memisahkan konsep sistem saraf, untuk memprovokasi kejadiannya dapat depresi, neurosis, insomnia dan terlalu banyak pekerjaan.

Mengapa ada benjolan di tenggorokan:

  1. Proses peradangan dari berbagai jenis di nasofaring - tonsilitis, radang tenggorokan, radang tenggorokan, antritis. Penyakit berkembang dengan cepat, yang dapat memicu edema laring, serangan mati lemas. Patologi disertai dengan bau tidak sedap dari mulut, sakit kepala, kemerahan di tenggorokan, plak bernanah di amandel, keluarnya lendir dari hidung.
  2. Tumor jinak dan ganas di laring, trakea, nasofaring. Ketika mereka tumbuh, mereka menekan laring, orang itu terus-menerus merasakan benjolan di tenggorokan.
  3. Kerusakan kelenjar tiroid - kekurangan yodium, sintesis hormon yang berlebihan, radang kelenjar tiroid.
  4. Benjolan di tenggorokan sering muncul dengan osteochondrosis serviks - penyakit ini disertai dengan sakit kepala, kaku gerakan, dan rasa tidak nyaman di punggung.
  5. Penyakit refluks, patologi lain pada saluran pencernaan - benjolan dan rasa tidak nyaman di tenggorokan mulai mengganggu setelah atau selama makan, ada mulas, nyeri di daerah epigastrium, sendawa asam. Sensasi yang tidak menyenangkan dapat terjadi setelah menelan probe.
  6. Kardiospasme - kompresi otot yang tajam antara perut dan kerongkongan. Serangan tajam disertai dengan ketidaknyamanan di dada bagian atas, yang mirip dengan sakit jantung.
  7. Patologi kekebalan tubuh - multiple sclerosis, sindrom Sjogren.

Kardiospasme dapat menyebabkan benjolan di tenggorokan.

Benjolan di tenggorokan dapat menjadi konsekuensi dari stroke, helminthiasis, jika parasit bertelur di kerongkongan, skleroderma, miastenia.

Kadang-kadang meremas tenggorokan pada saraf tanah - selama stres, otot-otot tenggorokan berkontraksi dengan tajam dan mengencang, yang menyebabkan kejang, sulit bagi seseorang untuk menelan, bernapas, berbicara, fenomena ini disebut benjolan histeris. Dengan merujuk pada faktor psikogenik dan dystonia vegetatif-vaskular, di mana ada mati rasa lidah, selaput lendir kering, semua ini dapat menyebabkan benjolan di tenggorokan.

Dokter mana yang harus dihubungi?

Jika Anda mengalami gejala yang tidak menyenangkan, terutama jika rasa tidak nyaman di tenggorokan teratur, tidak butuh waktu lama, Anda perlu mengunjungi terapis, berdasarkan pemeriksaan, anamnesis dan diagnosis awal, dokter akan merujuk Anda ke spesialis lain.

Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan THT, ahli endokrin, ahli gastroenterologi, ahli bedah atau tulang belakang, ahli saraf dan ahli reumatologi. Jika ahli patologi gagal mengidentifikasi penyebab somatik, pasien dirujuk ke psikoterapis.

Diagnostik

Untuk menentukan penyebab benjolan, setelah pemeriksaan fisik, survei dan anamnesis, dokter melakukan pemeriksaan, yang meliputi metode penelitian laboratorium dan instrumental.

Metode diagnostik dasar:

  • analisis klinis darah dan urin;
  • usap tenggorokan;
  • oropharyngoscopy - seorang spesialis dengan seksama memeriksa amandel, rongga mulut, akar lidah;
  • laringoskopi;
  • CT scan, MRI vertebra serviks, otak;
  • Ultrasonografi kelenjar tiroid, penentuan hormon kelenjar dalam tubuh;
  • fibrogastroscopy.

Untuk mengidentifikasi penyebab koma di ultrasonografi tenggorokan tiroid digunakan.

Pengobatan koma di tenggorokan di rumah

Untuk menghilangkan koma di tenggorokan, Anda perlu menghilangkan penyebab patologi, untuk tujuan ini, berbagai obat digunakan. Memperkuat efek terapi obat akan membantu diet, fisioterapi, metode tradisional.

Obat-obatan

Perawatan obat ditujukan untuk menghilangkan proses inflamasi, sindrom nyeri, kejang, terapi yang cukup spesifik, selalu dipilih secara individual, tergantung pada hasil diagnosis, adanya penyakit yang menyertai.

Kelompok obat utama:

  • obat anti-inflamasi - Nise, Diclofenac, membantu mengatasi sakit punggung;
  • obat antipiretik - Ibuprofen, Nurofen, Paracetamol;
  • antispasmodik - No-shpa, Drotaverin;
  • pil defisiensi yodium - Iodomarin, Jodbalans;
  • obat penenang - tingtur motherwort, valerian, Nervo-Vit, Apitonus-P;
  • antibiotik - Amoxiclav, Amoxicillin, diresepkan untuk infeksi bakteri nasofaring;
  • obat antivirus - rimantadine, Tamiflu;
  • antihistamin - Tavegil, Suprastin, menghilangkan bengkak dan alergi lainnya;
  • obat untuk menghilangkan bersendawa, mulas, meningkatkan pencernaan - Rennie, Almagel;
  • salep penghilang rasa sakit - Chondrogard, Dolobene;
  • tetes hidung - Vibrocil, Naphthyzinum, Grippferon.

Diklofenak membantu mengatasi rasa sakit

Dalam pengobatan tumor, penyakit tertentu pada kelenjar tiroid, hernia menggunakan metode bedah. Jika tumor memiliki asal ganas, perlu untuk menjalani kursus kemoterapi.

Bagaimana menyingkirkan obat tradisional

Jika ketidaknyamanan di tenggorokan berlangsung singkat, disebabkan oleh penyakit tidak serius, pengobatan alternatif akan membantu menghilangkan ketidaknyamanan.

Obat sederhana untuk menghilangkan benjolan di tenggorokan:

  1. Untuk lesi infeksi nasofaring, perlu untuk mencampur 5 g chamomile dan calendula inflorescences, menyeduh campuran dengan 250 ml air mendidih, biarkan dalam wadah tertutup selama satu jam. Saring infus, encerkan dengan jumlah air hangat yang sama, berkumur setiap 3-4 jam.
  2. Menghirup membantu menghilangkan rasa sakit yang parah - larutkan 20 tetes mentol atau minyak kayu putih dalam 500 ml air. Tarik napas uap melalui mulut selama 7-10 menit.
  3. Campurkan 120 ml vodka, 100 ml madu, dan 50 ml jus lidah buaya, singkirkan campuran itu di ruangan gelap selama 4 hari. Saring, gunakan untuk kompres dengan osteochondrosis serviks.
  4. Dengan kekurangan yodium, perlu untuk menuangkan 3 buah ara matang dengan 200 ml air di malam hari, minum seluruh minuman di pagi hari, makan 1 buah, dan sisanya - sebelum makan siang dan makan malam. Tentu saja akan membutuhkan 4 kg buah ara.

Selama perawatan, perlu untuk meninggalkan makanan pedas, asam, semua hidangan harus memiliki suhu yang nyaman dan tekstur yang lembut, alkohol dan merokok harus sepenuhnya dikecualikan.

Bilas tenggorokan dengan rebusan chamomile dan calendula.

Pencegahan benjolan di tenggorokan

Untuk menghindari munculnya perasaan tidak nyaman, Anda harus mengikuti aturan pencegahan sederhana.

Cara mencegah koma di tenggorokan:

  • memulai pengobatan tepat waktu untuk masuk angin, flu, penyakit organ-organ THT;
  • cobalah untuk tidak menghirup udara kotor, ketika bekerja dengan zat beracun gunakan respirator;
  • jaga tenggorokan dan pita suara Anda, jangan berbicara keras-keras, jika ada salju atau angin kencang, lebih baik diam saja;
  • secara teratur melembabkan udara di dalam ruangan;
  • periksa kelenjar tiroid, organ pencernaan 1-2 kali setahun.

Jika Anda berencana untuk bekerja dengan kimia, gunakan respirator

Perasaan benjolan dapat terjadi pada setiap orang selama stres, setelah makan berlebihan, dengan menghirup udara dingin. Tetapi jika tenggorokan sangat ditekan, serangan asma terjadi, perlu segera berkonsultasi dengan dokter, karena ketidaknyamanan saat menelan dapat menjadi tanda proses inflamasi dan onkologis yang serius.

Nilai artikel ini
(3 peringkat, rata-rata 5,00 dari 5)

Merasa ada benjolan di tenggorokan saat menelan air liur

Seringkali, orang memiliki perasaan penyempitan yang tidak menyenangkan di tenggorokan ketika sangat sulit menelan air liur atau makanan. Jika radang menular dikeluarkan, maka benjolan di tenggorokan saat menelan mungkin merupakan tanda penyakit lain yang lebih serius. Gejala menelan yang sulit, dan sensasi benda asing di tenggorokan disebut disfagia. Perasaan tidak menyenangkan ini dapat memanifestasikan dirinya dalam gangguan psiko-emosional, ketakutan, masalah dengan kerongkongan, berbagai penyakit kronis.

Konten artikel

Gejala

Jika perasaan ada benjolan di tenggorokan saat menelan tidak disertai dengan pelanggaran proses menelan, maka ini bukan disfagia.

Dalam situasi seperti itu, penyebab kesulitan menelan bisa berupa angina, kelainan pada tiroid, berbagai gangguan mental.

Gejala dengan perasaan penyempitan di tenggorokan bisa berbeda, penting untuk mendiagnosis dalam waktu dan mencari tahu penyebabnya.

Kadang-kadang gejala yang tidak menyenangkan dapat terjadi secara eksklusif dalam proses makan makanan padat. Jika penyakit ini pada tahap akhir, maka bahkan menelan minuman cair dan air liur menyebabkan perasaan penyempitan di tenggorokan.

Gejala utama disfagia meliputi:

  • batuk dan menusuk dalam proses makan;
  • mulas dan sendawa setelah atau selama makan, seringkali melalui hidung;
  • merasakan keberadaan benda asing di faring;
  • penurunan berat badan dan peningkatan frekuensi masuk angin karena gangguan makan.

Alasan

Gejala dapat timbul pada tingkat faring dan kerongkongan, tergantung pada apa yang menyebabkan penyakit. Pilihan metode perawatan juga tergantung pada penyebab sesak di tenggorokan. Hanya diagnosis penyakit yang tepat dan perawatan yang tepat waktu akan membantu pasien untuk sepenuhnya menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dan kembali ke nutrisi lengkap.

Penyebab utama benjolan di tenggorokan saat menelan, ketika sulit dan menyakitkan untuk menelan, termasuk:

  • perubahan terkait usia dalam pekerjaan menelan otot;
  • penyakit kronis;
  • gangguan neuralgik;
  • penyakit bawaan;
  • masalah di kerongkongan.

Mekanisme menelan adalah proses yang kompleks, sehingga pelanggaran dapat terjadi pada berbagai tahapnya. Cukup sering, perasaan meremas terjadi pada orang tua. Namun, masalah dengan menelan, bahkan di usia tua, tidak boleh diterima begitu saja - mereka harus segera ditangani.

Disfagia juga dapat berkembang dengan latar belakang penyakit kronis. Menjadi sulit untuk ditelan akibat kemungkinan komplikasi setelah operasi di leher.

Jika sensasi benjolan di tenggorokan telah timbul karena masalah neurologis, maka dalam hal ini kerja saraf yang bertanggung jawab atas pekerjaan menelan otot terganggu. Penyebab disfagia dalam kasus ini mungkin:

  • stroke;
  • perkembangan tumor;
  • gangguan kognitif.

Kesulitan menelan juga dapat timbul sebagai akibat dari kelainan bawaan dan gangguan dalam perkembangan anak. Di antara penyebab paling umum dari disfagia dalam kasus ini dapat diidentifikasi:

  • keterlambatan dalam belajar - kesulitan dalam menghafal, memperoleh pengetahuan baru, kesulitan dengan komunikasi;
  • kelainan neurologis, akibatnya koordinasi gerakan pada anak terganggu;
  • kelainan bawaan genetik seperti bibir sumbing atau langit-langit mulut sumbing.

Obstruksi di faring atau kerongkongan juga dapat menyebabkan sensasi koma. Jadi, obstruksi bisa disebabkan oleh:

  • pembengkakan laring atau kerongkongan;
  • terapi radiasi, yang menyebabkan jaringan parut, yang mengurangi lumen di organ bagian anterior sistem pencernaan;
  • penyakit refluks, di mana isi lambung dilepaskan kembali ke kerongkongan, menyebabkan peradangan dan jaringan parut;
  • patologi infeksius yang menyebabkan radang kerongkongan.

Disfagia juga terjadi pada latar belakang kelainan yang memengaruhi otot, yang fungsi utamanya adalah mempromosikan makanan melalui kerongkongan. Namun, penyakit seperti ini jarang terjadi. Di antara gangguan yang menyebabkan kesulitan menelan, dapat diidentifikasi:

  • scleroderma - kerusakan jaringan sehat oleh kekuatan kekebalannya sendiri;
  • achalasia kerongkongan - relaksasi otot-otot kerongkongan yang tidak memadai, yang menyulitkan kerja kerongkongan dan mendorong makanan ke dalam lambung.

Diagnostik

Pada tanda pertama kesulitan menelan makanan, merasakan benjolan di tenggorokan, perlu untuk menjalani pemeriksaan penuh oleh spesialis untuk mengetahui penyebab penyakit.

Pasien harus menjalani pemeriksaan awal, dan dokter mungkin juga meresepkan prosedur diagnostik tambahan, seperti tes darah klinis dan biokimiawi, sinar-X, tes hormon. Tujuan utama pemeriksaan tambahan adalah untuk menentukan lokasi masalah yang menyebabkan masalah dengan menelan. Jadi, dokter perlu tahu

  • berapa lama rasa sesak di tenggorokan berlangsung;
  • pasien terus-menerus mengalami perasaan koma atau muncul secara berkala;
  • makanan mana yang menyebabkan masalah dengan menelan atau bahkan menelan air liur adalah sulit;
  • apakah ada kecenderungan menurunkan berat badan.

Daftar prosedur diagnostik untuk kesulitan menelan meliputi:

  • uji kemampuan menelan pasien - kecepatan dan jumlah tegukan dihitung, untuk mana sejumlah cairan akan diminum;
  • Pemeriksaan X-ray dari proses menelan makanan untuk mendeteksi penyumbatan kerongkongan, berdasarkan penggunaan kontras barium;
  • manometry - penilaian kapasitas fungsional kerongkongan;
  • prosedur diagnostik berdasarkan pengukuran keasaman di lambung dan kerongkongan;
  • diagnosis endoskopi organ internal;
  • penilaian indikator utama pasien untuk kelelahan, tes darah dan urin umum.

Perawatan

Meskipun terjadinya koma di tenggorokan ketika menelan makanan dan air liur sering menyebabkan rasa takut, gejala yang tidak menyenangkan dapat diobati. Pilihan terapi didasarkan pada penyebab gangguan. Paling sering, perawatan didasarkan pada menghilangkan penyebab gejala yang tidak menyenangkan, serta memfasilitasi proses menelan. Berbagai spesialis dapat melakukan terapi, misalnya, ahli pencernaan, ahli saraf atau terapis.

Jika gejala ini disebabkan oleh disfagia orofaringeal, maka dalam hal ini perlu dicari cara-cara mengobati penyakit neurologis yang sulit diobati. Terapi adalah mengubah pola makan, mengajar pasien cara baru menelan makanan, memberi makan melalui tabung.

Optimalisasi diet membantu menghilangkan kesulitan menelan, dan ahli gizi membantu pasien dalam hal ini.

Jadi, sering rekomendasinya didasarkan pada penggunaan makanan lunak, cairan yang cukup, menelan yang tidak menimbulkan perasaan koma di tenggorokan dan rasa sakit. Seringkali dalam situasi seperti itu disarankan untuk menambahkan asam sitrat ke dalam produk.

Satu set latihan yang dirancang khusus akan membantu memudahkan menelan. Ini bertujuan untuk memperkuat otot-otot menelan. Pelatihan ulang menelan didasarkan pada stimulasi rasa dan suhu makanan.

Nutrisi pasien melalui pemeriksaan diperlukan hanya dalam situasi ekstrim, ketika disfagia sepenuhnya membatasi kemampuan untuk mengambil makanan dan cairan. Menggunakan probe juga menyederhanakan pengobatan.

Terapi untuk disfagia kerongkongan dapat dilakukan di rumah dengan menggunakan berbagai obat, yang diresepkan tergantung pada penyebab gejala ini. Inhibitor pompa proton digunakan untuk meredakan peradangan dan kejang otot pada kerongkongan pada penyakit refluks. Pengobatan akalasia memerlukan penggunaan nitrat dan penghambat saluran kalsium, penggunaan antispasmodik. Karena itu, hanya seorang spesialis yang dapat menentukan metode dan taktik perawatan.

Juga di antara cara yang umum digunakan untuk menghilangkan masalah dengan menelan adalah:

  • dilatasi endoskopik - meregangkan dinding kerongkongan jika terjadi penyumbatan yang disebabkan oleh terjadinya jaringan parut;
  • stenting esofagus - perluasan dinding esofagus jika terjadi tumor yang tidak bisa dioperasi.

Ketika disfagia adalah bawaan, pengobatan juga akan didasarkan pada analisis penyebab penyakit. Jika kesulitan menelan disebabkan oleh cerebral palsy, anak diajari untuk menelan, dan juga probe digunakan untuk mengantar makanan. Patologi wajah bawaan dalam bentuk celah labial atau palatal diobati dengan pembedahan. Ketika perasaan koma di tenggorokan disebabkan oleh penyempitan kerongkongan, maka dalam hal ini saya menggunakan metode bedah perluasannya. Dalam kasus refluks kerongkongan pada anak-anak, terapi obat digunakan, serta koreksi nutrisi.

Komplikasi

Jika pengobatan sensasi koma tidak dimulai tepat waktu, ada risiko tinggi bahwa jika tertelan, makanan akan menghalangi jalan napas. Ada perasaan tersedak, batuk. Jika seorang pasien sering tersedak dengan makanan, ini secara signifikan meningkatkan kemungkinan pneumonia aspirasi, suatu patologi paru menular yang berkembang jika benda asing secara tidak sengaja terhirup. Paling sering, komplikasi ini berkembang pada orang tua.

Gejala-gejala pneumonia jenis ini meliputi:

  • batuk;
  • peningkatan suhu yang signifikan;
  • nyeri di dada;
  • kesulitan menelan;
  • sesak napas menyebabkan sesak napas parah.

Pengobatan pneumonia jenis ini didasarkan pada terapi antibiotik, dalam kasus yang parah perlu untuk merawat pasien di rumah sakit. Di masa kanak-kanak, disfagia dapat menyebabkan kelelahan karena kekurangan gizi, yang akan mempengaruhi perkembangan keseluruhan anak. Seorang anak yang memiliki benjolan di tenggorokannya dan kesulitan menelan makanan sering mengalami stres, yang menyebabkan penyimpangan dalam perilaku mereka.

Benjolan di tenggorokan saat menelan adalah gejala berbahaya

Artikel ini akan membahas keluhan pasien yang cukup umum - perasaan koma di tenggorokan. Apa jenis spesialis yang diperlukan, dan apa yang dapat menyebabkan gejala seperti itu.

Konsep seperti "benjolan di tenggorokan saat menelan" setiap pasien menggambarkan dengan cara yang agak berbeda. Satu menyiratkan bahwa untuk menelan air liur, ia perlu mengerahkan upaya, yang lain memahami keberadaan benda padat asing di leher, yang ia rasakan ketika menelan.

Beberapa pasien tidak dapat menggambarkan secara detail perasaan mereka, sehingga mereka datang ke dokter dengan kata-kata "Benjolan di tenggorokan saya - saya tidak bisa menelan." Dengan hati-hati dikumpulkan oleh dokter, sejarah kadang-kadang menyediakan hingga 80% dari semua informasi yang diperlukan untuk membuat diagnosis. Yang utama adalah kemampuan mendengarkan pasien.

Konsep dan klasifikasi benjolan di tenggorokan

Perhatian! Sejumlah besar pasien hipokondria membesar-besarkan keluhan mereka, sehingga mereka diperlakukan lebih serius, atau takut akan diagnosis berbahaya.

Perasaan koma di tenggorokan ketika menelan adalah hal subjektif, yang berarti bahwa dokter tidak dapat menilai tingkat keparahan gejala. Pasien mungkin melebih-lebihkan keparahan kondisinya, membutuhkan lebih banyak perhatian pada dirinya sendiri.

Tentu saja, patologi "di wajah" akan meyakinkan dokter dari yang sebaliknya - kebenaran masalah pasien. Jadi bagaimana tidak menunda dengan kemungkinan penyakit?

Pertama-tama, kami akan mencoba menentukan apa itu benjolan:

  • benjolan benar atau somatik di tenggorokan - menyiratkan adanya patologi organik pada pasien, yang merupakan penghalang mekanis terhadap air liur dan makanan di tenggorokan, sehingga menyebabkan perasaan benjolan di tenggorokan ketika menelan;
  • false com - tidak adanya organ yang dimodifikasi secara organik yang dapat menyebabkan gejala seperti itu.

Penyebab koma di tenggorokan

Untuk kenyamanan, penting untuk mensistematisasikan semua kemungkinan penyebab:

  1. Penyebab endokrin. Tugas pertama dokter, ketika pasien berbalik dengan keluhan sulit menelan benjolan di tenggorokan, adalah menghilangkan masalah yang paling sering terjadi - patologi kelenjar tiroid. Hipertrofi atau hiperplasia organ ini menyebabkan kompresi trakea, yang secara anatomis terletak agak lebih dalam daripada kelenjar. Tingkat pembesaran kelenjar tiroid menentukan ketidaknyamanan saat menelan.
  2. Otolaringologi. Kurangnya terapi atau perawatan yang tidak tepat dari peradangan akut faring adalah faktor utama dalam transisi penyakit ke faringitis kronis. Dalam kasus ini, pasien mengeluh kekeringan pada orofaring, nyeri dan sensasi benda asing di tenggorokan, kadang-kadang sakit untuk menelan dan benjolan di tenggorokan muncul.
  3. Sistem pencernaan. Fungsional, karena penyakit tertentu, atau perubahan anatomi kerongkongan.
  4. Onkologi (lihat Kanker tenggorokan: gejala penyakit). Neoplasma pada organ yang terlokalisasi di leher, baik ganas atau jinak, menyebabkan perasaan koma di tenggorokan saat menelan.
  5. Penyebab neurologis - sebelumnya digambarkan sebagai com palsu. Situasi stres, pengalaman jangka panjang tanpa adanya patologi somatik dapat menyebabkan seseorang mengeluh tentang benjolan di tenggorokan yang sulit ditelan. Situasi ini dibuat dengan tangan, jadi penting untuk belajar mengendalikan diri.
  6. Obat-obatan Terkadang efek samping obat dapat menyebabkan pasien menelan benjolan di tenggorokan. Ini termasuk beberapa antidepresan, antihistamin dan obat antihipertensi.

Masalah tiroid

Kelenjar tiroid yang membesar (gondok) adalah salah satu penyebab paling umum (setelah neurasthenia) dari sensasi tenggorokan.

Kadang peningkatan organ tertentu disertai dengan gejala lain yang disebabkan oleh pelepasan sejumlah besar hormon tiroid:

  • takikardia;
  • penurunan berat badan dengan nafsu makan meningkat;
  • tinja yang longgar;
  • tremor tangan, kecemasan;
  • beoglaziye (exophthalmos).

Masalah dengan saluran pencernaan

Gastroesophageal reflux dapat menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan di tenggorokan. Melempar kandungan asam dari lambung ke kerongkongan karena kurangnya sfingter esofagus bagian bawah menyebabkan pasien mengeluh tentang benjolan di tenggorokan ketika menelan air liur dan bersendawa.

Gejala yang sama dapat terjadi dengan fitur anatomi dinding esofagus - divertikulum. Di bawah divertikulum memahami penonjolan sacculate dari semua lapisan, yang mengarah tidak hanya pada retensi makanan di dalamnya, tetapi juga ke pelanggaran konsumsi (disfagia). Gejala diperburuk dengan mengubah posisi tubuh.

Bagaimana membedakan semua penyebab yang mendasari gejala yang diberikan

Jika Anda menelan benjolan di tenggorokan, cepat atau lambat ia akan memaksa pasien untuk pergi ke dokter. Hal utama dengan ini bukan untuk menunda, karena semua etiologi di atas memiliki komplikasi sendiri yang dapat terjadi tanpa pengobatan.

Anda tidak boleh menghubungi langsung ke spesialis, tetapi lebih ke dokter keluarga. Dia adalah seorang dokter lini pertama yang akan memutuskan dari area mana masalah ini berasal dan apakah seorang spesialis membutuhkan konsultasi sama sekali (untuk lebih jelasnya, lihat video dalam artikel ini).

Tabel 1: Diagnosis banding ketika benjolan muncul di tenggorokan:

Apa patogenesis benjolan neurasthenik

Otot-otot faring, seperti yang lainnya, dikendalikan oleh sistem saraf. Pengalaman yang kuat, situasi yang penuh tekanan mengarah ke keadaan bersemangat dari serabut saraf dipersarafi oleh daerah ini.

Meningkatkan nada otot ini mengarah pada fakta bahwa pasien datang dengan keluhan "Saya tidak bisa menelan tenggorokan saya." Penting untuk dicatat bahwa diagnosis ini merupakan pengecualian, sehingga sangat penting untuk memastikan bahwa tidak ada penyebab somatik dari gejala ini.

Penting untuk bertanya kepada pasien tentang pekerjaan yang berlebihan, ujian atau masalah di tempat kerja, karena tidak ada yang akan datang ke dokter dengan kata-kata "Saya mengalami stres, tetapi sekarang sulit menelan tenggorokan saya".

Itu penting! Ketika gejala ini terjadi, sebelum Anda pergi ke dokter, Anda harus meninjau obat yang sudah diminum. Instruksi kepada mereka akan melaporkan kemungkinan efek samping, salah satunya mungkin perasaan benjolan di tenggorokan.

Formasi tumor pada organ leher menyebabkan timbulnya keluhan seseorang bahwa ia menelan ludah yang menyakitkan di tenggorokannya. Penting untuk diingat bahwa ini adalah penyebab yang lebih jarang dari timbulnya gejala ini, sementara lebih sering rasa sakit bersama dengan benjolan di tenggorokan disertai dengan faringitis kronis.

Sebagai kesimpulan, perlu dicatat bahwa kesehatan harus dipantau, dan bahwa sangat penting untuk tidak terlalu gugup untuk hal-hal sepele, belajar untuk menjaga diri Anda tetap di tangan. Sistem saraf adalah hal yang sangat rapuh, dan dengan sering "dibombardir" karena kurang tidur, stres, gagal di tempat kerja, harga yang merupakan pengurangan signifikan dalam kualitas hidup.

Benjolan di tenggorokan saat menelan

Cukup sering, spesialis diperlakukan dengan gejala di mana seseorang merasakan benjolan di tenggorokannya saat menelan. Benjolan saat menelan dapat dirasakan karena berbagai alasan, pertimbangkan itu.

Merasa ada benjolan di tenggorokan saat menelan.

Pasien mengekspresikan sensasi berikut dengan penyakit ini. Merasa seolah ada sesuatu yang mengganjal di tenggorokan dan memberi ketidaknyamanan; merasa seperti sesuatu yang keras dan kencang meremukkan tenggorokan; sulit menelan air liur, perasaan bahwa Anda dapat tersedak, dll.

Pasien menggambarkan perasaan mereka sebagai kehadiran benda asing di tenggorokan, perasaan merumput pada sesuatu atau sesuatu ketika tertelan, meremas, membakar, menggelitik, gatal, kasar, tersedak, tidak nyaman. Banyak dari mereka memiliki fobia kanker yang parah (takut bisa mendeteksi kanker), karena sensasi seperti itu di tenggorokan ketika menelan memberi orang gagasan tentang adanya pertumbuhan tumor di saluran pernapasan bagian atas.

Penyebab dan pengobatan benjolan di tenggorokan

Seringkali benjolan di tenggorokan terasa setelah menderita stres. Sensasi semacam ini tidak terhubung dengan fungsi sistem tubuh. Depresi, stres, kecemasan menyebabkan ketegangan otot di bagian bawah tenggorokan, sehingga menciptakan "benjolan histeris" yang hilang setelah beberapa jam.

Benjolan di tenggorokan bisa dirasakan saat menelan ketika kelenjar tiroid berfungsi. Gangguan tiroid seperti itu dapat dikaitkan dengan peradangan kelenjar (tiroiditis autoimun), dengan penyakit autoimun (gondok toksik difus). Dalam pengobatan digunakan obat yang mengandung yodium bekas yang menstabilkan kondisi pasien.

Penyakit pada saluran pencernaan

Ketika menelan benjolan di tenggorokan dapat dirasakan di beberapa penyakit pada saluran pencernaan. Misalnya, dalam kasus penyakit refluk gastroesofageal, ketika jus lambung dicerna ke dalam kerongkongan, yang mengiritasi jaringan faring.

Gastritis

Rasa panas dalam perut, bersendawa, dan asam di mulut bisa mengganggu Anda. Seringkali ini adalah jenis gastritis, yang dipilih pengobatan yang tepat - obat-obatan dan diet. Penyakit hati, pankreas, kandung empedu, gangguan metabolisme, alergi makanan dapat menyebabkan gastritis.

Osteochondrosis

Benjolan di tenggorokan dapat dirasakan pada osteochondrosis tulang belakang leher, yang terjadi karena gaya hidup yang tidak bergerak, gangguan tidur, metabolisme, kebiasaan buruk dan penyebab lainnya. Perawatan ini dilakukan dengan berbagai metode: akupunktur, terapi laser, terapi manual dan vakum, fisioterapi, stimulasi listrik, dll.

Faringitis kronis

Faringitis kronis memiliki asal virus, dalam kebanyakan kasus benjolan di tenggorokan ketika menelan dirasakan karena streptokokus, yang menyebabkan sakit tenggorokan. Peradangan virus bisa menghilang secara bertahap, bakteri diobati dengan antibiotik yang diresepkan oleh dokter. Perawatan yang menyertainya adalah berkumur dan kompres hangat.

Distonia vegetatif

Penyebab penyakit ini bisa berupa distonia vegetatif-vaskular, yang berkembang sebagai akibat dari kelainan sistem saraf otonom. Ini rumit oleh penyakit yang menyertai: penyakit tukak lambung, asma bronkial, hipertensi arteri, penyakit jantung koroner. Ketika sindrom hiperventilasi terjadi mulut kering, mati rasa pada lidah, aktivasi pernapasan dengan bahaya tersedak. Perawatan individu termasuk menghilangkan aktivitas fisik, pembatasan aktivitas fisik dan stres emosional, psikoterapi keluarga, nutrisi yang tepat.

Kanker tenggorokan

Penyebab benjolan di tenggorokan adalah kanker tenggorokan. Ada batuk kering, suara serak, tersedak saat makan. Penyakit ini dapat berkembang karena penyalahgunaan alkohol, dari paparan bahan kimia, dll. Perawatan kanker laring memerlukan intervensi bedah wajib.

Penyebab lain benjolan di tenggorokan

Juga, perasaan benjolan di tenggorokan dapat menjadi konsekuensi dari faktor-faktor berikut. Ini adalah trauma, batuk hebat, perpindahan vertebra serviks, efek pilek atau batuk, hernia diafragma atau kerongkongan, berat badan berlebih, gangguan proses pencernaan dalam tubuh, terutama dengan gizi buruk.

Penyebab sebenarnya dari sensasi ketika menelan koma di tenggorokan ditemukan setelah kunjungan ke ahli gastroenterologi. Untuk setiap kasus dengan gejala karakteristik, perawatan individual diterapkan.